Keutamaan I’tikaf

Daftar Isi

Oleh KH. Ainur Rofiq & Ustadz Izak Muhibbin

 A.Makna I’tikaf

I’tikaf adalah niat menetap di dalam masjid beberapa saat. Walaupun hanya hanya berdiam diri tanpa melakukan ibadah lainnya sudah dapat disebut i’tikaf yang bernilai pahala. Namun kebiasaan umat Islam memanfaatkan i’tikaf dengan berbagai macam ibadah seperti, dzikir, membaca Al-Qur’an, shalat sunnah, muhasabah, dan berbagai macam ibadah lainnya. Berikut lafadz niat i’tikaf,

نَوَيْتُ اْلاِعْتِكَافَ فِى هَذَا الْمَسْجِدِ سُنَّةٍ للهِ تَعَالَى

Artinya: Aku niat i’tikaf di dalam masjid sunnah karena Allah ta’alaa

B.Hikmah Dan Manfaat I’tikaf

Hikmah yang sangat besar yang terkandung dalam i’tikaf adalah sunnah-sunnah rasul SAW. Bisa dihidupkan dan hati akan hidup karena selalu taat dan rajin ibadah kepada Allah SWT. Disamping itu i’tikaf bisa dijadikan sebagai sarana untuk merenungi masa-masa yang sudah terlewatkan dan juga bisa untuk berfikir hari esok apa yang bisa kita kerjakan (amalkan). Ketenangan dan ketentraman jiwapun datang begitu saja dan hati yang penuh dengan dosa seperti disinari oleh sebuah cahaya.

Begitu banyak kebaikan yang datang dari Allah SWT. Amalan-amalan yang kita lakukan oleh Allah akan diangkat dengan rahmat dan belas kasih sayangnya Allah. Barang siapa beri’tikaf pada waktu sepuluh hari terakhir di bulan suci Ramadhan orang tersebut akan di ampuni  dosa-dosanya, sebab ketika waktu itulah di mana pada salah satu hari-hari tersebut terdapat malam yang lebih baik daripada seribu bulan yaitu malam lailatul qadar.

C.Hukum I’tikaf

Hukum i’tikaf itu sunnah menurut ijma ulama’, karena hal itu selalu dilakukan oleh Rasulullah SAW. Dengan tujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah dan mengharap pahala dari Allah SWT. Pada hari bulan suci Ramadhan terutama dan khususnya pada saat memasuki hari terakhir bulan suci Ramadhan itulah yang sebuah tuntunan yang telah diajarkan oleh Rasulullah SAW kepada kita. Banyak nash yang menunjukkan bahwa i’tikaf merupakan kesunnahan dan kebiasaan Nabi beserta para sahabatnya.

D.Ketentuan beri’tikaf

Ada beberapa ketentuan yang harus dipatuhi dalam beri’tikaf agar tidak menghilangkan pahala beri’tikaf seperti, tidak boleh keluar kecuali buang hajat, dan keperluan yang bersifat penting seperti menghantarkan jenazah, menengok orang sakit. Bila kita keuar dari tempat i’tikaf tanpa keperluan yang tidak penting maka i’tikafnya batal dan harus diniatkan ulang bila ingin i’tikaf kembali. I’tikaf berlaku hanya di masjid.

  1. I’tikaf disyariatkan di masjid

وَلَا تُبَاشِرُوهُنَّ وَأَنْتُمْ عَاكِفُونَ فِي الْمَسَاجِدِ

“Dan janganlah kalian mencampuri mereka (para wanita), sedang kalian beri’tikaf dalam masjid.” (QS. Al-Baqarah[2]: 187)

Ayat ini menyatakan bahwa i’tikaf disyari’atkan di masjid. Tafsir Surat Al-Baqarah 2/358. Ibnu Hajr Al Asqalani rahimahullah mengatakan,

وَوَجَدَ الدَّلَالَة مِنْ الْآيَة أَنَّهُ لَوْ صَحَّ فِي غَيْر الْمَسْجِد لَمْ يَخْتَصَّ تَحْرِيم الْمُبَاشَرَةِ بِهِ ، لِأَنَّ الْجِمَاع مُنَافٍ لِلِاعْتِكَافِ بِالْإِجْمَاعِ ، فَعُلِمَ مِنْ ذِكْرِ الْمَسَاجِدِ أَنَّ الْمُرَادَ أَنَّ الِاعْتِكَافَ لَا يَكُون إِلَّا فِيهَا

“Indikasi hukum yang terdapat pada ayat ini adalah jika i’tikaf sah dilakukan di selain masjid, maka tentulah pengharaman mubasyarah (jima’) tidak dikhususkan di dalam masjid. Hal ini dikarenakan jima’ membatalkan i’tikaf secara ijma’. Dengan demikian, dapat diketahui maksud penyebutan masjid di dalam ayat tersebut adalah i’tikaf tidaklah sah kecuali dikerjakan di dalam masjid.” (Fath al Baari 4/345).

  1. Waktu I’tikaf

Disunnahkan untuk beri’tikaf kapan saja dan di setiap waktu. Maka bagi setiap orang muslim diperbolehkan untuk menetapkan waktu yang tepat saat ia beri’tikaf dan kapan waktu untuk mengakhiri i’tikaf itu. Namun ada yang lebih penting dan utama yaitu i’tikaf pada bulan suci Ramadhan, yang lebih khusus yakni sepuluh hari terakhir bulan suci Ramadhan. Di bawah ini ada beberapa waktu yang terbaik untuk beri’tikaf yang telah diriwayatkan dalam sebuah hadits yang shohih,

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ هِشَامٍ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْتَمِسُوا حَدَّثَنِي مُحَمَّدٌ أَخْبَرَنَا عَبْدَةُ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُجَاوِرُ فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ وَيَقُولُ تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

Telah menceritakan kepada kami [Muhammad bin Al Mutsanna] telah menceritakan kepada kami [Yahya] dari [Hisyam] berkata, telah mengabarkan kepada saya [bapakku] dari [‘Aisyah radliallahu ‘anha] dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Carilah”. Telah menceritakan kepada saya [Muhammad] telah mengabarkan kepada kami [‘Abdah] dari [Hisyam bin ‘Urwah] dari [bapakku] dari [‘Aisyah radliallahu ‘anha] berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan dan bersabda: “Carilah Lailatul Qadar pada sepuluh malam yang akhir dari Ramadhan”. (HR. Bukhari Nomor 1880)

Ada hadits yang disebutkan oleh Ibnu Hajar Al Asqolani dalam kitab beliau Bulughul Marom, yaitu hadits no. 699 tentang permasalahan i’tikaf.

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ:- أَنَّ اَلنَّبِيَّ – صلى الله عليه وسلم – كَانَ يَعْتَكِفُ اَلْعَشْرَ اَلْأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ, حَتَّى تَوَفَّاهُ اَللَّهُ, ثُمَّ اعْتَكَفَ أَزْوَاجُهُ مِنْ بَعْدِهِ – مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa beri’tikaf di sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan hingga beliau diwafatkan oleh Allah. Lalu istri-istri beliau beri’tikaf setelah beliau wafat. Muttafaqun ‘alaih. (HR. Bukhari no. 2026 dan Muslim no. 1172).

حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ عَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَعْتَكِفَ صَلَّى الْفَجْرَ ثُمَّ دَخَلَ فِي مُعْتَكَفِهِ 

Telah menceritakan kepada kami [Hannad] telah menceritakan kepada kami [Abu Mu’awiyah] dari [Yahya bin Sa’id] dari [Amrah] dari [‘Aisyah] berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam jika hendak beri’itikaf, beliau shalat shubuh terlebih dahulu kemudian memasuki tempat ‘itikaf.” (HR. Tirmidzi Nomor 721)

  1. Hal-Hal Yang Menyebabkan Batalnya I’tikaf

حَدَّثَنَا أَبُو مُصْعَبٍ الْمَدَنِيُّ قِرَاءَةً عَنْ مَالِكِ بْنِ أَنَسٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ وَعَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّهَا قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اعْتَكَفَ أَدْنَى إِلَيَّ رَأْسَهُ فَأُرَجِّلُهُ وَكَانَ لَا يَدْخُلُ الْبَيْتَ إِلَّا لِحَاجَةِ الْإِنْسَانِ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ هَكَذَا رَوَاهُ غَيْرُ وَاحِدٍ عَنْ مَالِكٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ وَعَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ وَرَوَاهُ بَعْضُهُمْ عَنْ مَالِكٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ وَالصَّحِيحُ عَنْ عُرْوَةَ وَعَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ حَدَّثَنَا بِذَلِكَ قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ وَعَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ وَالْعَمَلُ عَلَى هَذَا عِنْدَ أَهْلِ الْعِلْمِ إِذَا اعْتَكَفَ الرَّجُلُ أَنْ لَا يَخْرُجَ مِنْ اعْتِكَافِهِ إِلَّا لِحَاجَةِ الْإِنْسَانِ وَاجْتَمَعُوا عَلَى هَذَا أَنَّهُ يَخْرُجُ لِقَضَاءِ حَاجَتِهِ لِلْغَائِطِ وَالْبَوْلِ ثُمَّ اخْتَلَفَ أَهْلُ الْعِلْمِ فِي عِيَادَةِ الْمَرِيضِ وَشُهُودِ الْجُمُعَةِ وَالْجَنَازَةِ لِلْمُعْتَكِفِ فَرَأَى بَعْضُ أَهْلِ الْعِلْمِ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَغَيْرِهِمْ أَنْ يَعُودَ الْمَرِيضَ وَيُشَيِّعَ الْجَنَازَةَ وَيَشْهَدَ الْجُمُعَةَ إِذَا اشْتَرَطَ ذَلِكَ وَهُوَ قَوْلُ سُفْيَانَ الثَّوْرِيِّ وَابْنِ الْمُبَارَكِ و قَالَ بَعْضُهُمْ لَيْسَ لَهُ أَنْ يَفْعَلَ شَيْئًا مِنْ هَذَا وَرَأَوْا لِلْمُعْتَكِفِ إِذَا كَانَ فِي مِصْرٍ يُجَمَّعُ فِيهِ أَنْ لَا يَعْتَكِفَ إِلَّا فِي مَسْجِدِ الْجَامِعِ لِأَنَّهُمْ كَرِهُوا الْخُرُوجَ لَهُ مِنْ مُعْتَكَفِهِ إِلَى الْجُمُعَةِ وَلَمْ يَرَوْا لَهُ أَنْ يَتْرُكَ الْجُمُعَةَ فَقَالُوا لَا يَعْتَكِفُ إِلَّا فِي مَسْجِدِ الْجَامِعِ حَتَّى لَا يَحْتَاجَ أَنْ يَخْرُجَ مِنْ مُعْتَكَفِهِ لِغَيْرِ قَضَاءِ حَاجَةِ الْإِنْسَانِ لِأَنَّ خُرُوجَهُ لِغَيْرِ حَاجَةِ الْإِنْسَانِ قَطْعٌ عِنْدَهُمْ لِلِاعْتِكَافِ وَهُوَ قَوْلُ مَالِكٍ وَالشَّافِعِيِّ و قَالَ أَحْمَدُ لَا يَعُودُ الْمَرِيضَ وَلَا يَتْبَعُ الْجَنَازَةَ عَلَى حَدِيثِ عَائِشَةَ و قَالَ إِسْحَقُ إِنْ اشْتَرَطَ ذَلِكَ فَلَهُ أَنْ يَتْبَعَ الْجَنَازَةَ وَيَعُودَ الْمَرِيضَ

Telah menceritakan kepada kami [Abu Mush’ab Al Madani] secara qira`ah, dari [Malik bin Anas] dari [Ibnu Syihab] dari [‘Urwah] dan [Amrah] dari [‘Aisyah] berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila ‘itikaf sering memasukkan kepalanya ke kamarku, lalu aku menyisir rambutnya. Beliau tidak pernah masuk rumah kecuali jika membuanghajat.” Abu ‘Isa berkata; “Ini merupakan hadits hasan shahih. Demikian banyak yang meriwayatkan hadits ini dari [Malik] dari [Ibnu Syihab] dari [‘Urwah] dan [Amrah] dari [‘Aisyah]. Sebagiannya meriwayatkannya dari [Malik] dari [Ibnu Syihab] dari [‘Urwah] dari [Amrah] dari [‘Aisyah], namun yang paling shahih ialah dari ‘Urwah dan Amrah dari ‘Aisyah. Telah menceritakan kepada kami, dengan hadits tersebut [Qutaibah] telah menceritakan kepada kami [Al Laits bin Sa’ad] dari [Ibnu Syihab] dari [‘Urwah] dan [Amrah] dari [‘Aisyah]. Para ulama mengamalkan hadits ini, yaitu seseorang yang ‘itikaf hendaknya tidak keluar dari tempat ‘itikaf kecuali untuk buang hajat. Mereka bersepakat dalam hal ini, yaitu keluar untuk menyelesaikan buang hajatnya dan kencingnya. Kemudian mereka berselisih pendapat; bolehkah menengok orang sakit, menghadiri shalat jumat, dan mengantarkan jenazah bagi seorang mu’takif? Sebagian ulama dari kalangan sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan yang lainnya berpendapat; membolehkan menengok orang sakit, menghadiri jenazah, mendatangi shalat jum’at, jika dia mensyaratkannya. Ini adalah pendapat Sufyan Ats Tsauri dan Ibnu Al Mubarak. Sebagian ulama lain berpendapat, seorang mu’takif tidak boleh melakukan itu semua. Jika dia tinggal di suatu kota, hendaknya dia ber’itikaf di masjid jami’. Mereka membenci jika harus keluar dari tempat i’tikafnya untuk shalat jum’at. Padahal mereka berpendapat bahwa dia tidak boleh meninggalkan shalat jum’at. Mereka berkata; “Tidak boleh beri’tikaf kecuali di masjid jami’, sehingga dia tidak perlu keluar dari tempat i’tikafnya selain untuk buang hajat. Karena keluarnya dia dari tempat ‘itikaf untuk keperluan selain itu, menurut mereka membatalkan ‘itikaf. Ini adalah pendapat Malik dan Syafi’i.” Imam Ahmad berkata; “(Seorang mu’takif) tidak boleh menjenguk orang sakit juga mengantarkan jenazah berdasarkan hadits ‘Aisyah.” Ishaq berkata; “Jika dia mensyaratkan sebelumnya, maka dia boleh menjenguk orang sakit juga mengantarkan jenazah.” (HR. Tirmidzi Nomor 733)

Seorang mu’takif boleh keluar (pergi) meninggalkan tempat duduk untuk beri’tikaf apabila benar-benar ada beberapa hal yang memang sangat darurat. Di antara hal darurat tersebut yaitu hajat (ke WC untuk buang air besar maupun buang air kecil), mandi, makan dan minum apabila tidak ada seseorang yang memberikan makanan terhadap orang tersebut, dan kalau sakit kemudian pergi untuk berobat. Demikian halnya juga dengan syar’i yang diperlukan ketika untuk shalat jum’at, dijadikan sebagai saksi atas suatu perkara dan boleh juga untuk membantu bagi keluarganya yang sedang sakit, apabila benar-benar membutuhkan pertolongan. Sama halnya dengan kebutuhan-kebutuhan seumpama itu benar-benar masuk ke dalam sesuatu yang dharuat (keharusan).

Diperbolehkan bagi seorang mu’takif untuk menentukan syarat pada saat belum melakukan i’tikaf untuk mengerjakan suatu perkara yang mubah. Contohnya ketika ia menetapkan syarat untuk makan dan minum saja di rumah, maka itu dibolehkan, namun berbeda apabila ia pulang dengan maksud  untuk mencampuri isterinya, meninggalkan tempat i’tikaf supaya bisa santai dan mengerjakan urusannya, saat itulah batalnya i’tikaf seseorang. Sebab itu semua tidak sama dengan arti dan pengertian i’tikaf itu sendiri.

  1. I’tikaf Harus Dalam Keadaan Suci,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تَقْرَبُوا الصَّلاةَ وَأَنْتُمْ سُكَارَى حَتَّى تَعْلَمُوا مَا تَقُولُونَ وَلا جُنُبًا إِلا عَابِرِي سَبِيلٍ حَتَّى تَغْتَسِلُوا وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى أَوْ عَلَى سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَفُوًّا غَفُورًا (٤٣)

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu shalat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan, (jangan pula menghampiri masjid) sedang kamu dalam keadaan junub, terkecuali sekedar berlalu saja, hingga kamu mandi.” (An Nisa: 43).

اعْتَكَفَتْ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – امْرَأَةٌ مِنْ أَزْوَاجِهِ ، فَكَانَتْ تَرَى الدَّمَ وَالصُّفْرَةَ ، وَالطَّسْتُ تَحْتَهَا وَهْىَ تُصَلِّى

“Salah seorang istri nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beri’tikaf bersama beliau dalam keadaan beristihadhah. Istri beliau tersebut mengeluarkan darah dan lendir berwarna kuning, dia mengerjakan shalat dan di bawah tubuhnya terdapat bejana (untuk menampung darah tersebut).”(HR. Bukhari: 304)

  1. Sunnah-sunnah bagi Orang yang Sedang beri’tikaf

Para mu’takif disunnahkan agar bisa memanfaatkan waktunya sebaik mungkin untuk membaca Al-Qur’an, mengerjakan shalat sunnah, berdzikir, kecuali pada waktu yang dilarang, dan perbanyaklah bertafakkur tentang kondisi masa lalu, saat ini, dan saat yang akan kita hadapi. Dan perbanyaklah merenungi hal yang terkait dengan dasar hakikat hidup di dunia ini dan kelak kehidupan di akhirat.

  1. I’tikaf yang dinadzarkan wajib dilaksanakan dan bila terlewat wajib diqada

Hukum i’tikaf adalah sunnah seperti yang kita maklumi, tapi apabila seseorang itu bernadzar untuk beri’tikaf, maka diwajibkan atasnya untuk malaksanakan nadzar itu. Hal ini sesuai dengan hadits yang telah dijelaskan oleh sahabat Umar ra. yang diriwayatkan oleh imam Bukhori dan Muslim. Dalam hadits itu telah disebutkan bahwa Rasulullah SAW. ketika beliau berada di Madinah i’tikaf itu tidak pernah ditinggalkan oleh beliau, bahkan sampai beliau wafat.

كُنْتُ نَذَرْتُ فِى الْجَاهِلِيَّةِ أَنْ أَعْتَكِفَ لَيْلَةً فِى الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ قَالَ « فَأَوْفِ بِنَذْرِكَ »

“Pada masa jahiliyah, saya pernah bernadzar untuk beri’tikaf semalam di Masjid al-Haram.” Maka nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun memerintahkannya untuk menunaikan nadzar tersebut. (HR. Bukhari Nomor 1927)

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عَدِيٍّ قَالَ أَنْبَأَنَا حُمَيْدٌ الطَّوِيلُ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعْتَكِفُ فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ فَلَمْ يَعْتَكِفْ عَامًا فَلَمَّا كَانَ فِي الْعَامِ الْمُقْبِلِ اعْتَكَفَ عِشْرِينَ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ مِنْ حَدِيثِ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ وَاخْتَلَفَ أَهْلُ الْعِلْمِ فِي الْمُعْتَكِفِ إِذَا قَطَعَ اعْتِكَافَهُ قَبْلَ أَنْ يُتِمَّهُ عَلَى مَا نَوَى فَقَالَ بَعْضُ أَهْلِ الْعِلْمِ إِذَا نَقَضَ اعْتِكَافَهُ وَجَبَ عَلَيْهِ الْقَضَاءُ وَاحْتَجُّوا بِالْحَدِيثِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ مِنْ اعْتِكَافِهِ فَاعْتَكَفَ عَشْرًا مِنْ شَوَّالٍ وَهُوَ قَوْلُ مَالِكٍ و قَالَ بَعْضُهُمْ إِنْ لَمْ يَكُنْ عَلَيْهِ نَذْرُ اعْتِكَافٍ أَوْ شَيْءٌ أَوْجَبَهُ عَلَى نَفْسِهِ وَكَانَ مُتَطَوِّعًا فَخَرَجَ فَلَيْسَ عَلَيْهِ أَنْ يَقْضِيَ إِلَّا أَنْ يُحِبَّ ذَلِكَ اخْتِيَارًا مِنْهُ وَلَا يَجِبُ ذَلِكَ عَلَيْهِ وَهُوَ قَوْلُ الشَّافِعِيِّ قَالَ الشَّافِعِيُّ فَكُلُّ عَمَلٍ لَكَ أَنْ لَا تَدْخُلَ فِيهِ فَإِذَا دَخَلْتَ فِيهِ فَخَرَجْتَ مِنْهُ فَلَيْسَ عَلَيْكَ أَنْ تَقْضِيَ إِلَّا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ وَفِي الْبَاب عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ

Telah menceritakan kepada kami [Muhammad bin Basysyar] telah menceritakan kepada kami [Ibnu Abu ‘Adi] berkata; telah memberitakan kepada kami [Humaid Ath Thawil] dari [Anas bin Malik] berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam senantiasa ‘itikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadlan. Pernah pada satu tahun beliau tidak ‘itikaf, kemudian pada tahun berikutnya beliau ‘itikaf dua puluh hari.” Abu ‘Isa berkata; “Ini merupakan hadits hasan shahih gharib, dari hadits Anas bin Malik. Para ulama berselisih pendapat jika seorang mu’takif memutus ‘itikafnya sebelum selesai, Sebagian ulama berpendapat, jika menghentikan ‘itikafnya sebelum selesai, dia wajib mengqadlanya. Mereka beralasan dengan hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “(Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam) pernah berhenti dari ‘itikafnya, lalu mengqadlanya dengan ber’itikaf sepuluh hari di bulan Syawal.”ini adalah pendapat Malik.Sebagian berpendapat; “Jika ia ber’itikaf yang bukan nadzar atau yang dia wajibkan atas dirinya, atau dia beri’tikaf sunnah lalu dia keluar, maka tidak wajib untuk mengqadlanya. Kecuali jika dia ingin melakukannya. Namun hal itu hukumnya adalah tidak wajib. Ini adalah pendapat Asy Syafi’i.” Asy Syafi’i berkata; “Setiap amal perbuatan tergantung perbuatan kamu sendiri, jika kamu mengerjakan amal itu kemudian memutuskan amal itu, maka tidak wajib mengqadlanya kecuali haji dan umrah.” Hadits semakna diriwayatkan dari Abu Hurairah. (HR. Tirmidzi Nomor 732)

  1. Bagi perempuan harus mendapat izin dari suami

قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَعْتَكِفُ فِى كُلِّ رَمَضَانَ ، وَإِذَا صَلَّى الْغَدَاةَ دَخَلَ مَكَانَهُ الَّذِى اعْتَكَفَ فِيهِ – قَالَ – فَاسْتَأْذَنَتْهُ عَائِشَةُ أَنْ تَعْتَكِفَ فَأَذِنَ لَهَا فَضَرَبَتْ فِيهِ قُبَّةً

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam senantiasa beri’tikaf di bulan Ramadhan. Apabila beliau selesai melaksanakan shalat Subuh, beliau masuk ke dalam tempat I’tikaf. (Salah seorang perawi hadits ini mengatakan), “Maka ‘Aisyah pun meminta izin kepada nabi untuk beri’tikaf. Beliau pun mengizinkannya dan ‘Aisyah pun membuat kemah di dalam masjid.” (HR. Bukhari Nomor 1936)

وَسَأَلَتْ حَفْصَةُ عَائِشَةَ أَنْ تَسْتَأْذِنَ لَهَا

“Hafshah meminta bantuan ‘Aisyah agar memintakan izin baginya kepada rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam (untuk beri’tikaf).” (HR. Bukhari Nomor 1940).

Pada atsar tersebut ada suatu dalil yang menunjukkan atas bolehnya wanita i’tikaf dan tidak diragukan lagi bahwa hal itu dibatasi (dengan catatan) adanya izin dari wali-wali mereka dan aman dari fitnah, berdasarkan dalil-dalil yang banyak mengenai larangan berkhalwat.

  1. Larangan-Larangan Pada Saat I’tikaf:

Tidak diperbolehkan bagi orang yang sedang beri’tikaf keluar dari tempat i’tikaf untuk hal-hal yang tidak penting dan suatu hal yang sepele, dalam artian tidak dapat dikategorikan sebagai kebutuhan hukum syar’i. Kalau memang memaksa meninggalkan tempat i’tikaf untuk hal-hal yang tidak penting itu, maka batal i’tikaf orang tersebut.

Di sisi lain ia juga  tidak di perbolehkan  mengerjakan semua hal yang haram misalnya tajassus (sengaja mencari kesalahan orang lain), ghibah (menggunjing), memandang dan membaca perkara yang diharamkan. Pendeknya hal yang haram di luar saat i’tikaf, pada waktu itulah i’tikaf harus ditekankan haramnya perkara itu. Seorang mu’takif tidak boleh untuk mencampuri isterinya, sebab itu bisa menyebabkan i’tikafnya batal.

Ketika seseorang sedang dalam keadaan i’tikaf dianjurkan menjauhi perkara-perkara yang tidak ada manfaatnya misalnya bergurau, membicarakan hal yang tak ada gunanya yang bisa menyebabkan konsentrasi i’tikafnya menjadi terganggu, sebab tujuan dari i’tikaf adalah untuk mendapatkan fadhilah-fadhilah tidak untuk membuat diri kita sibuk dengan perkara yang bukan merupakan sunnah-sunnah i’tikaf.

Sebagian orang ada yang beri’tikaf, tapi dengan meninnggalkan kewajiban dan tugasnya. Hal semacam ini tidak bisa dibenarkan sebab orang yang meninggalkan kewajiban untuk suatu perkara yang sunnah bukanlah orang yang profesional. Karenanya  bagi orang yang sedang i’tikaf hendaknya ia meninggalkan i’tikafnya tersebut, apabila mempunyai suatu kewajiban dan tanggungan suatu pekerjaan yang harus diselesaikan.

SYUBHAT SYARI’AH

Setelah kita mengetahui berbagai macam manfaat dan tujuan i’tikaf tentunya kita sebagai muslim harus senang untuk menjalankan syariat tersebut. Namun ada fenomena Jamaah Tabligh yang berkembang di masyarakat saat ini, kelihatannya mereka giat dalam menjalankan syari’at ini, namun bila difahami lebih lanjut ada beberapa syariat lain yang mereka terjang. Niatnya mungkin tidak salah, mereka hanya ingin menghidupkan syi’ar agama lewat i’tikaf di masjid-masjid. Berikut beberapa fenomena yang perlu kita kritisi,

Khuruj Merupakan Ajaran Utama Mereka

Mereka mewajibkan kepada setiap jamaahnya untuk al-khurûj (keluar), dengan aturan-aturan sebagai berikut. Yakni, dalam setiap bulan, (keluar) tiga hari. Dalam setahun, empat puluh hari. Dalam seumur hidup, empat bulan. Dan dalam satu pekan terdapat dua jaulah (perjalanan). Yang pertama, dilakukan di masjid yang dilakukan shalat di dalamnya, dan yang kedua berpindah-pindah. Dan dalam setiap hari terdapat dua halaqah (semacam pelajaran). Yang pertama, dilakukan di masjid yang dilakukan shalat di dalamnya, dan yang kedua dilakukan di rumah. Dan mereka tidak akan ridha dengan seseorang, kecuali jika orang tersebut berpegang teguh dengan aturan-aturan seperti ini.

Mereka mewajibkan apa-apa yang semestinya tidak wajib”. Maksudnya, mereka mengharuskan orang agar konsisten dengan aturan-aturan seperti ini. Bahkan mereka menjadikan hal ini sebagai simbol dan standar kebaikan dan keburukan seseorang.

Jadi, jika Anda berpegang teguh dengan aturan-aturan mereka berupa khurûj selama empat bulan, tiga hari, atau empat puluh hari, maka kamu menjadi orang yang mereka ridhai. Dan jika kamu tidak demikian, maka kamu orang yang lalai dan lemah menurut mereka.

Semangat mereka sangat mulia ketika mereka menghidupkan masjid-masjid dengan syi’ar agama seperti mengajak warga sekitar untuk berjamaah di masjid, mendengarkan tausyiah, konsultasi agama, dan bersedekah. Mereka juga sangat rajin menjalankan amal ibadah mulai berpuasa, i’tikaf, shalat-shalat sunnah, berdzikir, bershalawat, dan lain sebagainya. Namun masalahnya adalah bila KHURUJ ini dijadikan kewajiban dengan batasan-batasan waktu tanpa memperdulikan kewajiban keluarga mereka sendiri. I’tikaf adalah hanya kesunnahan, lalu bagaimana kewajiban mereka terhadap keluarganya. Ada hak keluarga atas suaminya,

Tarbiyah terhadap keluarga, seorang suami wajib membimbing prilaku dan pergaulan istri dan anaknya agar mereka tidak terjerumus dalam pergaulan negatif. Bagaimana seorang suami dapat menjalankan kewajibannya bila sang suami meninggalkan keluarga berbulan-bulan lamanya, firman Allah,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allâh terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. (QS. At-Tahrîm[66]: 6)

Allah Azza wa Jalla berfirman:

وَلَهُنَّ مِثْلُ الَّذِي عَلَيْهِنَّ بِالْمَعْرُوفِ وَلِلرِّجَالِ عَلَيْهِنَّ دَرَجَةٌ وَاللهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

“Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma’ruf. Akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada isterinya. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”. (QS. Al-Baqarah[2]: 228)

Suami memiliki kewajiban memberi pakaian keluarga. Disebutkan dalam Al Qur`an:

وَعَلَى الْمَوْلُودِ لَهُ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ لاَ تُكَلَّفُ نَفْسٌ إِلاَّ وُسْعَهَا

“Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara yang ma’ruf” (QS. Al-Baqarah[2]: 233)

Suami memiliki kewajiban memberi makan keluarga. Nabi bersabda,

Adapun dalil-dalil dari as Sunnah, antara lain:

عَنْ مُعَاوِيَةَ الْقُشَيْرِيِّ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا حَقُّ زَوْجَةِ أَحَدِنَا عَلَيْهِ قَالَ أَنْ تُطْعِمَهَا إِذَا طَعِمْتَ وَتَكْسُوَهَا إِذَا اكْتَسَيْتَ أَوْ اكْتَسَبْتَ وَلَا تَضْرِبْ الْوَجْهَ وَلَا تُقَبِّحْ وَلَا تَهْجُرْ إِلَّا فِي الْبَيْتِ

“Dari Mu’awiyah al Qusyairi Radhiyallahu ‘anhu, dia berkata: Aku bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah hak isteri salah seorang dari kami yang menjadi kewajiban suaminya?” Beliau menjawab,”Engkau memberi makan kepadanya, jika engkau makan. Engkau memberi pakaian kepadanya, jika engkau berpakaian. Janganlah engkau pukul wajahnya, janganlah engkau memburukkannya, dan janganlah engkau meninggalkannya kecuali di dalam rumah”. (HR Abu Dawud, no. 2142; Ibnu Majah, no. 1850;)

Suami memiliki kewajiban melindungi keluarga dari ancaman. Nabi bersabda,

Pada saat haji wada’ , Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkhutbah:

فَاتَّقُوا اللَّهَ فِي النِّسَاءِ فَإِنَّكُمْ أَخَذْتُمُوهُنَّ بِأَمَانِ اللَّهِ وَاسْتَحْلَلْتُمْ فُرُوجَهُنَّ بِكَلِمَةِ اللَّهِ وَلَكُمْ عَلَيْهِنَّ أَنْ لاَ يُوطِئْنَ فُرُشَكُمْ أَحَدًا تَكْرَهُونَهُ فَإِنْ فَعَلْنَ ذَلِكَ فَاضْرِبُوهُنَّ ضَرْبًا غَيْرَ مُبَرِّحٍ وَلَهُنَّ عَلَيْكُمْ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ بِالْمَعْرُوف

“Bertakwalah kamu kepada Allah tentang para wanita (isteri), karena sesungguhnya kamu telah mengambil mereka dengan amanah Allah, dan kamu telah menghalalkan kemaluan mereka dengan kalimat Allah [6]. Dan kamu memiliki hak yang menjadi kewajiban mereka (para isteri), yaitu mereka tidak memperbolehkan seorangpun yang tidak kamu sukai menginjakkan permadani-permadani kamu [7]. Jika mereka melakukannya, maka pukullah mereka dengan pukulan yang tidak menyakitkan. Dan mereka memiliki hak yang menjadi kewajiban kamu, yaitu (kamu wajib memberi) rizki (makanan) dan pakaian kepada mereka dengan ma’ruf (baik)”. (HR Muslim, no. 1218)

Suami memiliki kewajiban memberi nafkah biologis kepada istri. Nabi bersabda,

وَعَاشِرُوهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ

“(Dan bergaullah dengan mereka (isteri-isteri kamu) secara patut – an Nisaa’ ayat 19- dan Nabi n bersabda (kepada Hindun isteri Abu Sufyan)”:

Suami memiliki kewajiban menjaga ibadah keluarga sebelum memerintah ibadah orang lain. Nabi bersabda,

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا ۖ لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا ۖ نَحْنُ نَرْزُقُكَ ۗ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَىٰ

Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertakwa. (QS. Taha[20]: 132)

Suami sebagai pemimpin istri dan keluarganya. Nabi bersabda,

حَدَّثَنَا عَبْدَانُ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ أَخْبَرَنَا مُوسَى بْنُ عُقْبَةَ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْأَمِيرُ رَاعٍ وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى بَيْتِ زَوْجِهَا وَوَلَدِهِ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

Telah menceritakan kepada kami [Abdan] Telah mengabarkan kepada kami [Abdullah] Telah mengabarkan kepada kami [Musa bin Uqbah] dari [Nafi’] dari [Ibnu Umar] radliallahu ‘anhuma, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Setiap kalian adalah pemimpin. Dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawaban terhadap yang dipimpinnya. Seorang Amir adalah pemimpin. Seorang suami juga pemimpin atas keluarganya. Seorang wanita juga pemimpin atas rumah suaminya dan anak-anaknya. Maka setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawaban atas yang dipimpinnya.” (HR. Bukhari Nomor 4801)

Namun, agar adil dalam menilai, saya katakan, jika semangat dan keinginan kuat yang terdapat pada Jama’atut- Tablîgh ada pula pada para da’i salafiyyin, maka akan terjadi sesuatu yang sebelumnya tidak pernah terjadi pada diri kita. Tetapi, sayangnya keinginan kuat dan semangat mereka dibangun di atas jahâlah (ketidaktahuan). Kegiatan mereka berdiri di atas bid’ah ini. Karena, kalau memang tidak demikian, pastilah didapat pada mereka ilmu yang benar, manhaj yang lurus, dan akidah yang shahîhah. Dan pastilah mereka memiliki peranan yang sangat besar dalam memperbaiki umat Islam ini. Akan tetapi, amat disayangkan -sekali lagi- justru mereka merusak umat ini dari sisi yang mereka anggap sedang mereka perbaiki. Janganlah karena kita mengejar kesunnahan namun malah meninggalkan kewajiban,

دَرْءُ الْمَفَاسِدِ مُقَدَّمٌ عَلَى جَلْبِ الْمَصَا لِح

“Menolak kerusakan lebih didahulukan daripada mengambil manfaat”

B-30012017

IMG_3814

Bagikan Artikel Ini Ke