Pengertian, Perintah, Hukum, dan Jenis-jenis Sedekah

Muqaddimah

Setiap muslim dapat dipastikan sering mendengar kata sedekah. Sedekah adalah memberi sesuatu yang kita miliki kepada orang lain baik berupa materi maupun moril. Dalam sedekah memiliki banyak dimensi yang perlu difahami. Seperti; perintah sedekah, keutamaan sedekah, ancaman bagi mereka yang enggan sedekah, bentuk-bentuk sedekah, etika dalam sedekah, para penerima sedekah, dan lain sebagainya. Memahami hakikat sedekah akan mampu mendorong seseorang untuk bersemangat dan ikhlas bersedekah.

Apalagi kedudukan seorang muslim juga bagian dari makhluq sosial tentunya memiliki tanggung jawab terhadap kebaikan lingkungannya. Setiap pribadi muslim tidak bila lepas dan abai terhadap peran orang lain. Salah satu bentuk ikatan tanggungjawab muslim pada sosialnya adalah diperintahkan untuk bersedekah. Sedekah merupakan perkara mulia, sehingga para pelakunya akan memiliki kedudukan yang mulia di hadapan Allah dan umat manusia. Sebab tangan di atas lebih baik dari tangan yang di bawah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

خَيْرُ الصَّدَقَةِ أَوْ أَفْضَلُ الصَّدَقَةِ مَا أَبْقَتْ غِنًى وَالْيَدُ الْعُلْيَا خَيْرٌ مِنْ الْيَدِ السُّفْلَى وَابْدَأْ بِمَنْ تَعُولُ

“Sebaik-baik sedekah” atau “Sedekah yang paling utama adalah sisa dari kecukupan. Tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. Mulailah dari yang kamu tanggung”. (HR. Ahmad Nomor 15025)

Pengertian Sedekah

Sedekah adalah pemberian yang dilakukan secara sukarela, ikhlas, atau tanpa pamrih, semata-mata untuk mengharap ridla Allah Subhanahu wa Ta’ala yang memiliki nilai sosial, menolong atau membantu kesulitan yang tengah dialami oleh orang lain.

Maksudnya adalah sedekah merupakan pemberian dari seseorang kepada orang lain dengan tujuan untuk mendapatkan pahala di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sedekah bisa berupa apa saja yang bermanfaat bagi orang lain. Seperti sedekah uang, makanan, barang, bahkan tenaga. jika kita niat tulus karena Allah Subhanahu wa Ta’ala maka akan mendapatkan pahala disisi allah Subhanahu wa Ta’ala.

Sedekah itu pada hakikatnya adalah ujian dari Allah Subhanahu wa Ta’ala pada jalur hablum minannaas. Oleh karena itu, seperti ibadah-ibadah lainnya, bersedekah harus memberikan yang terbaik dan tidak perlu diketahui oleh orang lain, cukuplah diri sendiri dan Allah Subhanahu wa Ta’ala yang mengetahui. Sedekah merupakan bentuk mensyukuri nikmat Allah. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَآتَاكُمْ مِنْ كُلِّ مَا سَأَلْتُمُوهُ ۚ وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَتَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا ۗ إِنَّ الْإِنْسَانَ لَظَلُومٌ كَفَّارٌ

“Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).” (QS. Ibrahim Ayat 34)

Dengan sedekah berarti kita telah menjalankan amanah dari Allah. Sedekah merupakan bentuk mensyukuri nikmat Allah. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

ثُمَّ لَتُسْأَلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ النَّعِيمِ

“kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu).” (QS. At-Takasur Ayat 8)

Catatan: Ada perbedaan istilah dalam aktifitas pemberian, bagi pemberi namanya sedekah, sedangkan bagi penerima namanya hadiah. Hal ini berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ مَضَى فِي بَرِيرَةَ ثَلَاثُ سُنَنٍ خُيِّرَتْ حِينَ أُعْتِقَتْ وَكَانَ زَوْجُهَا مَمْلُوكًا وَكَانُوا يَتَصَدَّقُونَ عَلَيْهَا فَتُهْدِي إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَقُولُ هُوَ عَلَيْهَا صَدَقَةٌ وَهُوَ لَنَا هَدِيَّةٌ وَقَالَ الْوَلَاءُ لِمَنْ أَعْتَقَ

“dari [‘Aisyah] ia berkata, “Telah berlalu bagi Barirah tiga kali haid, dan saat dimerdekakan ia diberi pilihan. Suaminya adalah seorang budak, orang-orang banyak memberi sedekah kepadanya, lalu ia hadiahkan sedekah tersebut kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Beliau kemudian bersabda: “Baginya adalah sedekah, dan bagi kita adalah hadiah.” Beliau bersabda lagi: “Loyalitas itu untuk yang memerdekakannya.” (HR. Ibnu Majah Nomor 2066)

Perintah Bersedekah

Harta dan benda yang dimiliki seseorang hakikatnya adalah milik Allah yang dititipan kepada manusia. Dalam setiap harta yang dimiliki seseorang selalu ada hak orang lain di dalamnya. Maka, Allah memerintahkan setiap muslim menyisihkan hartanya untuk bersedekah. Setiap sedekah yang dikeluarkan oleh seseorang dengan ikhlas, niscaya akan diganti oleh Allah lebih banyak dan lebih baik. Berikut ayat-ayat yang memerintahkan setiap muslim bersedekah;

Allah menyukai orang yang bersedekah. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَأَنْفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا تُلْقُوا بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ ۛ وَأَحْسِنُوا ۛ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

“Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.” (Surat Al-Baqarah Ayat 195)

Rugi di hari kiamat bagi mereka yang enggan bersedekah. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَنْفِقُوا مِمَّا رَزَقْنَاكُمْ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَ يَوْمٌ لَا بَيْعٌ فِيهِ وَلَا خُلَّةٌ وَلَا شَفَاعَةٌ ۗ وَالْكَافِرُونَ هُمُ الظَّالِمُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada lagi jual beli dan tidak ada lagi syafa’at. Dan orang-orang kafir itulah orang-orang yang zalim.” (Surat Al-Baqarah Ayat 254)

Sedekah merupakan bentuk mensyukuri nikmat rezeki Allah. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

الَّذِينَ يُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

“(yaitu) orang-orang yang mendirikan shalat dan yang menafkahkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka.” (Surat Al-Anfal Ayat 3)

Jenis dan hakikat sedekah

Cakupan sedekah dalam Islam itu sangat luas sekali. Sedekah itu bukan hanya dalam bentuk materi saja, pengertiannya cukup luas, mencakup memberikan kegembiraan kepada saudara, melakukan amarma’ruf dan nahi mungkar, memberi petunjuk orang yang tersesat jalan, menyingkirkan gangguan dari tengah jalan, menolong orang lain dengan tenaga dan pikirannya, senyum, memberi nafkah keluarga, mengajarkan ilmu, berdzikir, bahkan juga melakukan hubungan suami istri itu disebut dengan sedekah, dan lain sebagainya. Berikut uraiannya,

Apa yang dicuri manusia atau yang dicuri hewan merupakan sedekah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

َ مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَغْرِسُ غَرْسًا إِلَّا كَانَ مَا أُكِلَ مِنْهُ لَهُ صَدَقَةً وَمَا سُرِقَ مِنْهُ لَهُ صَدَقَةٌ وَمَا أَكَلَ السَّبُعُ مِنْهُ فَهُوَ لَهُ صَدَقَةٌ وَمَا أَكَلَتْ الطَّيْرُ فَهُوَ لَهُ صَدَقَةٌ وَلَا يَرْزَؤُهُ أَحَدٌ إِلَّا كَانَ لَهُ صَدَقَةٌ

“Tidaklah seorang muslim yang bercocok tanam, kecuali setiap tanamannya yang dimakannya bernilai sedekah baginya, apa yang dicuri orang darinya menjadi sedekah baginya, apa yang dimakan binatang liar menjadi sedekah baginya, apa yang dimakan burung menjadi sedekah baginya, dan tidaklah seseorang mengambil darinya, melainkah ia menjadi sedekah baginya.” (HR. Muslim Nomor 2900)

Bacaan-bacaan dzikir dan amal ibadah merupakan sedekah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى

“Setiap pagi dari persendian masing-masing kalian ada sedekahnya, setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, dan setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir sedekah, setiap amar ma’ruf nahyi mungkar sedekah, dan semuanya itu tercukupi dengan dua rakaat dhuha.” (HR. Muslim Nomor 1181)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ فِي كُلِّ يَوْمٍ صَدَقَةٌ فَلَهُ بِكُلِّ صَلَاةٍ صَدَقَةٌ وَصِيَامٍ صَدَقَةٌ وَحَجٍّ صَدَقَةٌ وَتَسْبِيحٍ صَدَقَةٌ وَتَكْبِيرٍ صَدَقَةٌ وَتَحْمِيدٍ صَدَقَةٌ فَعَدَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ هَذِهِ الْأَعْمَالِ الصَّالِحَةِ ثُمَّ قَالَ يُجْزِئُ أَحَدَكُمْ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَا الضُّحَى

“Hendaklah masing-masing dari kalian setiap harinya bersedekah untuk setiap ruas tulangnya. Setiap shalat (yang ia kerjakan) menjadi sedekah baginya, puasa adalah sedekah, haji adalah sedekah, bacaan tasbih adalah sedekah, bacaan takbir juga sedekah, bacaan tahmid adalah sedekah.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menghitung (menyebutkan) semua amal Shalih ini, lalu bersabda: “Cukuplah salah seorang dari kalian mengerjakan shalat dua raka’at dhuha untuk menggantikan semua itu.” (HR. Abu Daud Nomor 1094)

Nafkah kita kepada keluarga juga merupakan sedekah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

مَا أَطْعَمْتَ نَفْسَكَ فَهُوَ لَكَ صَدَقَةٌ وَمَا أَطْعَمْتَ وَلَدَكَ فَهُوَ لَكَ صَدَقَةٌ وَمَا أَطْعَمْتَ زَوْجَكَ فَهُوَ لَكَ صَدَقَةٌ وَمَا أَطْعَمْتَ خَادِمَكَ فَهُوَ لَكَ صَدَقَةٌ

“Jika kamu memberi makan pada diri kamu, maka itu menjadi sedekah bagimu, jika kamu memberi makan pada anakmu maka itu menjadi sedekah bagimu, jika kamu memberi makan pada istrimu maka itu menjadi sedekah bagimu, jika kamu memberi makan pada pelayanmu maka itu menjadi sedekah bagimu.” (HR. Ahmad Nomor 16550)

Kita dianjurkan memberi sedekah sebagai bentuk ganti riba ketika kita telah mendapatkan kebaikan orang lain. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

يَمْحَقُ اللَّهُ الرِّبَا وَيُرْبِي الصَّدَقَاتِ ۗ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ كَفَّارٍ أَثِيمٍ

“Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang tetap dalam kekafiran, dan selalu berbuat dosa.” (QS. Al-Baqarah Ayat 276)

Perbuatan baik kita kepada orang lain merupakan sedekah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

كُلُّ سُلَامَى مِنْ النَّاسِ عَلَيْهِ صَدَقَةٌ كُلَّ يَوْمٍ تَطْلُعُ فِيهِ الشَّمْسُ قَالَ تَعْدِلُ بَيْنَ الِاثْنَيْنِ صَدَقَةٌ وَتُعِينُ الرَّجُلَ فِي دَابَّتِهِ فَتَحْمِلُهُ عَلَيْهَا أَوْ تَرْفَعُ لَهُ عَلَيْهَا مَتَاعَهُ صَدَقَةٌ قَالَ وَالْكَلِمَةُ الطَّيِّبَةُ صَدَقَةٌ وَكُلُّ خُطْوَةٍ تَمْشِيهَا إِلَى الصَّلَاةِ صَدَقَةٌ وَتُمِيطُ الْأَذَى عَنْ الطَّرِيقِ صَدَقَةٌ

“Setiap anggota tubuh manusia memiliki keharusan sedekah pada setiap harinya. Yaitu seperti mendamaikan dua orang yang berselisih, adalah sedekah. Menolong orang yang naik kendaraan, atau menolong mengangkatkan barangnya ke atas kendaraan, itu pun termasuk sedekah. Ucapan atau tutur kata yang baik, juga sedekah. Setiap langkah yang Anda ayunkan untuk menunaikan shalat, juga sedekah. Dan menyingkirkan sesuatu yang membahayakan di jalanan umum, adalah sedekah.” (HR. Muslim Nomor 1677)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

كُلُّ مَعْرُوفٍ صَدَقَةٌ

“Setiap kebaikan adalah sedekah.” (HR. Ahmad Nomor 17992)

Tidak punya uang bukan berarti penghalang untuk bersedekah. Senyum kepada saudara lainnya, membantu orang ketika susah, membersihkan ruangan ketika tidak ada yang membersihkan, dan lain sebagainya juga terhitung sebagai amal sedekah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

تَبَسُّمُكَ فِي وَجْهِ أَخِيكَ لَكَ صَدَقَةٌ وَأَمْرُكَ بِالْمَعْرُوفِ وَنَهْيُكَ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَإِرْشَادُكَ الرَّجُلَ فِي أَرْضِ الضَّلَالِ لَكَ صَدَقَةٌ وَبَصَرُكَ لِلرَّجُلِ الرَّدِيءِ الْبَصَرِ لَكَ صَدَقَةٌ وَإِمَاطَتُكَ الْحَجَرَ وَالشَّوْكَةَ وَالْعَظْمَ عَنْ الطَّرِيقِ لَكَ صَدَقَةٌ وَإِفْرَاغُكَ مِنْ دَلْوِكَ فِي دَلْوِ أَخِيكَ لَكَ صَدَقَةٌ

“Senyummu kepada saudaramu merupakan sedekah, engkau berbuat ma’ruf dan melarang dari kemungkaran juga sedekah, engkau menunjukkan jalan kepada orang yang tersesat juga sedekah, engkau menuntun orang yang berpenglihatan kabur juga sedekah, menyingkirkan batu, duri dan tulang dari jalan merupakan sedekah, dan engkau menuangkan air dari embermu ke ember saudaramu juga sedekah.” (HR. Tirmidzi Nomor 1879)

Menahan diri untuk tidak berbuat kejahatan merupakan sedekah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

فَيُمْسِكُ عَنْ الشَّرِّ فَإِنَّهُ لَهُ صَدَقَةٌ

‘Menahan diri dari kejahatan, karena itu adalah sedekah baginya.’ (Hadits Bukhari Nomor 5563)

Bersedekah kepada saudara yang sebetulnya memusuhinya namun menyembunyikan permusuhannya. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الصَّدَقَاتِ أَيُّهَا أَفْضَلُ قَالَ عَلَى ذِي الرَّحِمِ الْكَاشِحِ

“bahwa seorang laki-laki bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai sedekah apakah yang paling utama?” Beliau bersabda: “Sedekah kepada orang yang memiliki hubungan kerabat yang menyembunyikan permusuhannya.” (HR. Darimi Nomor 1617)

Sedekah yang baik adalah sedekah yang mampu menutupi kebutuhan orang lain. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِنَّ خَيْرَ الصَّدَقَةِ مَا تَرَكَ غِنًى أَوْ تُصُدِّقَ بِهِ عَنْ ظَهْرِ غِنًى وَابْدَأْ بِمَنْ تَعُولُ

“Sesungguhnya sebaik-baik sedekah adalah sedekah yang masih meninggalkan kecukupan (bagi yang bersedekah), atau yang disedekahkan dalam kondisi kecukupan. Dan mulailah dengan orang yang engkau tanggung.” (HR. Abu Daud Nomor 1427)

Memberi kelonggaran waktu bagi orang yang memiliki hutang akan bernilai sedekah dalam setiap harinya. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

مَنْ أَنْظَرَ مُعْسِرًا كَانَ لَهُ بِكُلِّ يَوْمٍ صَدَقَةٌ وَمَنْ أَنْظَرَهُ بَعْدَ حِلِّهِ كَانَ لَهُ مِثْلُهُ فِي كُلِّ يَوْمٍ صَدَقَةٌ

“Barangsiapa memberi kemudahan (dengan menangguhkan pembayarannya) kepada orang yang kesusahan, maka pada setiap harinya ia akan mendapatkan pahala sedekah. Dan barangsiapa memberikan kemudahan setelah jatuh tempo, ia juga akan mendapatkan pahala sedekah pada setiap harinya.” (HR. Ibnu Majah Nomor 2409)

Hukum sedekah bagi mereka yang sudah meninggal

Hukum bersedekah harta untuk orang yang telah meninggal juga dapat bermanfaat secara mutlak, baik itu berupa benda padat maupun benda cair, benda hidup maupun benda mati, benda mentah maupun benda matang. Sebagaimana yang sering dilakukan oeh kebanyakan orang pada saat salah satu keluarganya meninggal para peziarah disuguhi makanan oleh tuan rumah atau ahli waris bukan untuk kenduri foya-foya atau pesta pora, melainkan sebagai bentuk (diniatkan) sedekah yang pahalanya dikirimkan kepada si mayit. Hal ini sangat dianjurkan karena sesuai dengan sabda Nabi,

إِنَّ أُمِّي افْتُلِتَتْ نَفْسُهَا وَإِنَّهَا لَوْ تَكَلَّمَتْ تَصَدَّقَتْ أَفَأَتَصَدَّقُ عَنْهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَعَمْ فَتَصَدَّقَ عَنْهَا

“Sesungguhnya ibuku telah meninggal secara tiba-tiba, sekiranya dapat bicara niscaya ia akan bersedekah. Apakah aku boleh bersedekah untuknya?” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ya, bersedekahlah untuknya.” (HR. Nasai Nomor 3589)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أُمِّي تُوُفِّيَتْ وَأَنَا غَائِبٌ عَنْهَا فَهَلْ يَنْفَعُهَا شَيْءٌ إِنْ تَصَدَّقْتُ بِهِ عَنْهَا قَالَ نَعَمْ قَالَ فَإِنِّي أُشْهِدُكَ أَنَّ حَائِطِيَ الْمِخْرَافَ صَدَقَةٌ عَلَيْهَا

“Wahai Rasulullah, sesungguhnya ibuku meninggal dunia sedang saat itu aku tidak ada di sisinya. Apakah akan bermanfaat baginya bila aku menshadaqahkan sesuatu untuknya?” Beliau bersabda: “Ya”. Dia berkata: “Aku bersaksi kepada Tuan bahwa kebunku yang penuh dengan bebuahannya ini aku shadaqahkan atas (nama) nya”. (HR. Bukhari Nomor 2556)

Penerima sedekah

Pada prinsipnya sedekah sunnah dapat diberikan kepada siapa saja dan kapan saja. Namun ada kriteria yang telah ditetapkan oleh agama siapa saja yang berhak menerima sedekah yang dikeluarkan oleh seorang muslim. Namun agama memberikan gambaran kriteria siapa saja yang lebih berhak untuk menerima sedekah. Di antaranya adalah,

Kedua orang tua, kerabat, yatim, miskin dan musafir. Berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

يَسْأَلُونَكَ مَاذَا يُنْفِقُونَ ۖ قُلْ مَا أَنْفَقْتُمْ مِنْ خَيْرٍ فَلِلْوَالِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ ۗ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ فَإِنَّ اللَّهَ بِهِ عَلِيمٌ

“Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah: “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan”. Dan apa saja kebaikan yang kamu buat, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahuinya.” (Surat Al-Baqarah Ayat 215)

Sedekah untuk orang-orang fakir, orang miskin, panitia zakat, para mu’allaf, orang yang berhutang, pejuang dan musafir. Berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

۞ إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِي الرِّقَابِ وَالْغَارِمِينَ وَفِي سَبِيلِ اللَّهِ وَابْنِ السَّبِيلِ ۖ فَرِيضَةً مِنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

“Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, para mu’allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yuang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (Surat At-Taubah Ayat 60)

Sedekah kepada kerabat yang miskin bernilai dua dan kepada orang lain yang miskin bernilai satu. Berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,

الصَّدَقَةُ عَلَى الْمِسْكِينِ صَدَقَةٌ وَعَلَى ذِي الرَّحِمِ اثْنَتَانِ صِلَةٌ وَصَدَقَةٌ

“Sedekah kepada fakir miskin bernilai satu sedekah. Sedangkan sedekah kepada kerabat dekat mempunyai dua nilai; sedekah dan menyambung silaturahi.” (HR. Ahmad Nomor 172040)

[postingan number=3 tag=”wordpress” ]

Penutup

Dengan memahami hakikat sedekah sangat bermanfaat. Kita akan lebih bersemangat untuk bersedekah dan mengerti apa saja amalan sebagai sumber pahala sebagai bekal kelak hidup di akhirat.

Oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Bagikan Artikel Ini Ke