Suami Batal Masuk Surga Disebabkan Istri Masuk Neraka

Daftar Isi

Oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Jika si suami dari amaliyah ibadahnya selama di dunia menyebabkan dia memang menjadi ahli surga, maka dia tidak akan dimasukkan ke dalam neraka, hanya gara-gara istrinya masuk ke dalam neraka. Karena jika itu terjadi, maka berarti suami ini telah dizhalimi. Sementara tidak ada kedzhaliman pada hari kiamat dan Allah mustahil bersifat dzalim. Allah Ta’ala berfirman:

وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَٰذَا الْكِتَابِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصَاهَا ۚ وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا ۗ وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا

“Dan diletakkanlah kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata: “Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada (tertulis). Dan Tuhanmu tidak menganiaya seorang juapun“. (QS. Al-Kahfi Ayat 49)

وَلِكُلٍّ دَرَجَاتٌ مِمَّا عَمِلُوا ۖ وَلِيُوَفِّيَهُمْ أَعْمَالَهُمْ وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ

“Dan bagi masing-masing mereka derajat menurut apa yang telah mereka kerjakan dan agar Allah mencukupkan bagi mereka (balasan) pekerjaan-pekerjaan mereka sedang mereka tiada akan dirugikan (dalam perhitungan amal di akhirat). (QS. Al-Ahqaf Ayat 19)

Istri dan anaknya atau siapapun dari kerabatnya tidak akan dilimpahkan dosanya kepada seorang laki-laki tersebut kelak di akhiratnya. Allah Ta’ala berfirman:

أَلَّا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَىٰ

“Bahwa tidak ada seorang pun pendosa yang menanggung dosa orang lain.” (QS. An Najm: 38)

Juga firmanNya:

وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَىٰ ۚ وَإِنْ تَدْعُ مُثْقَلَةٌ إِلَىٰ حِمْلِهَا لَا يُحْمَلْ مِنْهُ شَيْءٌ وَلَوْ كَانَ ذَا قُرْبَى

“Dan tidak ada seorg pun yang menanggung dosa orang lain. Jika kamu meminta seseorang untuk menanggungnya, niscaya dia tdk akan mau menanggungnya walaupun dia adalah kerabat dekatnya.” (QS. Fathir: 18)

Namun begitu, bila mana status suami sebagai seorang pemimpin telah lalai atas tanggungjawabnya terhadap keluarganya, maka suami akan mendapatkan limpahan dosa-dosa yang dilakukan anggota keluarga tersebut sehingga menyebabkan dia batal masuk surga. Allah berfirman,

لِيَحْمِلُوا أَوْزَارَهُمْ كَامِلَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۙ وَمِنْ أَوْزَارِ الَّذِينَ يُضِلُّونَهُمْ بِغَيْرِ عِلْمٍ ۗ أَلَا سَاءَ مَا يَزِرُونَ

“(sikap mereka yang tidak bertanggungjawab) menyebabkan mereka memikul dosa-dosanya (orang lain) dengan sepenuh-penuhnya pada hari kiamat, dan sebahagian dosa-dosa orang yang mereka sesatkan yang tidak mengetahui sedikitpun (bahwa mereka disesatkan). Ingatlah, amat buruklah dosa yang mereka pikul itu. (QS. An-Nahl Ayat 25)

Makna firman Allah seseorang tidak menanggung dosa orang lain semisal pada surat An-Najm ayat 38 dan Al-Fathir ayat 18 tersebut akan berlaku bahwa seorang suami batal masuk surga karena dosa-dosa yang dilakukan anak istrinya bila dia tidak menjaga dengan baik anak istrinya sehingga anak dan istrinya berbuat maksiat, seperti firman Allah.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. (QS. At-Tahrim Ayat 6)

Begitu juga seorang suami dapat batal masuk surga sebab menanggung dosa anak yang tidak dibimbing ke jalan agama dengan jalan amar ma’ruf nahi munkar, Nabi bersabda

وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَتَأْمُرُنَّ بِالْمَعْرُوفِ وَلَتَنْهَوُنَّ عَنْ الْمُنْكَرِ أَوْ لَيُوشِكَنَّ اللَّهُ أَنْ يَبْعَثَ عَلَيْكُمْ عِقَابًا مِنْهُ ثُمَّ تَدْعُونَهُ فَلَا يُسْتَجَابُ لَكُمْ

“Demi Dzat yang jiwaku berada di tangannya, hendaknya kalian beramar ma’ruf dan nahi munkar atau jika tidak niscaya Allah akan mengirimkan siksa-NYa dari sisi-Nya kepada kalian, kemudian kalian memohon kepada-Nya namun do’a kalian tidak lagi dikabulkan.” (HR. Tirmidzi Nomor 2095)

Bila seorang suami mengetahui anak dan istrinya berbuat dosa namun diam saja maka suami ikut menanggung dosa yang dilakukan anak istrinya yang menyebabkan batalnya dia masuk surga, sebagaimana sabda Nabi,

مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ

“Barangsiapa di antara kamu melihat kemungkaran hendaklah ia mencegah kemungkaran itu dengan tangannya. jika tidak mampu, hendaklah mencegahnya dengan lisan, jika tidak mampu juga, hendaklah ia mencegahnya dengan hatinya. Itulah selemah-lemah iman.” (HR. Muslim Nomor 70)

Timbul pertanyaan kenapa suami walaupun telah menjadi ahli surga karena ahli ibadah dan tidak pernah berbuat dosa bisa menjadi batal masuk surganya, karena dia statusnya sebagai suami dan kepala rumah. Allah berfirman,

الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِمْ ۚ فَالصَّالِحَاتُ قَانِتَاتٌ حَافِظَاتٌ لِلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ

Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). (QS. An-Nisa’ Ayat 34)

Karena seorang suami merupakan pemimpin rumah tangga yang bertanggung jawab atas semua yang dilakukan oleh anggota keluarganya. Maka dia akan dimintai pertanggung jawaban atas apa yang dipimpinya, sebagaimana sabda Nabi,

كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْأَمِيرُ رَاعٍ وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى بَيْتِ زَوْجِهَا وَوَلَدِهِ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

“Setiap kalian adalah pemimpin. Dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawaban terhadap yang dipimpinnya. Seorang Amir adalah pemimpin. Seorang suami juga pemimpin atas keluarganya. Seorang wanita juga pemimpin atas rumah suaminya dan anak-anaknya. Maka setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawaban atas yang dipimpinnya.” (HR. Bukhari Nomor 4801)

Namun bilamana ternya anak istrinya sudah dijaga dan suami sudah menyampaikan dakwah amar ma’ruf nahi munkar namun tetap saja istri dan anaknya melakukan kemunkaran, niscaya seorang suami telah lepas dari pertanggungjawaban atas dosa-dosa yang telah dilakukan oleh anak istrinya, sebagaimana nabi Nuh telah berlepas diri dari kemaksiatan dan kesyirikan keluargannya, firman Allah,

وَلَا يَنْفَعُكُمْ نُصْحِي إِنْ أَرَدْتُ أَنْ أَنْصَحَ لَكُمْ إِنْ كَانَ اللَّهُ يُرِيدُ أَنْ يُغْوِيَكُمْ ۚ هُوَ رَبُّكُمْ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ. أَمْ يَقُولُونَ افْتَرَاهُ ۖ قُلْ إِنِ افْتَرَيْتُهُ فَعَلَيَّ إِجْرَامِي وَأَنَا بَرِيءٌ مِمَّا تُجْرِمُونَ. وَأُوحِيَ إِلَىٰ نُوحٍ أَنَّهُ لَنْ يُؤْمِنَ مِنْ قَوْمِكَ إِلَّا مَنْ قَدْ آمَنَ فَلَا تَبْتَئِسْ بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ

“Dan tidaklah bermanfaat kepadamu nasehatku jika aku hendak memberi nasehat kepada kamu, sekiranya Allah hendak menyesatkan kamu, Dia adalah Tuhanmu, dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan”. Malahan kaum Nuh itu berkata: “Dia cuma membuat-buat nasihatnya saja”. Katakanlah: “Jika aku membuat-buat nasihat itu, maka hanya akulah yang memikul dosaku, dan aku berlepas diri dari dosa yang kamu perbuat” (TIDAK MENDAPAT DOSA BILA DAKWAH SUDAH DISAMPAIKAN). Dan diwahyukan kepada Nuh, bahwasanya sekali-kali tidak akan beriman di antara kaummu, kecuali orang yang telah beriman (saja), karena itu janganlah kamu bersedih hati tentang apa yang selalu mereka kerjakan. (QS. Hud: 34-36)

Berarti dapat disimpulkan bahwa seseorang tidak akan menanggung dosa orang lain begitu juga seorang suami selama dia telah melaksanakan tanggungjawabnya dengan baik.