Keutamaan Membaca Surat Yasin$

Mungkin boleh dibilang bahwa Surat Yasin merupakan salah satu surat dalam Al-Qur’an yang paling poluler, begitu populernya surat yasin oleh mayoritas kaum muslimin ahlussunnah waljamaah khsusunya di Indonesia untuk dijadikan sebuah istilah kegiatan sosial keagamaan dengan berkumpul dalam suatu tempat dan waktu dengan amalan-amalan ibadah sunnah. Motif kegiatan tersebut sangat luas bisa karena masjlis ta’lim, tasyakuran, kematian, reunian, acaran rukun warga, arisan dan lain sebagainya. Biasanya pembacaan surat Yasin dilakukan secara bersama-sama dalam satu pengajian yang kemudian dilanjutkan dengan tausyiah dari ustadz hingga berakhirnya acara. Dalam acara yasinan tersebut biasanya bukan hanya surat Yasin yang dibaca, bisa dzikir, istighatsah, shalawatan, dan lain sebagainya. Waktu pembacaannya sangat luas bisa dibaca pada siang dan malam hari senin, selasa, hingga minggu. Namun lebih banyak lagi intensitasnya pada hari Jum’at.

Untuk memantapkan pemahaman kita akan kenapa mayoritas kaum muslimin membaca surat Yasin tersebut, perlu kita mengetahui dalil-dalilnya. Apakah itu hanya sebuah tradisi yang dibuat-buat oleh umat muslim, atau apakah memang ada anjuran syari’atnya. Berikut kami ketengahkan beberapa hadits yang menerangkan tentang keutamaan surat yasin,

Dengan membaca surat Yasin akan dapat pengampunan dari Allah & Pahala membaca surat Yasin sebanding dengan bacaan Al-Qur’an

حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ مُوسَى بْنُ خَالِدٍ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ عَنْ أَبِيهِ قَالَ بَلَغَنِي عَنْ الْحَسَنِ قَالَ مَنْ قَرَأَ يس فِي لَيْلَةٍ ابْتِغَاءَ وَجْهِ اللَّهِ أَوْ مَرْضَاةِ اللَّهِ غُفِرَ لَهُ وَقَالَ بَلَغَنِي أَنَّهَا تَعْدِلُ الْقُرْآنَ كُلَّهُ

Telah menceritakan kepada kami [Abu Al Walid Musa bin Khalid] telah menceritakan kepada kami [Mu’tamir] dari [ayahnya] ia berkata; Telah sampai berita kepadaku dari [Al Hasan] ia berkata; Barangsiapa yang membaca surat Yasin pada malam hari karena mengharap wajah Allah atau mengharap keridlaan Allah niscaya ia akan diampuni. Ia berkata lagi; Telah sampai berita kepadaku bahwa surat itu menyamai Al Qur’an seluruhnya. (HR. Darimi Nomor 3281)

Dengan membaca surat Yasin akan dapat pengampunan dari Allah

حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ شُجَاعٍ حَدَّثَنِي أَبِي حَدَّثَنِي زِيَادُ بْنُ خَيْثَمَةَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جُحَادَةَ عَنْ الْحَسَنِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ قَرَأَ يس فِي لَيْلَةٍ ابْتِغَاءَ وَجْهِ اللَّهِ غُفِرَ لَهُ فِي تِلْكَ اللَّيْلَةِ

Telah menceritakan kepada kami [Al Walid bin Syuja’] telah menceritakan kepadaku [ayahku] telah menceritakan kepadaku [Ziyad bin Khaitsamah] dari [Muhammad bin Juhadah] dari [Al Hasan] dari [Abu Hurairah] ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang membaca surat Yasin pada malam hari karena mengharap wajah Allah niscaya ia akan diampuni pada malam hari tersebut.” (HR. Darimi Nomor 3283)

Anjuran membaca surat Yasin saat shalat fajar (Shalat sunnah sebelum subuh)

قَالَ حَدَّثَنَا يُونُسُ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ عَنْ رَجُلٍ مِنْ أَهْلِ الْمَدِينَةِ أَنَّهُ صَلَّى خَلْفَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَمِعَهُ يَقْرَأُ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ ق وَالْقُرْآنِ الْمَجِيدِ وَيس وَالْقُرْآنِ الْحَكِيمِ

(Ahmad bin Hanbal Radliyallahu’anhu) berkata; telah menceritakan kepada kami [Yunus] telah menceritakan kepada kami [Abu ‘Awanah] dari [Simak bin Harb] dari [seorang laki-laki penduduk Madinah] dia shalat di belakang Nabi Shallallahu’alaihiwasallam lalu dia mendengar beliau membaca surat Qof dan surat Yasin dalam shalat fajar. (HR. Ahmad Nomor 15801)

Dengan membaca surat Yasin pada awal siang niscaya Allah akan memenuhi semua kebutuhannya

حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ شُجَاعٍ حَدَّثَنِي أَبِي حَدَّثَنِي زِيَادُ بْنُ خَيْثَمَةَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جُحَادَةَ عَنْ عَطَاءِ بْنِ أَبِي رَبَاحٍ قَالَ بَلَغَنِي أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ قَرَأَ يس فِي صَدْرِ النَّهَارِ قُضِيَتْ حَوَائِجُهُ

Telah menceritakan kepada kami [Al Walid bin Syuja’] telah menceritakan kepadaku [ayahku] telah menceritakan kepadaku [Ziyad bin Khaitsamah] dari [Muhammad bin Juhadah] dari [‘Atha` bin Abu Rabah] ia berkata; Telah sampai berita kepadaku bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang membaca surat Yasin pada awal siang niscaya akan terpenuhi semua kebutuhannya.” (HR. Darimi Nomor 3284)

Surat Yasin merupakan jantung Al-Qur’an dengan membacanya senilai membaca Al-Qur’an sepuluh kali

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا حُمَيْدُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ الْحَسَنِ بْنِ صَالِحٍ عَنْ هَارُونَ أَبِي مُحَمَّدٍ عَنْ مُقَاتِلِ بْنِ حَيَّانَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ لِكُلِّ شَيْءٍ قَلْبًا وَإِنَّ قَلْبَ الْقُرْآنِ يس مَنْ قَرَأَهَا فَكَأَنَّمَا قَرَأَ الْقُرْآنَ عَشْرَ مَرَّاتٍ

Telah menceritakan kepada kami [Muhammad bin Sa’id] telah menceritakan kepada kami [Humaid bin Abdurrahman] dari [Al Hasan bin Shalih] dari [Harun Abu Muhammad] dari [Muqatil bin Hayyan] dari [Qatadah] dari [Anas] ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya setiap sesuatu memiliki hati dan sesungguhnya hati Al Qur’an adalah surat Yasin. Barangsiapa yang membacanya, maka ia seakan-akan telah membaca Al Qur’an sebanyak sepuluh kali.” (HR. Darimi Nomor 3282)

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَسُفْيَانُ بْنُ وَكِيعٍ قَالَا حَدَّثَنَا حُمَيْدُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الرُّؤَاسِيُّ عَنْ الْحَسَنِ بْنِ صَالِحٍ عَنْ هَارُونَ أَبِي مُحَمَّدٍ عَنْ مُقَاتِلِ بْنِ حَيَّانَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ لِكُلِّ شَيْءٍ قَلْبًا وَقَلْبُ الْقُرْآنِ يس وَمَنْ قَرَأَ يس كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِقِرَاءَتِهَا قِرَاءَةَ الْقُرْآنِ عَشْرَ مَرَّاتٍ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ غَرِيبٌ لَا نَعْرِفُهُ إِلَّا مِنْ حَدِيثِ حُمَيْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ وَبِالْبَصْرَةِ لَا يَعْرِفُونَ مِنْ حَدِيثِ قَتَادَةَ إِلَّا مِنْ هَذَا الْوَجْهِ وَهَارُونُ أَبُو مُحَمَّدٍ شَيْخٌ مَجْهُولٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُوسَى مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ سَعِيدٍ الدَّارِمِيُّ حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ عَنْ حُمَيْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بِهَذَا وَفِي الْبَاب عَنْ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ وَلَا يَصِحُّ مِنْ قِبَلِ إِسْنَادِهِ وَإِسْنَادُهُ ضَعِيفٌ وَفِي الْبَاب عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ

Telah menceritakan kepada kami [Qutaibah] dan [Sufyan bin Waki’] keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami [Humaid bin Abdurrahman Ar Ru`asi] dari [Al Hasan bin Shalih] dari [Harun Abu Muhammad] dari [Muqatil bin Hayyan] dari [Qatadah] dari [Anas] ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya setiap sesuatu memiliki hati, dan hatinya Al Qur`an adalah surat Yasin, barangsiapa membaca surat Yasin, maka Allah akan mencatat baginya seperti membaca seluruh Al Qur`an sepuluh kali atas balasan bacaannya.”  (HR. Tirmidzi Nomor 2812)

Dengan membaca surat Yasin pagi dan malam (Berlaku juga di Hari Jum’at) maka akan mendapat banyak kemudahan

حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ زُرَارَةَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ حَدَّثَنَا رَاشِدٌ أَبُو مُحَمَّدٍ الْحِمَّانِيُّ عَنْ شَهْرِ بْنِ حَوْشَبٍ قَالَ قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ مَنْ قَرَأَ يس حِينَ يُصْبِحُ أُعْطِيَ يُسْرَ يَوْمِهِ حَتَّى يُمْسِيَ وَمَنْ قَرَأَهَا فِي صَدْرِ لَيْلِهِ أُعْطِيَ يُسْرَ لَيْلَتِهِ حَتَّى يُصْبِحَ

Telah menceritakan kepada kami [Amr bin Zurarah] telah menceritakan kepada kami [Abdul Wahhab] telah menceritakan kepada kami [Rasyid Abu Muhammad Al Himmani] dari [Syahr bin Hausyab] ia berkata; [Ibnu Abbas] berkata; Barangsiapa yang membaca surat Yasin ketika berada di waktu pagi niscaya diberikan kepadanya kemudahan hari itu hingga ia berada di waktu sore, dan barangsiapa yang membacanya pada awal malam niscaya diberikan kepadanya kemudahan malam itu hingga ia berada di waktu pagi. (HR. Darimi Nomor 3285)

Dengan membaca surat Yasin akan mendapat keberuntungan

حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ الْمُنْذِرِ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ الْمُهَاجِرِ بْنِ الْمِسْمَارِ عَنْ عُمَرَ بْنِ حَفْصِ بْنِ ذَكْوَانَ عَنْ مَوْلَى الْحُرَقَةِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى قَرَأَ طه وْ يس قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ بِأَلْفِ عَامٍ فَلَمَّا سَمِعَتْ الْمَلَائِكَةُ الْقُرْآنَ قَالَتْ طُوبَى لِأُمَّةٍ يَنْزِلُ هَذَا عَلَيْهَا وَطُوبَى لِأَجْوَافٍ تَحْمِلُ هَذَا وَطُوبَى لِأَلْسِنَةٍ تَتَكَلَّمُ بِهَذَا

Telah menceritakan kepada kami [Ibrahim bin Al Mundzir] telah menceritakan kepada kami [Ibrahim bin Al Muhajir bin Al Mismar] dari [Umar bin Hafsh bin Dzakwan] dari [mantan budak Al Huraqah] dari [Abu Hurairah] ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah Tabaraka wa Ta’ala membaca surat Thaha dan surat Yasin seribu tahun sebelum menciptakan langit dan bumi. Ketika para malaikat mendengar Al Qur’an, mereka berkata; Beruntunglah umat yang diturunkan surat itu padanya, beruntunglah rongga yang mengandung surat itu, dan beruntunglah lidah yang berbicara dengan surat itu. (HR. Darimi Nomor 3280)

Ternyata keuntungan membaca surat Yasin bukan hanya dapat dirasakan oleh mereka yang masih hidup saja, melainkan kaum muslimin yang sudah meninggalpun juga dapat merasakan faedah dari pahala pembacaan surat yasih, sebagaimana ditunjukkan pada makna hadits-hadits berikut,

Perintah membaca surat Yasin untuk orang-orang yang sudah meninggal & Dengan membaca surat Yasin akan dapat pengampunan dari Allah

حَدَّثَنَا عَارِمٌ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ عَنْ أَبِيهِ عَنْ رَجُلٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ مَعْقِلِ بْنِ يَسَارٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْبَقَرَةُ سَنَامُ الْقُرْآنِ وَذُرْوَتُهُ نَزَلَ مَعَ كُلِّ آيَةٍ مِنْهَا ثَمَانُونَ مَلَكًا وَاسْتُخْرِجَتْ { لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ } مِنْ تَحْتِ الْعَرْشِ فَوُصِلَتْ بِهَا أَوْ فَوُصِلَتْ بِسُورَةِ الْبَقَرَةِ وَيس قَلْبُ الْقُرْآنِ لَا يَقْرَؤُهَا رَجُلٌ يُرِيدُ اللَّهَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى وَالدَّارَ الْآخِرَةَ إِلَّا غُفِرَ لَهُ وَاقْرَءُوهَا عَلَى مَوْتَاكُمْ

Telah menceritakan kepada kami [‘Arim], telah menceritakan kepada kami [Mu’tamir] dari [Ayahnya] dari [Seseorang] dari Ayahnya dari [Ma’qil bin Yasar], bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Al Baqarah adalah Al Qur’an kedudukan yang tertinggi dan puncaknya. Delapan puluh Malaikat turun menyertai masing-masing ayatnya. Laa ilaaha illaahu wal hayyul qayyuum di bawah ‘Arsy, lalu ia digabungkan dengannya, atau digabungkan dengan surat Al Baqarah. Sedangkan Yasin adalah hati Al Qur’an. Tidaklah seseorang membacanya, sedang ia mengharap (ridla) Allah Tabaraka wa Ta’ala dan akhirat, melainkan dosanya akan di ampuni. Bacakanlah surat tersebut terhadap orang-orang yang mati di antara kalian.” (HR. Ahmad Nomor 19415)

Bacaan surat Yasin dapat meringankan beban mayyit

حَدَّثَنَا أَبُو الْمُغِيرَةِ حَدَّثَنَا صَفْوَانُ حَدَّثَنِي الْمَشْيَخَةُ أَنَّهُمْ حَضَرُوا غُضَيْفَ بْنَ الْحَارِثِ الثُّمَالِيَّ حِينَ اشْتَدَّ سَوْقُهُ فَقَالَ هَلْ مِنْكُمْ أَحَدٌ يَقْرَأُ يس قَالَ فَقَرَأَهَا صَالِحُ بْنُ شُرَيْحٍ السَّكُونِيُّ فَلَمَّا بَلَغَ أَرْبَعِينَ مِنْهَا قُبِضَ قَالَ فَكَانَ الْمَشْيَخَةُ يَقُولُونَ إِذَا قُرِئَتْ عِنْدَ الْمَيِّتِ خُفِّفَ عَنْهُ بِهَا قَالَ صَفْوَانُ وَقَرَأَهَا عِيسَى بْنُ الْمُعْتَمِرِ عِنْدَ ابْنِ مَعْبَدٍ

Telah menceritakan kepada kami [Abu Al Mughirah] telah menceritakan kepada kami [Shafwan] telah bercerita kepadaku [beberapa orang syaikh], mereka menghadiri Ghudlaif Al Harits Ats-Tsumali tatkala kekuatan fisiknya telah melemah, lalu berkata; “Maukah salah seorang di antara kalian membacakan surat YASIN?” “Lalu Shalih bin Syuraih As-Sakuni membacanya, tatkala sampai pada ayat yang ke empat puluh, Ghudlaif Alharits Ats-Tsumali wafat.” (Shahwan radliyallahu’anhu) berkata; “Beberapa syaikh tadi berkata; ‘Jika hal itu dibacakan di sisi mayit, maka akan diringankannya.” Shahwan berkata; ‘Isa bin Al Mu’tamir membacakan di sisi Ma’bad. (HR. Ahmad Nomor 16355)

Menurut pendapat beberapa ulama bahwa hadits-hadits tersebut shahih dan saling menguatkan antara satu hadits dengan hadits yang lainnya. Walaupun ada anggapan bahwa sebagian hadits tersebut lemah atau dhoif namun tidak sedikitpun mengurangi kedudukan surat Yasin yang memiliki keutamaan, karena satu hadits dengan hadits yang lainnya saling menguatkan maknanya. Jangan kemudia sebab salah satu hadits yang lemah membuat kita mengingkari banyak hadits yang shahih.

Subhat Syari’ah

Belakangan, muncul pendapat yang mengatakan aktifitas di atas adalah bid’ah, padahal sejatinya tidak demikian. Walaupun tidak ada anjuran untuk mengkhususkan pada malam tertentu, namun tidak serta merta aktifitas ini menjadi bid’ah yang tercela. Pembahasan ini tidak akan saya bahas terlalu panjang lebar di sini, insya Allah di lain kesempatan akan dilanjutkan pembahasan tentang bid’ah ini.

Meskipun, untuk malam jum’at atau hari jum’at sendiri ada surat khusus yang diajarkan oleh Nabi SAW, namun hal itu tidak mengurangi keutamaan surat Yasin apabila dibaca pada malam hari.

Atau, ada juga yang berusaha menghilangkan kebiasaan baik ini dengan mengatakan bahwasannya hadits-hadits mengenai keutamaan surat Yasin adalah hadits yang dha’if (lemah). Tidak dipungkiri, memang terdapat hadits yang lemah tentang fadhilah surat ini, namun apabila kita mau menelaah lebih lanjut, sebetulnya banyak juga hadits keutamaan surat Yasin yang shahih.

Kemudian terkait ada beberapa pendapat tentang perintah Nabi dan keutamaan bacaan surat Yasin kepada orang yang meninggal statusnya menjelang meninggal atau sudah meninggal merupakan perkara yang dibuat-buat ketika dhorih makna sudah sangat jelas bahwa nabi dengan jelas dan tegas memerintahkan kepada kaum muslimin untuk membacakan surat Yasin baik kepada mereka yang sedang akan meninggal maupun kepada mereka yang sudah meninggal. Karena sesunggunya bacaan surat Yasin dari seseorang kepada orang lain baik masih hidup maupun sudah mati ketika diniatkan nilai pahalanya kita berikan kepada orang lain itu diterima, karena jelas makna dzhohir hadit tersebut yang memerintahkan. Berikut beberapa pendapat para ulama terkaiyt masalah ini,

Dalam At-Taysiir, Al-Munawi berkata: “..dalam riwayat yang disebutkan Ibnul Qayyim: yang dimaksud “mautakum” adalah muslim yang akan meninggal dunia, karena mayyit tidak perlu lagi dibacakan.” Kemudian beliau mengatakan: “Atau bisa juga maksudnya adalah bacakanlah setelah kematiannya. Yang paling utama adalah digabungkan.”

Ibnul Qayyim mengatakan, “Dikhususkannya Yasin karena di dalamnya terkandung ajaran tauhid, tempat kembali, berita gembira tentang surga untuk ahli tauhid dan kegembiraan orang yang meninggal di atas tauhid karena firman-Nya, “Seandainya kaumku mengetahui…” (At-Taysiir 1/390)

Dengan hadits-hadits shahih yang telah disebutkan tadi, maka kita tidak perlu ragu lagi untuk mengikuti masyarakat yang mengamalkan kebiasaan Yasinan, maupun membacakan surat Yasin bagi keluarga, kerabat maupun tetangga yang sedang sekarat atau telah meninggal dunia berdasarkan penjelasan di atas.

Sudah tidak diragukan lagi begitu banyak hadits-hadits shahih dengan jelas menyatakan keutamaan membaca surat Yasin bagi orang yang masih hidup maupun bagi yang sudah meninggal. Kenyataan ini sulit untuk dipungkiri bahwa begitu agungnya keutamaan surat yasin. Sehingga sudah selayaknya kaum muslimin yang mengaku ta’at dan ingin diakui sebagai ummat nabi Muhammad kelak di akhirat melaksanakan semuah sunnah nabi. Aneh bila mengaku sebagai ummat nabi namun mengingkari sunnah nabi yang satu ini.

يَا بُنَيَّ وَذَلِكَ مِنْ سُنَّتِي وَمَنْ أَحْيَا سُنَّتِي فَقَدْ أَحَبَّنِي وَمَنْ أَحَبَّنِي كَانَ مَعِي فِي الْجَنَّةِ

“Wahai anakku, itu termasuk dari sunnahku, barangsiapa menghidupkan sunnahku, berarti dia mencintaiku dan barangsiapa mencintaiku, maka dia akan bersamaku di surga.” (HR. Tirmidzi Nomor 2602)

Agama itu mudah jangan kau persepit!

وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُم في الدِّين مِنْ حَرَجٍ

“Dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.” (QS. Al-Hajj: 78)

Agama itu mudah jangan kau persulit!

يُريدُ الله بكُمُ اليُسْرَ وَلا يُريدُ بِكُمُ العُسْر

“Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (QS. Al-Baqarah; 185)

Tidak Perlu Menyesatkan Pihak Lain Dalam Hal Hilafiyah. Kewajiban Manusia Hanya Ihtiyar, Milik Allah Kebenaran!

 كُلٌّ يَعْمَلُ عَلَىٰ شَاكِلَتِهِ فَرَبُّكُمْ أَعْلَمُ بِمَنْ هُوَ أَهْدَىٰ سَبِيلًا

Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing”. Maka Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang lebih benar jalannya. (QS. Al-Isra'[17]: 84)

Oleh: KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Bagikan Artikel Ini Ke