Islam Merupakan Agama Fitrah

Oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Walaupun manusia diciptakan dengan disisipkan sifat-sifat hewani, Allah juga menyisipkan sifat-sifat ilahi. Namun begitu, pada prinsipnya manusia diciptakan secara naluri lebih menyukai kebenaran, ketertiban, keteraturan, dan kasih sayang. Dia juga secara naluriyahnya mempercayai dan meyakini bahwa dirinya dan alam semesta ada penciptanya yang dia sebut Tuhan. Keberadaan naluri manusia adalah suci dan benar dalam arti sejak zaman azali. Kaitannya agama Islam diturunkan untuk mendampingi fitrah manusia atau bisa diistilahkan memberikan hidayah atas fitrah tersebut supaya berkepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa, dengan jalan mentauhidkan kepercayaan terhadap Allah SWT.

Sebagaimana kisah Ibrahim yang mencari Tuhan diabadikan dalam Al-Qur’an. Bermula dari menolaknya batin dan naluri akal sehat terhadap kaumnya yang menyembah berhala, di mana batinnya mengatakan mana mungkin manusia menciptakan sesuatu yang dia ciptakan sendiri, Allah berfirman,

۞ وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ لِأَبِيهِ آزَرَ أَتَتَّخِذُ أَصْنَامًا آلِهَةً ۖ إِنِّي أَرَاكَ وَقَوْمَكَ فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

“Dan (ingatlah) di waktu Ibrahim berkata kepada bapaknya, Aazar, “Pantaskah kamu menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan-tuhan? Sesungguhnya aku melihat kamu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata”. (HR. Al-An’am Ayat 74)

Awal penolakan batinnya tersebut menyeretnya dalam perjalanan jauh akan pencarian tuhannya, Allah berfirman,

فَلَمَّا جَنَّ عَلَيْهِ اللَّيْلُ رَأَىٰ كَوْكَبًا ۖ قَالَ هَٰذَا رَبِّي ۖ فَلَمَّا أَفَلَ قَالَ لَا أُحِبُّ الْآفِلِينَ

“Ketika malam telah gelap, dia melihat sebuah bintang (lalu) dia berkata: “Inilah Tuhanku”, tetapi tatkala bintang itu tenggelam dia berkata: “Saya tidak suka kepada yang tenggelam”. (HR. Al-An’am Ayat 76)

فَلَمَّا رَأَى الْقَمَرَ بَازِغًا قَالَ هَٰذَا رَبِّي ۖ فَلَمَّا أَفَلَ قَالَ لَئِنْ لَمْ يَهْدِنِي رَبِّي لَأَكُونَنَّ مِنَ الْقَوْمِ الضَّالِّينَ

“Kemudian tatkala dia melihat bulan terbit dia berkata: “Inilah Tuhanku”. Tetapi setelah bulan itu terbenam, dia berkata: “Sesungguhnya jika Tuhanku tidak memberi petunjuk kepadaku, pastilah aku termasuk orang yang sesat”. (QS. Al-An’am Ayat 77)

Perncarian awalnya tidak terpuaskan dengan dilanjutkan pada pencarian berikutnya, Allah berfirman,

فَلَمَّا رَأَى الشَّمْسَ بَازِغَةً قَالَ هَٰذَا رَبِّي هَٰذَا أَكْبَرُ ۖ فَلَمَّا أَفَلَتْ قَالَ يَا قَوْمِ إِنِّي بَرِيءٌ مِمَّا تُشْرِكُونَ

“Kemudian tatkala ia melihat matahari terbit, dia berkata: “Inilah Tuhanku, ini yang lebih besar”. Maka tatkala matahari itu terbenam, dia berkata: “Hai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan.” (QS. Al-An’am Ayat 78)

Hingga pada akhirnya dari perjalanan pencariannya dia menemukan tuhan bahwa ia merupakan dzat yang maha pencipta. Allah berfirman,

وَكَذَٰلِكَ نُرِي إِبْرَاهِيمَ مَلَكُوتَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلِيَكُونَ مِنَ الْمُوقِنِينَ

“Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda keagungan (Kami yang terdapat) di langit dan bumi dan (Kami memperlihatkannya) agar dia termasuk orang yang yakin. (QS. Al-An’am Ayat 75)

Ini bukti bahwa apapun keadaan manusia kcenderungan manusia masih lebih memilih kebenaran, Allah berfirman,

إِنِّي وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ حَنِيفًا ۖ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

“Sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada Rabb yang menciptakan langit dan bumi, dengan cenderung kepada agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan. (QS. Al-An’am Ayat 79)

Di sini letak persesuaian antara ajaran Islam dengan Fitrah manusia, dimulai dari lahirnya yaitu ingin meyakinkan kepercayaan dirinya kepada Tuhan Pencipta Alam Semesta. Allah berfirman,

فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا ۚ فِطْرَتَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا ۚ لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada peubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui, (QS. Ar-Rum Ayat 30)

Islam diturunkan berfungsi untuk membimbing kecenderungan manusia yang nalurinya lebih menyukai keteraturan sebagi bentuk pengabdiannya terhadap Allah tuhan sang pencipta dan bentuk pertanggungjawabannya kepada sesama manusia sebagai makhluk sosial.

Islam memberikan pandangan, pemikiran, pengarahan dan pemantapan untuk kebaikan hidup manusia yang layak dan sesuai dengan fitrahnya. Jika seseorang terjerumus kepada kebatilan dan kedzaliman, sejatinya akan bertentangan dengan hati nuraninya secara fitrah. Fitrah manusia adalah tauhid terhadap tuhannya, sebagaimana sabda Nabi,

كُلُّ إِنْسَانٍ تَلِدُهُ أُمُّهُ عَلَى الْفِطْرَةِ وَأَبَوَاهُ بَعْدُ يُهَوِّدَانِهِ وَيُنَصِّرَانِهِ وَيُمَجِّسَانِهِ فَإِنْ كَانَا مُسْلِمَيْنِ فَمُسْلِمٌ كُلُّ إِنْسَانٍ تَلِدُهُ أُمُّهُ يَلْكُزُهُ الشَّيْطَانُ فِي حِضْنَيْهِ إِلَّا مَرْيَمَ وَابْنَهَا

“Setiap anak itu dilahirkan dalam keadaan fitrah lalu kedua orang tuanyalah yang menjadikannya sebagai seorang yahudi, nasrani dan majusi (penyembah api). Apabila kedua orang tuanya muslim, maka anaknya pun akan menjadi muslim. Setiap bayi yang dilahirkan dipukul oleh syetan pada kedua pinggangnya, kecuali Maryam dan anaknya (Isa).” (QS. Muslim Nomor 4807)

Agama yang sesuai dengan naluri fitrah manusia adalah Islam, karena dalam ajaran-ajarannya sangat sesuai dengan fitrah manusia, yakni bahwa di samping ada naluri hewannya juga dalam diri manusia disertakan naluri insaninya. Wilhelm Schmidt seorang ilmuan Barat, telah membuktikan kebenaran tersebut, dimana pada dasarnya ide pertama manusia itu revelation (Wahyu). Bahwa walaupun fenomena manusia selalu dikeilingi godaan dan ketersesatan, namun naluri murni manusia atau fitrah manusia akan tetap selalu lebih nyaman dan cenderung pada nilai-nilai kebenaran.

Faitrah manusia Ingin mengetahui adanya kekuatan di luar dirinya, di luar alam semesta, yaitu Allah Maha Pencipta. Selalu cenderung dan condong serta patuh kepada hal-hal yang baik dan benar sesuai dengan hati nuraninya sendiri, yang diilhami oleh pemikiran rasional dan baik. Ingin hidup bermasyarakat (Sociality) tidak bersifat individual, sebab hakikatnya manusia adalah makhluk sosial.

Namun begitu jangan lupa, walaupun kecenderungan manusia lebih menyukai kebenaran bukan berarti sisi hewaninya akan hilang dan boleh dihilangkan, sebagaimana yang dilakukan oleh kaum Nasrani dan agama Majusi lainnya terdapat sebuah ajaran yang bertentangan dengan fitrah manusia. Yakni, hanya agar dapat mencapai tingkat kebenaran dan kesucian mereka bertindak selibat atau menghiindari menikah, padahal bersetubuh merupakan fitrah manusia yang tidak bisa dihilangkan. Hal ini membuktikan bahwa walaupun dalam agama Islam mengajarkan sisi-sisi ilahinya dengan mencari kebenaran namun tidak sampai menghilangkan sisi-sisi hewaninya.

Inilah yang dimaksud bahwa Islam agama fitrah, yakni sebuah agama yang mengjarkan kebenaran kepada pemeluknya namun tetap tidak menghilangkan sisi-sisi fitrah kemanusiaannya seperti menangis, tertawa, bercanda, dan prilaku-prilaku kemanusiaan yang lainnya. Terkadang manusia lalai, salah, bahagia dan juga bersedih. Banyak dalam Al-Qur’an dan Hadits yang menunjukkan sisi-sisi kemanusiaan Nabi walaupun sisi kemuliaan beliau tertap terjamin. Sebagaimana firman Allah,

قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ يُوحَىٰ إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ ۖ فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا

“Katakanlah: Sesungguhnya aku ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: “Bahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa”. Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya”. (QS. Al-Kahf: 110)

Nabi sendiri juga sering mengatakan bahwa dirinya juga manusia biasa seperti lainya, sebagaimana nabi juga pernah lupa,

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى إِحْدَى صَلَاتَيْ الْعَشِيِّ خَمْسًا فَقِيلَ لَهُ أَزِيدَ فِي الصَّلَاةِ قَالَ وَمَا ذَاكَ قَالُوا صَلَّيْتَ خَمْسًا قَالَ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ أَنْسَى كَمَا تَنْسَوْنَ وَأَذْكُرُ كَمَا تَذْكُرُونَ فَسَجَدَ سَجْدَتَيْنِ ثُمَّ انْفَتَلَ

“dari [Abdullah] bahwa Rasulullah Shalallah ‘Alaihi Wa Sallam pernah mengerjakan salah satu shalat Asyiyy (Maghrib atau Isya) lima rakaat, maka beliau lalu ditanya; “Apakah shalat ini ditambah?” Beliau Shallallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Apa itu?” Mereka menjawab, “Engkau mengerjakan shalat lima rakaat!” Setelah itu beliau bersabda: “Aku adalah manusia biasa. Aku lupa sebagaimana kalian lupa dan aku ingat sebagaimana kalian ingat.” Lalu beliau sujud dua kali lantas pergi. (HR. Nasai Nomor 1242)

Nabi juga mengatakan bahwa keputusannya sebagai manusia biasa atas sebuah perkara tidak semua merupakan kewajiban, yakni keputusan yang bersifat pribadi dan yang tidak berkesesuaian dengan firman Allah. Allah berfirman,

حَدَّثَنِي رَافِعُ بْنُ خَدِيجٍ قَالَ قَدِمَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ وَهُمْ يَأْبُرُونَ النَّخْلَ يَقُولُونَ يُلَقِّحُونَ النَّخْلَ فَقَالَ مَا تَصْنَعُونَ قَالُوا كُنَّا نَصْنَعُهُ قَالَ لَعَلَّكُمْ لَوْ لَمْ تَفْعَلُوا كَانَ خَيْرًا فَتَرَكُوهُ فَنَفَضَتْ أَوْ فَنَقَصَتْ قَالَ فَذَكَرُوا ذَلِكَ لَهُ فَقَالَ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ إِذَا أَمَرْتُكُمْ بِشَيْءٍ مِنْ دِينِكُمْ فَخُذُوا بِهِ وَإِذَا أَمَرْتُكُمْ بِشَيْءٍ مِنْ رَأْيٍ فَإِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ

“Telah menceritakan kepadaku [Rafi’ bin Khadij] dia berkata; Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam datang ke Madinah, para penduduk Madinah sedang menyerbukkan bunga kurma agar dapat berbuah yang hal itu biasa mereka sebut dengan ‘mengawinkan’, maka beliaupun bertanya: apa yang sedang kalian kerjakan? Mereka menjawab: Dari dulu kami selalu melakukan hal ini. Beliau berkata: ‘Seandainya kalian tidak melakukannya, niscaya hal itu lebih baik.’ Maka merekapun meninggalkannya, dan ternyata kurma-kurma itu malah rontok dan berguguran. Ia berkata: lalu hal itu diadukan kepada beliau dan beliaupun berkata: ‘Sesungguhnya aku hanyalah manusia biasa, oleh karenanya apabila aku memerintahkan sesuatu dari urusan dien (agama) kalian, maka ambillah (laksanakanlah) dan jika aku memerintahkan sesuatu kepada kalian berdasar pendapatku semata, maka ketahuilah bahwa sungguh aku hanyalah manusia biasa. (HR. Muslim Nomor 4357)

Dalam hadits lainnya,

إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ وَإِنَّكُمْ تَخْتَصِمُونَ إِلَيَّ وَلَعَلَّ بَعْضَكُمْ أَنْ يَكُونَ أَلْحَنَ بِحُجَّتِهِ مِنْ بَعْضٍ وَأَقْضِيَ لَهُ عَلَى نَحْوِ مَا أَسْمَعُ فَمَنْ قَضَيْتُ لَهُ مِنْ حَقِّ أَخِيهِ شَيْئًا فَلَا يَأْخُذْ فَإِنَّمَا أَقْطَعُ لَهُ قِطْعَةً مِنْ النَّارِ

“Saya hanyalah manusia biasa, dan kalian mengadukan sengketa kepadaku, siapa tahu sebagian diantara kalian lebih pandai bersilat lidah dengan alasannya dari sebagian lain, sehingga aku memutuskan sebatas yang aku dengar, maka barangsiapa kuputuskan menang dengan mendzalimi hak saudaranya, janganlah ia mengambilnya, sebab aku akan mengambil sulutan api neraka baginya.” (HR. Bukhari Nomor 6452)

HIKMAH:

Apa yang dapat dipetik dari pengertian di atas bahwa Islam merupakan agama fitrah dan nabi juga difitrahkan melakukan hal-hal sebagaimana manusia biasa, di antaranya;

  1. Dengan kesalahan dan dosa yang dimilikinya agar tidak merasa suci di hadapan Allah.

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ يُزَكُّونَ أَنْفُسَهُمْ ۚ بَلِ اللَّهُ يُزَكِّي مَنْ يَشَاءُ وَلَا يُظْلَمُونَ فَتِيلًا

“Apakah kamu tidak memperhatikan orang yang menganggap dirinya bersih?. Sebenarnya Allah membersihkan siapa yang dikehendaki-Nya dan mereka tidak aniaya sedikitpun.” (QS. An-Nisa’ Ayat 49)

  1. Allah menetapkan sifat manusia kepada Nabi Muhammad seperti lupa agar kita tidak memperlakukan nabi melampaui batas sebagaimana kaum Nashrani memperlakukan Isa sebagai anak tuhan,

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لَا تَغْلُوا فِي دِينِكُمْ وَلَا تَقُولُوا عَلَى اللَّهِ إِلَّا الْحَقَّ ۚ إِنَّمَا الْمَسِيحُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ رَسُولُ اللَّهِ وَكَلِمَتُهُ أَلْقَاهَا إِلَىٰ مَرْيَمَ وَرُوحٌ مِنْهُ ۖ فَآمِنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ ۖ وَلَا تَقُولُوا ثَلَاثَةٌ ۚ انْتَهُوا خَيْرًا لَكُمْ ۚ إِنَّمَا اللَّهُ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ ۖ سُبْحَانَهُ أَنْ يَكُونَ لَهُ وَلَدٌ ۘ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ ۗ وَكَفَىٰ بِاللَّهِ وَكِيلًا

“Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”, berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah menjadi Pemelihara. (QS. An-Nisa’: 171)

SYUBHAT SYARI’AT;

Namun fenomena akhir-akhir ini sangat disayangkan, dengan mudahnya media sosial, banyak manusia tidak sadar bahwa dirinya merupakan makhluq yang lemah, Allah berfirman,

خُلِقَ الْإِنْسَانُ ضَعِيفًا

“manusia dijadikan bersifat lemah.” (QS. An-Nisa’: 28)

Bentuk ketidak sadarannya manusia adalah merasa dirinya paling benar dan paling suci sehingga mudah menuduh orang lain lebih jelek dan lebih sesat, serta mudah mengkafir orang lain. Hal ini bentuk perlawanan kepada fitrahnya sebagai manusia biasa sehingga sikapnya mendahului kewenangan Allah, Allah berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُقَدِّمُوا بَيْنَ يَدَيِ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasulnya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al Hujurat:1)

Namun sayangnya, banyak manusia sekarang dalam prilakunya sudah melampaui batas. Bahkan Allah sendiri yang mengatakan bahwa mereka yang melampaui batas malah kebanyakan dari mereka-meraka yang kelihatannya berprilaku shaleh dengan amal ibadahnya serta senantiasa menjauhi dosa dan perbuata keji, padahal belum tentu kesalihannya dipuji oleh Allah disebabkan mereka melampaui fitrahnya sebagai seorang manusia biasa yang lemah dan rendah di hadapan tuhannya. Janganlah kita melampaui fitrah kita sebagai manusia dengan menganggap dirinya lebih suci, Allah berfirman,

الَّذِينَ يَجْتَنِبُونَ كَبَائِرَ الْإِثْمِ وَالْفَوَاحِشَ إِلَّا اللَّمَمَ ۚ إِنَّ رَبَّكَ وَاسِعُ الْمَغْفِرَةِ ۚ هُوَ أَعْلَمُ بِكُمْ إِذْ أَنْشَأَكُمْ مِنَ الْأَرْضِ وَإِذْ أَنْتُمْ أَجِنَّةٌ فِي بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ ۖ فَلَا تُزَكُّوا أَنْفُسَكُمْ ۖ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنِ اتَّقَىٰ

(Yaitu) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan keji yang selain dari kesalahan-kesalahan kecil. Sesungguhnya Tuhanmu maha luas ampunan-Nya. Dan Dia lebih mengetahui (tentang keadaan)mu ketika Dia menjadikan kamu dari tanah dan ketika kamu masih janin dalam perut ibumu; maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. Dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa. (QS. An-Najm Ayat 32)