Berlebihan Dalam Beribadah

Pendahuluan

Masih banyak umat Islam terjebak prasangkanya sendiri, menganggap Islam adalah agama yang berat. Padahal justru Islam adalah agama yang mudah dan memudahkan, akan tetapi banyak di antara umatnya yang malah mempersulit dirinya sendiri dalam menjalankan ajaran agamanya. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِنَّ الدِّينَ يُسْرٌ وَلَنْ يُشَادَّ الدِّينَ أَحَدٌ إِلَّا غَلَبَهُ فَسَدِّدُوا وَقَارِبُوا وَأَبْشِرُوا وَاسْتَعِينُوا بِالْغَدْوَةِ وَالرَّوْحَةِ وَشَيْءٍ مِنْ الدُّلْجَةِ

“Sesungguhnya agama itu mudah, dan tidaklah seseorang mempersulit agama kecuali dia akan dikalahkan (semakin berat dan sulit). Maka berlakulah lurus (biasa-biasa saja) kalian, dekatkan diri kalian (kepada Allah) dan bersuka hatilah kalian serta pergunakanlah waktu pagi, sore, serta sedikit dari waktu malam (untuk mendekatkan diri)”. (Hadits Bukhari Nomor 38)

Berlebihan dalam agama menyebabkan binasa. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ قَالَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ غَدَاةَ الْعَقَبَةِ وَهُوَ عَلَى رَاحِلَتِهِ هَاتِ الْقُطْ لِي فَلَقَطْتُ لَهُ حَصَيَاتٍ هُنَّ حَصَى الْخَذْفِ فَلَمَّا وَضَعْتُهُنَّ فِي يَدِهِ قَالَ بِأَمْثَالِ هَؤُلَاءِ وَإِيَّاكُمْ وَالْغُلُوَّ فِي الدِّينِ فَإِنَّمَا أَهْلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ الْغُلُوُّ فِي الدِّينِ

“[Ibnu Abbas] berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadaku pada pagi hari di ‘Aqabah dan beliau berada di atas kendaraannya: “Ambilkan untukku, ” lalu aku mengambilkan beberapa kerikil untuk beliau yaitu kerikil untuk melempar. Ketika aku meletakkan di tangan beliau, beliau bersabda sembari memberi permisalan dengan kerikil-kerikil tersebut: “Janganlah kalian berlebih-lebihan dalam agama, karena yang membinasakan orang-orang sebelum kalian adalah sikap berlebih-lebihan dalam agama.” (Hadits Nasai Nomor 3007 dan Hadits Ibnu Majah Nomor 3020)

Mendapat adzab di akhirat bagi mereka yang berlebihan. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

وَكَذَٰلِكَ نَجْزِي مَنْ أَسْرَفَ وَلَمْ يُؤْمِنْ بِآيَاتِ رَبِّهِ ۚ وَلَعَذَابُ الْآخِرَةِ أَشَدُّ وَأَبْقَىٰ

“Dan demikianlah Kami membalas orang yang melampaui batas dan tidak percaya kepada ayat-ayat Tuhannya. Dan sesungguhnya azab di akhirat itu lebih berat dan lebih kekal.” (Surat Ta Ha Ayat 127)

Salah satu bentuk mempermudah diri dalam ibadah adalah melakukan ibadah sesuai kemampuan dan tidak berlebihan. Nabi bersabda,

جَاءَ ثَلَاثَةُ رَهْطٍ إِلَى بُيُوتِ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْأَلُونَ عَنْ عِبَادَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا أُخْبِرُوا كَأَنَّهُمْ تَقَالُّوهَا فَقَالُوا وَأَيْنَ نَحْنُ مِنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ قَالَ أَحَدُهُمْ أَمَّا أَنَا فَإِنِّي أُصَلِّي اللَّيْلَ أَبَدًا وَقَالَ آخَرُ أَنَا أَصُومُ الدَّهْرَ وَلَا أُفْطِرُ وَقَالَ آخَرُ أَنَا أَعْتَزِلُ النِّسَاءَ فَلَا أَتَزَوَّجُ أَبَدًا فَجَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَيْهِمْ فَقَالَ أَنْتُمْ الَّذِينَ قُلْتُمْ كَذَا وَكَذَا أَمَا وَاللَّهِ إِنِّي لَأَخْشَاكُمْ لِلَّهِ وَأَتْقَاكُمْ لَهُ لَكِنِّي أَصُومُ وَأُفْطِرُ وَأُصَلِّي وَأَرْقُدُ وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاءَ فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي

“Ada tiga orang mendatangi rumah isteri-isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan bertanya tentang ibadah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan setelah diberitakan kepada mereka, sepertinya mereka merasa hal itu masih sedikit bagi mereka. Mereka berkata, “Ibadah kita tak ada apa-apanya dibanding Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bukankah beliau sudah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan juga yang akan datang?” Salah seorang dari mereka berkata, “Sungguh, aku akan shalat malam selama-lamanya.” Kemudian yang lain berkata, “Kalau aku, maka sungguh, aku akan berpuasa Dahr (setahun penuh) dan aku tidak akan berbuka.” Dan yang lain lagi berkata, “Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selama-lamanya.” Kemudian datanglah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepada mereka seraya bertanya: “Kalian berkata begini dan begitu. Ada pun aku, demi Allah, adalah orang yang paling takut kepada Allah di antara kalian, dan juga paling bertakwa. Aku berpuasa dan juga berbuka, aku shalat dan juga tidur serta menikahi wanita. Barangsiapa yang benci sunnahku, maka bukanlah dari golonganku.” (Hadits Bukhari Nomor 4675)

Dari hadits tersebut sangat jelas, walaupun perkara ibadah sangat penting, namun Nabi sendiri mencontohkan tidak sampai berlebihan dengan tidak meninggalkan kenikmatan dan kewajiban dunia, seperti makan, istirahat, juga menikah. Berikut beberapa contoh berlebihan dalam ibadah yang dilarang Nabi;

Ibadah Sedekah

Umat Islam diperintah bersedekah, namun dilarang berlebih-lebihan sampai menghabiskan hak-hak kebutuhan dasar pribadi, keluarga, dan orang-orang yang menjadi tanggung jawabnya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَالَّذِينَ إِذَا أَنْفَقُوا لَمْ يُسْرِفُوا وَلَمْ يَقْتُرُوا وَكَانَ بَيْنَ ذَٰلِكَ قَوَامًا

“Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (bersedekah harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.” (Surat Al-Furqan Ayat 67)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

الْمُعْتَدِي فِي الصَّدَقَةِ كَمَانِعِهَا

“Orang yang berlebih-lebihan dalam zakat, maka dosanya seperti orang yang menolak membayar zakat.” (Hadits Tirmidzi Nomor 585)

Salah satu bentuk tidak berlebihan adalah bersedekah dengan mengutamakan orang-orang terdekatnya lebih dahulu. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

وَآتِ ذَا الْقُرْبَىٰ حَقَّهُ وَالْمِسْكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَلَا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا

“Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros.” (Surat Al-Isra’ Ayat 26)

Ibadah Bersuci

Umat Islam diperintah untuk senantiasa menjaga kebersihan dan kesucian, namun sangat dilarang berlebih-lebihan dengan cara membuang-buang air. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ بِسَعْدٍ وَهُوَ يَتَوَضَّأُ فَقَالَ مَا هَذَا السَّرَفُ فَقَالَ أَفِي الْوُضُوءِ إِسْرَافٌ قَالَ نَعَمْ وَإِنْ كُنْتَ عَلَى نَهَرٍ جَارٍ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melewati Sa’d yang sedang berwudlu, lalu beliau bersabda: “Kenapa berlebih-lebihan! ” Sa’d berkata; “Apakah dalam wudlu juga ada berlebih-lebihan?” beliau menjawab: “Ya, meskipun engkau berada di sungai yang mengalir.” (Hadits Ibnu Majah Nomor 419 dan Hadits Ibnu Majah Nomor 418)

Ibadah Puasa

Umat Islam diperintahkan berpuasa namun dilarang berlebih-lebihan dengan meninggalkan makan sama sekali. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

وَاصَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي أَوَّلِ شَهْرِ رَمَضَانَ فَوَاصَلَ نَاسٌ مِنْ الْمُسْلِمِينَ فَبَلَغَهُ ذَلِكَ فَقَالَ لَوْ مُدَّ لَنَا الشَّهْرُ لَوَاصَلْنَا وِصَالًا يَدَعُ الْمُتَعَمِّقُونَ تَعَمُّقَهُمْ إِنَّكُمْ لَسْتُمْ مِثْلِي أَوْ قَالَ إِنِّي لَسْتُ مِثْلَكُمْ إِنِّي أَظَلُّ يُطْعِمُنِي رَبِّي وَيَسْقِينِي

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan puasa Wishal pada awal bulan Ramadlan sehingga orang-orang ikut melakukannya. Ketika hal itu sampai kepada beliau, beliau bersabda: “Sekiranya bulan itu dipanjangkan lagi, niscaya kami akan terus melakukan puasa wishal sehingga mereka yang berlebih-lebihan akan meninggalkan sikap berlebih-lebihannya itu. Sesungguhnya kalian tidaklah sebagaimana aku -atau beliau mengatakan- sesungguhnya aku tidaklah sebagaimana kalian, Rabb-ku senantiasa memberiku makan dan minum.” (Hadits Muslim Nomor 1849)

Bagi mereka yang memaksakan diri dalam berpuasa dengan persangkaan bahwa puasa tanpa berbuka dianggap sebagai keutamaan yang mendatangkan pahala adalah keliru. Bahkan puasa yang tanpa berbuka oleh Nabi dianggap tidak sah puasanya. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

فَقَامَ عُمَرُ أَوْ رَجُلٌ آخَرُ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ رَجُلٌ صَامَ الْأَبَدَ قَالَ لَا صَامَ وَلَا أَفْطَرَ أَوْ مَا صَامَ وَمَا أَفْطَرَ

“Lalu ‘Umar atau seseorang lainnya berdiri dan berkata; Wahai Rasulullah! Bagaimana tanggapan anda mengenai orang yang puasa terus menerus?. Rasulullah Shallallahu’alaihiWasallam bersabda; “Berarti orang itu tidak puasa dan tidak pula berbuka” atau bersabda; “Ia dianggap tidak puasa dan tidak berbuka.” (Hadits Ahmad Nomor 21498)

Ibadah Menikah

Umat Islam dilarang berzina, namun akan diberi imbalan pahala bila ketika menyalurkan syahwat dalam halalnya pernikahan. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَابْتَغِ فِيمَا آتَاكَ اللَّهُ الدَّارَ الْآخِرَةَ ۖ وَلَا تَنْسَ نَصِيبَكَ مِنَ الدُّنْيَا ۖ وَأَحْسِنْ كَمَا أَحْسَنَ اللَّهُ إِلَيْكَ ۖ وَلَا تَبْغِ الْفَسَادَ فِي الْأَرْضِ ۖ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُفْسِدِينَ

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.” (Surat Al-Qasas Ayat 77)

Ayat di atas menegaskan bahwa walaupun umat Islam tujuannya adalah akhirat, namun keliru bilamana kemudian mengabaikan kenikmatan-kenikmatan dunia. Salah satu kenikmatan dunia adalah menikah, sebab menikah adalah sunnah Nabi barangsiapa yang enggan dengan sunnah nabi maka dia bukan ummatnya. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

النِّكَاحُ مِنْ سُنَّتِي فَمَنْ لَمْ يَعْمَلْ بِسُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي

“Menikah adalah sunnahku, barangsiapa tidak mengamalkan sunnahku berarti bukan dari golonganku.” (Hadits Ibnu Majah Nomor 1836)

Berdasarkan hadits tersebut menunjukkan bahwa Islam menolak sistem ke-rahib-an (kependetaan yang mengharamkan menikah) karena sistem tersebut bertentangan dengan fitrah manusia. Bahkan, sikap itu dianggap melampaui batas sebab melawan Sunnah dan kodrat Allah ‘Azza wa Jalla yang telah ditetapkan bagi makhluk-Nya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

ثُمَّ قَفَّيْنَا عَلَىٰ آثَارِهِمْ بِرُسُلِنَا وَقَفَّيْنَا بِعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ وَآتَيْنَاهُ الْإِنْجِيلَ وَجَعَلْنَا فِي قُلُوبِ الَّذِينَ اتَّبَعُوهُ رَأْفَةً وَرَحْمَةً وَرَهْبَانِيَّةً ابْتَدَعُوهَا مَا كَتَبْنَاهَا عَلَيْهِمْ إِلَّا ابْتِغَاءَ رِضْوَانِ اللَّهِ فَمَا رَعَوْهَا حَقَّ رِعَايَتِهَا ۖ فَآتَيْنَا الَّذِينَ آمَنُوا مِنْهُمْ أَجْرَهُمْ ۖ وَكَثِيرٌ مِنْهُمْ فَاسِقُونَ

“Kemudian Kami iringi di belakang mereka dengan rasul-rasul Kami dan Kami iringi (pula) dengan Isa putra Maryam; dan Kami berikan kepadanya Injil dan Kami jadikan dalam hati orang-orang yang mengikutinya rasa santun dan kasih sayang. Dan mereka mengada-adakan rahbaniyyah padahal kami tidak mewajibkannya kepada mereka tetapi (mereka sendirilah yang mengada-adakannya) untuk mencari keridhaan Allah, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemeliharaan yang semestinya. Maka Kami berikan kepada orang-orang yang beriman di antara mereka pahalanya dan banyak di antara mereka orang-orang fasik.” (Surat Al-Hadid Ayat 27)

Ibadah Shalat

Umat Islam dianjurkan bersemangat untuk ibadah shalat, namun diharamkan untuk kemudian berlebih-lebihan dengan tidak beristirahat. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ دَخَلَ عَلَيَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ أَلَمْ أُخْبَرْ أَنَّكَ تَقُومُ اللَّيْلَ وَتَصُومُ النَّهَارَ قُلْتُ بَلَى قَالَ فَلَا تَفْعَلْ قُمْ وَنَمْ وَصُمْ وَأَفْطِرْ فَإِنَّ لِجَسَدِكَ عَلَيْكَ حَقًّا وَإِنَّ لِعَيْنِكَ عَلَيْكَ حَقًّا وَإِنَّ لِزَوْرِكَ عَلَيْكَ حَقًّا وَإِنَّ لِزَوْجِكَ عَلَيْكَ حَقًّا

“dari [Abdullah bin ‘Amru] dia berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menemuiku, lalu beliau bersabda: “Aku memperoleh berita bahwa kamu bangun di malam hari dan berpuasa di siang hari, benarkah itu?” Aku menjawab; “Benar.” Beliau bersabda: “Jangan kamu lakukannya; namun tidur dan bangunlah, berpuasa dan berbukalah. Karena tubuhmu memiliki hak atas dirimu, kedua matamu memiliki hak atas dirimu, tamumu memiliki hak atas dirimu, istrimu memiliki hak atas dirimu.” (Hadits Bukhari Nomor 5669) dan Hadits Nasai Nomor 2350)

Di antara berlebihan adalah menjadi imam shalat dengan bacaan Al-Qur’an yang panjang tanpa menyesuaikan keadaan makmum dan tanpa diketahui kebiasaan bacaan panjang sebelumnya oleh para jamaah serta belum disepakati sebelumnya oleh para makmum. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

عَنْ جَابِرٍ أَنَّهُ قَالَ صَلَّى مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ الْأَنْصَارِيُّ لِأَصْحَابِهِ الْعِشَاءَ فَطَوَّلَ عَلَيْهِمْ فَانْصَرَفَ رَجُلٌ مِنَّا فَصَلَّى فَأُخْبِرَ مُعَاذٌ عَنْهُ فَقَالَ إِنَّهُ مُنَافِقٌ فَلَمَّا بَلَغَ ذَلِكَ الرَّجُلَ دَخَلَ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرَهُ مَا قَالَ مُعَاذٌ فَقَالَ لَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتُرِيدُ أَنْ تَكُونَ فَتَّانًا يَا مُعَاذُ إِذَا أَمَمْتَ النَّاسَ فَاقْرَأْ بِالشَّمْسِ وَضُحَاهَا وَسَبِّحْ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلَى وَاقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ وَاللَّيْلِ إِذَا يَغْشَى

“dari [Jabir] bahwasanya dia berkata, “Mu’adz bin Jabal al-Anshari shalat Isya’ mengimami para sahabatnya, lalu dia memanjangkan bacaannya atas mereka, maka seorang laki-laki dari kalangan kami berpaling, lalu shalat sendirian. Lalu Mu’adz diberitahu tentangnya, maka dia berkata, ‘Dia seorang yang munafik.’ Ketika hal tersebut sampai pada laki-laki tersebut maka dia mengunjungi Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, lalu mengabarkan kepadanya sesuatu yang dikatakan Mu’adz. Maka Nabi Shallallahu’alaihiwasallam bersabda kepadanya, ‘Apakah kamu ingin menjadi pemfitnah (yang membuat orang lain lari dari agama) wahai Mu’adz?. Apabila kamu mengimami manusia, maka bacalah surat asy-Syams wa dhuhaha, Sabbihisma Rabbika al-A’la, dan Iqra’ Bismi Rabbika, serta Wa al-Laili idza Yaghsya’.” (Hadits Muslim Nomor 710)

Ibadah Berdoa

Umat Islam dianjurkan untuk berdoa sebagai bentuk pengakuan terhadap dirinya sendiri, namun dilarang berlebih-lebihan dalam doa tanpa ikhtiyar. Salah satu bentuk berlebihan dalam doa adalah manakala manusia berdoa tanpa diiringi usaha (iktiyar) dalam memenuhi kebutuha hidupnya. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

عَنْ أَنَسِ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ قَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَعْقِلُهَا وَأَتَوَكَّلُ أَوْ أُطْلِقُهَا وَأَتَوَكَّلُ قَالَ اعْقِلْهَا وَتَوَكَّلْ (رواه الترمذي)

“Dari Anas bin Malik ra, ada seseorang berkata kepada Rasulullah SAW. ‘Wahai Rasulullah SAW, aku ikat kendaraanku lalu aku bertawakal, atau aku lepas ia dan aku bertawakal?’ Rasulullah SAW menjawab, ‘Ikatlah kendaraanmu lalu bertawakallah.” (HR. Tirmidzi)

Salah satu bentuk berlebihan dalam berdoa adalah manakala berdoa dengan tidak sopan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, seperti berdoa tanpa suara atau berdoa dengan cara berteriak-teriak. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” (Surat Al-A’raf Ayat 55)

Ibadah Membaca Al-Qur’an

Umat Islam dianjurkan untuk memperbanyak pahala dengan membaca Al-Qur’an, namun dilarang berlebih-lebihan dengan menghabiskan waktunya hanya untuk membaca Al-Qur’an sehingga kewajiban lainnya terbengkalai. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

اقْرَإِ الْقُرْآنَ فِي شَهْرٍ قُلْتُ إِنِّي أَجِدُ قُوَّةً حَتَّى قَالَ فَاقْرَأْهُ فِي سَبْعٍ وَلَا تَزِدْ عَلَى ذَلِكَ

“Bacalah (hatamkanlah) Al Qur`an itu dalam satu bulan (saja).” Aku berkata, “Sesungguhnya aku lebih mampu dari itu.” Beliau bersabda: “Kalau begitu, bacalah (khatamkanlah) ia dalam tujuh hari, dan janganlah melewati batas itu.” (Hadits Bukhari Nomor 4666)

Ibadah Haji

Umat Islam dianjurkan untuk melaksanakan ibadah haji, namun dilarang berlebih-lebihan seperti melempar jumroh yang menyebabkan terlukanya orang lain. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

أَنَّهَا شَهِدَتْ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عِنْدَ جَمْرَةِ الْعَقَبَةِ وَالنَّاسُ يَرْمُونَ فَقَالَ يَا أَيُّهَا النَّاسُ لَا تَقْتُلُوا أَوْ لَا تُهْلِكُوا أَنْفُسَكُمْ وَارْمُوا الْجَمْرَةَ أَوْ الْجَمَرَاتِ بِمِثْلِ حَصَى الْخَذْفِ وَأَشَارَ شُعْبَةُ بِطَرَفِ إِصْبَعِهِ السَّبَّابَةِ

“bahwa ia menyaksikan Nabi Shallallahu’alaihiWasallam saat melempar jumroh ‘aqobah dan orang-orang juga tengah melempar, beliau bersabda; “Wahai sekalian manusia! Janganlah kalian membunuh -atau membinasakan diri kalian- dan lemparlah jumrah -atau jamarat- seperti kerikil pelempar.” Beliau berisyarat dengan ujung jari telunjuk. (Hadits Ahmad Nomor 21295)

Ibadah Jihad

Jihad merupakan kewajiban, namun dilarang berlebihan dalam berjihad seperti membunuh orang-orang lemah seperti orang tua, perempuan, dan anak-anak. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَقَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

“Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas*, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” (Surat Al-Baqarah Ayat 190)

*seperti membunuh dalam peperangan orang-orang lemah seperti orang jompo, perempuan, dan anak-anak

Penutup

Sungguh, Islam begitu mudah dan memudahkan, pasti ada hikmah besar dalam setiap perintah dan larangan untuk umatnya. Oleh sebab itu, Rasulullah amat mencela orang yang berlebihan dalam beribadah hingga mempersulit dirinya sendiri. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِنَّ الدِّينَ يُسْرٌ وَلَنْ يُشَادَّ الدِّينَ أَحَدٌ إِلَّا غَلَبَهُ

“Sesungguhnya agama itu mudah, dan tidaklah seseorang mempersulit agama kecuali dia akan dikalahkan (semakin berat dan sulit).” (Hadits Bukhari Nomor 38 dan Hadits Nasai Nomor 4948)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

هَلَكَ الْمُتَنَطِّعُونَ قَالَهَا ثَلَاثًا

“Celakalah orang-orang yang suka melampaui batas (ekstrim).’ (Beliau mengucapkannya tiga kali).” (Hadits Muslim Nomor 4823 dan Hadits Abu Daud Nomor 3992)

Jelas bahwa Rasulullah mencela umatnya yang menyusahkan diri sendiri dalam beribadah, sehingga mereka membuat orang lain di luar Islam berpikir bahwa dien ini begitu mempersulit kehidupan manusia. Sehingga mereka alergi, takut, dan lari dari ajaran agama Islam. Permudahlah urusan dalam agama Islam, sehingga orang kafir tertarik untuk masuk Islam. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ مُعَاذًا وَأَبَا مُوسَى إِلَى الْيَمَنِ قَالَ يَسِّرَا وَلَا تُعَسِّرَا وَبَشِّرَا وَلَا تُنَفِّرَا وَتَطَاوَعَا وَلَا تَخْتَلِفَا

“bahwa Nabi Shallallahu’alaihiwasallam mengutus Mu’adz dan Abu Musa ke negeri Yaman dan Beliau berpesan: “Mudahkanlah (urusan) dan jangan dipersulit. Berilah kabar gembira dan jangan membuat orang lari (tidak tertarik) dan bekerja samalah kalian berdua dan jangan berselisih”. (Hadits Bukhari Nomor 2811)

Permudahlah pada sesama orang muslim, agar dari kalangan awam tidak malah lari meninggalkan agama Islam. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

يَسِّرُوا وَلَا تُعَسِّرُوا وَسَكِّنُوا وَلَا تُنَفِّرُوا

“Mudahkanlah setiap urusan dan janganlah kalian mempersulitnya, buatlah mereka tenang dan jangan membuat mereka lari.” (Hadits Bukhari Nomor 5660)

Padahal, Islam justru hadir untuk membahagiakan manusia dengan aturan-aturan hidup yang membawa kemudahan.

أَنَّ سَهْلَ بْنَ أَبِي أُمَامَةَ حَدَّثَهُ أَنَّهُ دَخَلَ هُوَ وَأَبُوهُ عَلَى أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ بِالْمَدِينَةِ فِي زَمَانِ عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ وَهُوَ أَمِيرُ الْمَدِينَةِ فَإِذَا هُوَ يُصَلِّي صَلَاةً خَفِيفَةً دَقِيقَةً كَأَنَّهَا صَلَاةُ مُسَافِرٍ أَوْ قَرِيبًا مِنْهَا فَلَمَّا سَلَّمَ قَالَ أَبِي يَرْحَمُكَ اللَّهُ أَرَأَيْتَ هَذِهِ الصَّلَاةَ الْمَكْتُوبَةَ أَوْ شَيْءٌ تَنَفَّلْتَهُ قَالَ إِنَّهَا الْمَكْتُوبَةُ وَإِنَّهَا لَصَلَاةُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا أَخْطَأْتُ إِلَّا شَيْئًا سَهَوْتُ عَنْهُ فَقَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَقُولُ لَا تُشَدِّدُوا عَلَى أَنْفُسِكُمْ فَيُشَدَّدَ عَلَيْكُمْ فَإِنَّ قَوْمًا شَدَّدُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ فَشَدَّدَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ فَتِلْكَ بَقَايَاهُمْ فِي الصَّوَامِعِ وَالدِّيَارِ { وَرَهْبَانِيَّةً ابْتَدَعُوهَا مَا كَتَبْنَاهَا عَلَيْهِمْ }

“bahwa [Sahl bin Abu Umamah] menceritakan kepadanya, bahwa dia bersama bapaknya pernah menemui [Anas bin Malik] di Madinah pada masa pemerintahan Umar bin Abdul Aziz -waktu itu Anas sebagai sorang gubernur di Madinah-. Saat itu Anas melaksanakan shalat yang sangat singkat seakan shalatnya seorang musafir atau kurang lebih seperti itu. Ketika Anas selesai salam, bapakku berkata, “Semoga Allah merahmatimu. Menurutmu apakah tadi shalat maktubah (wajib) atau shalat nafilah?” Anas menjawab, “Itu adalah shalat maktubah, dan itulah shalat yang pernah dilaksanakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Aku tidak menyalahi sesuatu pun darinya, kecuali sesuatu yang aku lupa darinya.” Anas lalu berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda: “Janganlah kalian perberat diri kalian hingga Allah akan memperberatmu. Sungguh, ada suatu kaum yang suka memperberat diri mereka lalu Allah memperberat bagi mereka. Itulah pewaris-pewaris mereka yang ada di dalam biara-biara dan tempat peribadatan. Firman Allah: ‘(Dan mereka mengada-adakan rahbaniyyah padahal kami tidak mewajibkannya….) ‘ -Qs. Al hadid: 27.” (Hadits Abu Daud Nomor 4258)

Bahkan ketika ada dari kalangan sahabat maupun shahabat yang berlebihan dalam beribadah, maka Rasulullah akan langsung menegur mereka. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

فَقُلْتُ هَذِهِ الْحَوْلَاءُ بِنْتُ تُوَيْتٍ وَزَعَمُوا أَنَّهَا لَا تَنَامُ اللَّيْلَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَنَامُ اللَّيْلَ خُذُوا مِنْ الْعَمَلِ مَا تُطِيقُونَ فَوَاللَّهِ لَا يَسْأَمُ اللَّهُ حَتَّى تَسْأَمُوا

“Aisyah pun berkata; Saya berkata, “Wanita ini adalah Al Haula` binti Tuwait, orang-orang menganggap bahwa ia tidak pernah tidur malam.” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Benarkan ia tidak tidur malam? Hendaklah kalian beramal sesuai dengan kemampuan kalian, karena demi Allah, Allah tidak akan bosan hingga kalian sendiri yang bosan.” (Hadits Muslim Nomor 1307)

Sesungguhnya Islam menghendaki keseimbangan, karena dalam diri kita terdapat banyak hak yang harus dipenuhi. Hak kita terhadap terhadap diri sendiri, hak Allah terhadap kita, hak orang lain terhadap kita, dan hak lingkungan hidup terhadap kita. Semua memiliki porsi haknya masing-masing, maka tak perlu berlebihan dalam memberi hak yang satu hingga mengabaikan hak yang lainnya.

Maka semoga kita termasuk golongan orang-orang yang seimbang dalam beribadah, tidak berlebih-lebihan, namun juga tidak mengurang-ngurangkannya. Aamiin.

KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Bagikan Artikel Ini Ke