Hukum Menuduh Munafik

Munafik adalah mereka yang menampakkan keislaman,tapi menyembunyikan kekafiran. Tentunya memastikan hal tersebut di zaman ini sesuatu yang sangat sulit. Terlebih pedoman yang sudah masyhur menjadi pegangan para ulama adalah bahwa kita hanya menghukumi apa yang tampak dan urusan batin kembali pada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Karenanya menyatakan bahwa si fulan adalah orang munafik sehingga dia tidak berhak diperlakukan sebagaimana layaknya orang beriman adalah hal yang tergesa-gesa dan kurang cermat.

Walaupun Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah membekali kaum muslimin pengetahuan tentang tanda-tanda kemunafikan, bukan berarti kita diperkenankan gegabah dalam menuduh seseorang telah munafiq. Nabi menunjukkan tanda-tanda munafik tersebut sebetulnya untuk kepentingan seseorang sendiri sebagai sarana muhasabah (perenungan), dan koreksi agar kita senantiasa menangkal sifat-sifat buruk tersebut, bukan kepentingan untuk dijadikan sebagai alat menuduh orang lain munafik secara serampangan.

Kemunafikan tersebut perkara batin yang sulit diketahui oleh orang lain, jadi jangan mudah menuduh orang lain telah munafik. Sebab bila kita telah mengetahui bahaya menuduh orang lain munafik, niscaya kita akan sangat takut melakukan hal tersebut. Imam al-Ghazali juga telah mengingatkan kita semua dalam kitabnya Bidayah al-Hidayah:

‎ولا تقطع بشهادتك على أحد من أهل القبلة بشرك أو كفر أو نفاق؛ فإن المطلع على السرائر هو الله تعالى، فلا تدخل بين العباد وبين الله تعالى، واعلم أنك يوم القيامة لا يقال لك: لِم لمَ تلعن فلانا، ولم سكت عنه؟ بل لو لم تعلن ابليس طول عمرك، ولم تشغل لسانك بذكره لم تسأل عنه ولم تطالب به يوم القيامة. وإذا لعنت أحدا من خلق الله تعالى طولبت به،

“Janganlah engkau memvonis syirik, kafir atau munafik kepada seseorang ahli kiblat (orang Islam). Karena yang mengetahui apa yang tersembunyi dalam hati manusia hanyalah Allah SWT. Jangan pula engkau ikut campur dalam urusan hamba-hamba Allah dengan Allah SWT. Ketahuilah, bahwa pada hari kiamat kelak engkau tidak akan ditanya : ‘mengapa engkau tidak mau mengutuk si Anu? Mengapa engkau diam saja tentang dia?’ Bahkan seandainya pun kau tidak pernah mengutuk Iblis sepanjang hidupmu, dan tidak menyebutnya sekalipun, engkau pun tidak akan ditanyai dan tidak akan dituntut oleh Allah nanti di hari kiamat. Tetapi jika kau pernah mengutuk seseorang makhluk Allah, kelak kau akan dituntut (pertanggungjawabannya oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala)”.

Agar tidak terjadi permusuhan, pertikaian, dan perpecahan di antara umat Islam solusinya adalah dengan tidak mudah menuduh orang lain sebagai munafik. Adapun jika seseorang menunjukkan tanda-tanda kemunafikan, maka yang harus kita lakukan adalah kembali pada kaidah pokok yang sudah diberikan oleh Nabi, yakni; Selama seseorang masih mengucapkan kalimat syahadat maka haram hukumnya kita menyebatkan label munafik pada seseorang tersebut. Sebab memberi cap seorang sebagai munafik sama berbahayanya dengan memberi stempel kafir. Perkara ternyata dia menyembunyikan kemunafikannya, maka kita sudah berlepas diri bahwa hal tersebut sudah wewenang dan hak Allah. Yang tahu hanya dia dan Allah saja, tidak perlu repot-repot kita sebagai hamba mengngabil alih kewenangan Allah. Kita sangat yakin bahwa Allah sangat tahu dengan apa yang akan ditimpakan kepada mereka orang-orang munafik yang dengan sengaja menyembunyikan kemunafikannya.

Nabi sangat menyesali tindakan seorang sahabat yang tega membunuh seseorang yang jelas-jelas mengucapkan kalimat tauhid, walaupun itu jelas pura-pura. Sebab ketika seseorang telah mengucapkan kalimat tauhid maka urusannya sudah beralih hanya antara dia dengan Allah. Manusia sudah tidak bisa menghukumi apa yang ada dalam hati seseorang. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

بَعَثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى الْحُرَقَةِ مِنْ جُهَيْنَةَ قَالَ فَصَبَّحْنَا الْقَوْمَ فَهَزَمْنَاهُمْ قَالَ وَلَحِقْتُ أَنَا وَرَجُلٌ مِنْ الْأَنْصَارِ رَجُلًا مِنْهُمْ قَالَ فَلَمَّا غَشِينَاهُ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ قَالَ فَكَفَّ عَنْهُ الْأَنْصَارِيُّ فَطَعَنْتُهُ بِرُمْحِي حَتَّى قَتَلْتُهُ قَالَ فَلَمَّا قَدِمْنَا بَلَغَ ذَلِكَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فَقَالَ لِي يَا أُسَامَةُ أَقَتَلْتَهُ بَعْدَ مَا قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّمَا كَانَ مُتَعَوِّذًا قَالَ أَقَتَلْتَهُ بَعْدَ مَا قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ قَالَ فَمَا زَالَ يُكَرِّرُهَا عَلَيَّ حَتَّى تَمَنَّيْتُ أَنِّي لَمْ أَكُنْ أَسْلَمْتُ قَبْلَ ذَلِكَ الْيَوْمِ

“Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam mengutus kami ke perkampungan Hurqah di bani Juhainah. Kami menyerang mereka di pagi buta dan menjadikan mereka kocar kacir. Saya dan seorang laki-laki anshar berhasil menemukan seseorang dari mereka. Tatkala kami bisa mengepung, ia tiba-tiba mengatakan; ‘laa-ilaaha-illallah.’ Si laki-laki anshar menahan penyerbuannya, sedang aku meneruskannya hingga kubunuh orang itu. Ketika kami pulang, peristiwa ini disampaikan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sehingga beliau berujar kepadaku: “Apakah kamu membunuhnya setelah ia mengucapkan laa-ilaaha-illallah?” Kujawab; ‘betul, Ya Rasulullah, ia mengucapkannya hanya sekedar mencari keselamatan.’ Nabi melanjutkan: “Apakah kamu membunuhnya setelah ia mengucapkan laa-ilaaha-illallah?” Nabi berulangkali menegurku dengan ucapan ini hingga aku mengandai-andai kalaulah aku belum masuk Islam sebelum itu. (Hadits Bukhari Nomor 6364)

Dengan menahan untuk tidak menuduh sesama muslim sebagai munafik, kita berharap persatuan umat Islam tetap utuh dan suasana keberagamaan akan tetap damai. Pelabelan seorang muslim dengan label kafir atau munafik justru membuat persatuan semakin jauh terasa atau bahkan hanya sekedar dongeng belaka. Mari kembali pada prinsip dasar yang sudah dibekali oleh Nabi bagi umatnya bahwa semua yang mengucapkan kalimat syahadat adalah saudara kita seiman, seagama. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

فَإِنَّ اللَّهَ قَدْ حَرَّمَ عَلَى النَّارِ مَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ

“Sesungguhnya Allah telah mengharamkan neraka bagi orang yang mengucapkan LAA ILAAHA ILLALLAH” (Hadits Bukhari Nomor 407)

Dalam riwayat lain Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam juga bersabda,

أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَقُولُوا لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ فَإِذَا قَالُوا لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ عَصَمُوا مِنِّي دِمَاءَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ إِلَّا بِحَقِّهَا وَحِسَابُهُمْ عَلَى اللَّهِ

“Aku diperintahkan untuk memerangi manusia sehingga mereka mengucapkan ‘LAA ILAAHA ILLALLAH’. Jika mereka telah mengucapkan ‘LAA ILAAHA ILLALLAH’ maka telah terjaga dariku darah (membunuhnya) dan (merampas) harta mereka kecuali haknya, dan hisap mereka atas Allah.” (Hadits Ibnu Majah Nomor 3918)

Berikut gambaran yang diberikan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang bahaya mudah menuduh orang lain munafik. Di antaranya adalah,

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengecam sahabat yang mudah menuduh sahabat lain munafik hanya berdasarkan penglihatan secara nampak luarnya saja. Sebab tuduhan kemunafikan seseorang pada orang lain merupakan pangkal munculnya fitnah dan permusuhan di dalam Islam. Hanya Allah Subhanahu wa Ta’ala yang mengetahui kondisi kemunafikan seseorang. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كَانَ مُعَاذٌ يُصَلِّي مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ يَأْتِي فَيَؤُمُّ قَوْمَهُ فَصَلَّى لَيْلَةً مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْعِشَاءَ ثُمَّ أَتَى قَوْمَهُ فَأَمَّهُمْ فَافْتَتَحَ بِسُورَةِ الْبَقَرَةِ فَانْحَرَفَ رَجُلٌ فَسَلَّمَ ثُمَّ صَلَّى وَحْدَهُ وَانْصَرَفَ فَقَالُوا لَهُ أَنَافَقْتَ يَا فُلَانُ قَالَ لَا وَاللَّهِ وَلَآتِيَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَأُخْبِرَنَّهُ فَأَتَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّا أَصْحَابُ نَوَاضِحَ نَعْمَلُ بِالنَّهَارِ وَإِنَّ مُعَاذًا صَلَّى مَعَكَ الْعِشَاءَ ثُمَّ أَتَى فَافْتَتَحَ بِسُورَةِ الْبَقَرَةِ فَأَقْبَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى مُعَاذٍ فَقَالَ يَا مُعَاذُ أَفَتَّانٌ أَنْتَ اقْرَأْ بِكَذَا وَاقْرَأْ بِكَذَا

“Muadz shalat bersama Nabi Shallallahu’alaihiwasallam, kemudian dia datang, lalu mengimami kaumnya. Maka dia melakukan shalat Isya’ pada malam tersebut bersama Nabi Shallallahu’alaihiwasallam, kemudian mendatangi kaumnya, lalu mengimami mereka. Lalu dia membuka (mengimami) dengan (bacaan yang terlalu panjang dari) surat al-Baqarah, maka seorang laki-laki berpaling lalu salam, kemudian shalat sendirian, lalu berpaling pergi. Maka mereka menuduh kepadanya, ‘Apakah kamu berlaku munafik wahai fulan? ‘ Dia menjawab, ‘Tidak, demi Allah, aku akan mendatangi Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, lalu aku akan mengabarkan kepada beliau. Lalu dia mendatangi Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam seraya berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya para pekerja penyiram (tanaman) bekerja pada siang hari (sehingga kecapekan), dan sesungguhnya Mu’adz shalat Isya’ bersamamu, kemudian dia datang kepada kami lalu shalat dengan membukanya dengan surat al-Baqarah.’ Maka Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam menghadap Mu’adz seraya bersabda, ‘Wahai Mu’adz, apakah kamu pemfitnah (yang membuat orang lari dari agama), bacalah dengan surat ini dan bacalah dengan ini’ -maksudnya surat yang ringkas dan pendek–.” (Hadits Muslim Nomor 709)

Jangan mudah menuduh kemunafikan pada orang lain, sebab tuduhan yang kita lempar pada orang lain secara otomatis akan kembali pada si penuduh. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَا يَرْمِي رَجُلٌ رَجُلًا بِالْفُسُوقِ وَلَا يَرْمِيهِ بِالْكُفْرِ إِلَّا ارْتَدَّتْ عَلَيْهِ إِنْ لَمْ يَكُنْ صَاحِبُهُ كَذَلِكَ

“Tidaklah seseorang melempar tuduhan kepada orang lain dengan kefasikan, dan tidak pula menuduh dengan kekufuran melainkan (tuduhan itu) akan kembali kepadanya, jika saudaranya tidak seperti itu.” (Hadits Bukhari Nomor 5585)

Jangan asal menuduh, sebab setiap tuduhan munafik seseorang pada saudara muslim lainnya otomatis akan menjadi penyebab hangusnya pahala si penuduh. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَنَّ رَجُلًا قَالَ وَاللَّهِ لَا يَغْفِرُ اللَّهُ لِفُلَانٍ وَإِنَّ اللَّهَ تَعَالَى قَالَ مَنْ ذَا الَّذِي يَتَأَلَّى عَلَيَّ أَنْ لَا أَغْفِرَ لِفُلَانٍ فَإِنِّي قَدْ غَفَرْتُ لِفُلَانٍ وَأَحْبَطْتُ عَمَلَكَ

“Pada suatu ketika ada seseorang yang berkata; ‘Demi Allah, sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni si fulan.’ Sementara Allah berfirman: ‘Siapa yang bersumpah dengan kesombongannya atas nama-Ku bahwasanya Aku tidak akan mengampuni si fulan? Ketahuilah, sesungguhnya Aku telah mengampuni si fulan dan telah memutuskan amal perbuatanmu.”. (Hadits Muslim Nomor 4753)

Percuma melempar tuduhan celaka pada orang lain, sebab sejatinya yang akan celaka adalah mereka yang mudah menuduh orang lain celaka. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا قَالَ الرَّجُلُ هَلَكَ النَّاسُ فَهُوَ أَهْلَكُهُمْ

“Apabila ada seseorang yang berkata; ‘Celakalah manusia’, maka sebenarnya ia sendiri yang lebih celaka dari mereka.” (Hadits Muslim Nomor 4755)

Selama masih terucap lafadz tauhid, seseorang tetap dalam status mukmin. Bila seandanya sifat-sifat kemunafikan itu nyata berada pada seseorang, bukan berarti agama mengizinkan kita boleh menuduh orang lain munafik. Sebab hanya hak Allah yang boleh menunafikkkan hambanya, sebab hanya Allah Subhanahu wa Ta’ala yang tahu terhadap keadaan hamba dan umatnya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَنَّ عِتْبَانَ بْنَ مَالِكٍ وَهُوَ مِنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِمَّنْ شَهِدَ بَدْرًا مِنْ الْأَنْصَارِ أَنَّهُ أَتَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ أَنْكَرْتُ بَصَرِي وَأَنَا أُصَلِّي لِقَوْمِي فَإِذَا كَانَتْ الْأَمْطَارُ سَالَ الْوَادِي الَّذِي بَيْنِي وَبَيْنَهُمْ لَمْ أَسْتَطِعْ أَنْ آتِيَ مَسْجِدَهُمْ فَأُصَلِّيَ بِهِمْ وَوَدِدْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَّكَ تَأْتِينِي فَتُصَلِّيَ فِي بَيْتِي فَأَتَّخِذَهُ مُصَلًّى قَالَ فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَأَفْعَلُ إِنْ شَاءَ اللَّهُ قَالَ عِتْبَانُ فَغَدَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ حِينَ ارْتَفَعَ النَّهَارُ فَاسْتَأْذَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَذِنْتُ لَهُ فَلَمْ يَجْلِسْ حَتَّى دَخَلَ الْبَيْتَ ثُمَّ قَالَ أَيْنَ تُحِبُّ أَنْ أُصَلِّيَ مِنْ بَيْتِكَ قَالَ فَأَشَرْتُ لَهُ إِلَى نَاحِيَةٍ مِنْ الْبَيْتِ فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكَبَّرَ فَقُمْنَا فَصَفَّنَا فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ قَالَ وَحَبَسْنَاهُ عَلَى خَزِيرَةٍ صَنَعْنَاهَا لَهُ قَالَ فَآبَ فِي الْبَيْتِ رِجَالٌ مِنْ أَهْلِ الدَّارِ ذَوُو عَدَدٍ فَاجْتَمَعُوا فَقَالَ قَائِلٌ مِنْهُمْ أَيْنَ مَالِكُ بْنُ الدُّخَيْشِنِ أَوِ ابْنُ الدُّخْشُنِ فَقَالَ بَعْضُهُمْ ذَلِكَ مُنَافِقٌ لَا يُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَقُلْ ذَلِكَ أَلَا تَرَاهُ قَدْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ يُرِيدُ بِذَلِكَ وَجْهَ اللَّهِ قَالَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ فَإِنَّا نَرَى وَجْهَهُ وَنَصِيحَتَهُ إِلَى الْمُنَافِقِينَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِنَّ اللَّهَ قَدْ حَرَّمَ عَلَى النَّارِ مَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ يَبْتَغِي بِذَلِكَ وَجْهَ اللَّهِ

“bahwa [‘Itban bin Malik] seorang sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang pernah ikut perang Badar dari kalangan Anshar, dia pernah menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan bersabda: “Wahai Rasulullah, pandanganku sudah buruk sedang aku sering memimpin shalat kaumku. Apabila turun hujun, maka air menggenangi lembah yang ada antara aku dan mereka sehingga aku tidak bisa pergi ke masjid untuk memimpin shalat. Aku menginginkan Tuan dapat mengunjungi aku lalu shalat di rumahku yang akan aku jadikan sebagai tempat shalat.” Mahmud berkata, “Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadanya: “Aku akan lakukan insyaallah.” ‘Itban berkata, “Maka berangkatlah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan Abu Bakar ketika siang hari, beliau lalu meminta izin lalu aku mengizinkannya, dan beliau tidak duduk hingga beliau masuk ke dalam rumah. Kemudian beliau bersabda: “Mana tempat di rumahmu yang kau sukai untuk aku pimpin shalat.” Maka aku tunjukkan tempat di sisi rumah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berdiri dan takbir. Sementara kami berdiri membuat shaf di belakang beliau, beliau shalat dua rakaat kemudian salam.” ‘Itban melanjutkan, “Lalu kami suguhkan makanan dari daging yang kami masak untuk beliau. Maka berkumpullah warga desa di rumahku dalam jumlah yang banyak. Salah seorang dari mereka lalu berkata, “Mana Malik bin Ad-Dukhaisyin atau Ibnu Ad Dukhsyun?” Ada seorang yang menjawab, “Dia munafik, dia tidak mencintai Allah dan Rasul-Nya.” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda: “Janganlah kamu ucapkan seperti itu. Bukankan kamu tahu dia telah mengucapkan LAA ILAAHA ILLALLAH dengan mengharap ridla Allah?” Orang itu menjawab, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.” ‘Itban berkata, “Kami lihat pandangan dan nasehat beliau itu untuk kaum Munafikin. Bersabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah telah mengharamkan neraka bagi orang yang mengucapkan LAA ILAAHA ILLALLAH dengan mengharap ridla Allah?” (Hadits Bukhari Nomor 407)

Jangan sekali-kali mudah melempar tuduhan munafik pada saudara kita. Sebab, dalam hadits yang disebutkan di atas jelas-jelas menyatakan bahwa selama seseorang masih terucap kata syahadat, pantangan seseorang menyematkan label munafik sebab Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menjaminnya dengan surga.

Cukuplah Allah Subhanahu wa Ta’ala yang membuat perhitungan pahala dan dosa seseorang. Cukuplah Allah sebagai saksi kebaikan dan keburuan setiap hambanya. Cukuplah Allah yang mengetahui pahala dan dosa seseorang, sebab hanya Allah yang tahu setiap kondisi hambanya. Jangankan kita manusia biasa yang penuh dosa, Nabi pun juga tidak tahu tentang dirinya selain yang telah dikabarkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala sendiri. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَنَّ أُمَّ الْعَلَاءِ امْرَأَةً مِنْ الْأَنْصَارِ بَايَعَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخْبَرَتْهُ أَنَّهُمْ اقْتَسَمُوا الْمُهَاجِرِينَ قُرْعَةً قَالَتْ فَطَارَ لَنَا عُثْمَانُ بْنُ مَظْعُونٍ وَأَنْزَلْنَاهُ فِي أَبْيَاتِنَا فَوَجِعَ وَجَعَهُ الَّذِي تُوُفِّيَ فِيهِ فَلَمَّا تُوُفِّيَ غُسِّلَ وَكُفِّنَ فِي أَثْوَابِهِ دَخَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ رَحْمَةُ اللَّهِ عَلَيْكَ أَبَا السَّائِبِ فَشَهَادَتِي عَلَيْكَ لَقَدْ أَكْرَمَكَ اللَّهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَا يُدْرِيكِ أَنَّ اللَّهَ أَكْرَمَهُ فَقُلْتُ بِأَبِي أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَمَنْ يُكْرِمُهُ اللَّهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَّا هُوَ فَوَاللَّهِ لَقَدْ جَاءَهُ الْيَقِينُ وَاللَّهِ إِنِّي لَأَرْجُو لَهُ الْخَيْرَ وَ وَاللَّهِ مَا أَدْرِي وَأَنَا رَسُولُ اللَّهِ مَاذَا يُفْعَلُ بِي فَقَالَتْ وَاللَّهِ لَا أُزَكِّي بَعْدَهُ أَحَدًا أَبَدًا

“bahwa [Ummul ‘Ala] seorang wanita anshar yang pernah berbai’at kepada Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam mengabarinya; bahwasanya para sahabat membagi-bagi kantong kulit kepada kaum muhajirin, tiba-tiba Utsman bin mazh’un bergegas menemui kami, dan kami tempatkan didalam rumah kami, kemudian ia sakit yang menyebabkan kematiannya. Tatkala ia meninggal, dia dimandikan dan dikafankan dalam kainnya, Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam masuk. Lantas saya bergumam; ‘Kiranya rahmat Alalh terlimpah kepadamu hai Abu Saib, dan persaksianku terhadap dirimu, sungguh Allah telah memuliakanmu.’ Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam bertanya: “dari mana kamu tahu bahwa Allah telah memuliakannya?” Saya menjawab; ‘Dengan ayahku sebagai tebusanmu ya Rasulullah, siapakah yang dimuliakan Allah? ‘ Rasulullah bersabda; “Adapun dia, demi Allah, kematian telah merenggutnya, demi Allah, sungguh aku berharap ia memperoleh kebaikan, dan demi Allah, saya tidak tahu bagaimana aku diperlakukan nanti sedang aku Rasulullah.” Kata Ummul ‘Ala; Demi Allah, Sesudah itu saya tak pernah lagi menyatakan seseorang saleh setelahnya selamanya.” (Hadits Bukhari Nomor 6487)

Manusia hanya diperintahkan untuk ‘amar ma’ruf dan nahi mungkar; bukan diperintahkan untuk mudah dan gegabah menilai keimanan, kesalehan atau ketakwaan orang lain. Tudahan kita pada saudara kita tidaklah akan menambah pahala dan kebaikan kita. Bahkan tuduhan kita akan menyebabkan berkurangnya pahala dan akan menyebabkan timbulnya banyak dosa.

Bukan kedudukan dan hak manusia untuk mengukur derajat dosa, kekafiran, kemunafikan orang lain. Bila melihat orang lain sedang berada dalam kemaksiatan dan kemungkaran, cukup ajak dan bimbinglah mereka untuk kembali kepada jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Karena tugas setiap pribadi muslim hanya mengajak pada kebaikan dan mencegah kemungkaran sebatas pengetahuan dzahirnya.

Takut dan hindarilah akan sifat-sifat munafik yang berada dalam diri kita, apalagi takutlah untuk mudah menuduh orang lain munafiq. Sebagaimana para sahabat sangat menjaga dirinya sendiri dengan senantiasa menghindari sifat-sifat munafik, apalahi berani para sahabat sangat menjaga diri untuk tidak mudah gegabah menuduh orang lain telah munafik. Sebagaimana sebuah riwayat hadits berikut,

عَنْ حَنْظَلَةَ التَّمِيمِيِّ الْأُسَيْدِيِّ الْكَاتِبِ قَالَ كُنَّا عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرْنَا الْجَنَّةَ وَالنَّارَ حَتَّى كَأَنَّا رَأْيَ عَيْنٍ فَأَتَيْتُ أَهْلِي وَوَلَدِي فَضَحِكْتُ وَلَعِبْتُ وَذَكَرْتُ الَّذِي كُنَّا فِيهِ فَخَرَجْتُ فَلَقِيتُ أَبَا بَكْرٍ فَقُلْتُ نَافَقْتُ نَافَقْتُ فَقَالَ إِنَّا لَنَفْعَلُهُ فَأَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرْتُ ذَلِكَ لَهُ فَقَالَ يَا حَنْظَلَةُ لَوْ كُنْتُمْ تَكُونُونَ كَمَا تَكُونُونَ عِنْدِي لَصَافَحَتْكُمْ الْمَلَائِكَةُ عَلَى فُرُشِكُمْ أَوْ فِي طُرُقِكُمْ أَوْ كَلِمَةً نَحْوَ هَذَا هَكَذَا قَالَ هُوَ يَعْنِي سُفْيَانَ يَا حَنْظَلَةُ سَاعَةً وَسَاعَةً

“dari [Hanzhalah At Tamimi Al Usaidi Al katib] ia berkata, “Kami berada di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau menuturkan kepada kami tentang surga dan neraka hingga seolah-olah kami melihatnya dengan pandangan mata. Setelah itu aku mendatangi keluarku dan anak-anakku hingga aku pun tertawa dan bermain-main. Lantas aku teringat akan peristiwa yang kami alami (ketika bersama Rasulullah), maka aku pun keluar dan menemui dengan Abu Bakar. Aku berkata, “Aku telah berlaku munafik, aku telah berlaku munafik!” Abu Bakar berkata, “Sesungguhnya kita juga melakukannya.” Maka aku mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian aku ceritakan hal itu kepada beliau. Beliau pun bersabda: “Wahai Hanzhalah, sekiranya keadaan kalian adalah sebagaimana keadaan kalian saat bersamaku, niscaya para malaikat akan menyalami kalian di atas tempat tidur kalian atau di perjalanan kalian.” Atau kalimat yang semisal dengan itu. Dan seperti inilah apa yang dikatakan oleh Sufyan, “Wahai Hanzhalah, sesaat dan sesaat (Maksudnya; jika sesaat dan hanya terlintas tidak masalah selama tidak disengaja dan dijadikan kebiasaan).” (Hadits Ahmad Nomor 16949)

Dengan begitu, salah sekali anggapan seseorang yang bersemangat dan mudah mengkafirkan dan menuduh orang lain munafik akan meningkatkan keimanan dan kesalihannya. Pelakunya tidak akan sedikitpun mendapatkan pahala dan keuntungan. Bahkan pelakunya akan dikecam dan dimasukkan ke dalam neraka. Sebab mulutnya telah menebar teror, permusuhan, dan perpecahan di dalam kalagan umat Islam. Islam yang sejati adalah manakala muslim lain selamat dari kekejian lisannya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

“Muslim sejati adalah yang muslim lainnya selamat dari gangguan (kekejian fitnah) lisan dan (dari marabahaya) tangannya.” (Hadits Bukhari Nomor 6003 dan Hadits Muslim Nomor 58)

Jadikanlah setiap keadaan dan setiap kejadian sebagai hikmah dan pengingat diri kita sendiri untuk menjauhi sifat-sifat kemunafikan dalam diri agar kita senantiasa berada dalam fitrah kesucian. Janganlah mudah gegabah dalam tuduhan kemunafikan, dan jangan pula lembek untuk membiarkan sifat-sifat kemunafikan muncul dari dalam diri sendiri maupun dari orang-orang sekitar kita yang kita cintai. Bimbing, lindungi, atau koreksi anak, istri, saudara ataupun para sahabat untuk menjauhi sifat-sifat munafik. Agar kita dan orang-orang di sekitar kita yang kita cintai menjadi manusia-manusia yang dijauhkan dari sifat munafik yang sangat dibenci oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Amin.

Oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Bagikan Artikel Ini Ke
  • 72
    Shares