Hukum Membakar Binatang

Daftar Isi

Diasuh Oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

PERTANYAAN:

  1. Seringkali kita melihat seseorang ketika hendak membersihkan sebuah lingkungan dengan cara membakar. Sedangkan di lingkungan itu terdapat banyak binatang serangganya seperti semut. Bolehkan kita membakar binatang?
  2. Mana dalilnya? Dan,
  3. Apa alasannya?

JAWABAN:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

  1. Haram hukumnya membunuh hewan dengan cara membakar.
  2. Salah satu dalilnya adalah hadits riwayat Abu Daud Nomor 2300.
  3. Yang berhak membakar binatang hanya Allah.

MARAJI’:

Haram hukumnya membunuh hewan dengan cara membakar, salah satu dalilnya adalah hadits riwayat Abu Daud Nomor 2300.

عَنْ الْحَسَنِ بْنِ سَعْدٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِيهِ قَالَ كُنَّا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي سَفَرٍ فَانْطَلَقَ لِحَاجَتِهِ فَرَأَيْنَا حُمَرَةً مَعَهَا فَرْخَانِ فَأَخَذْنَا فَرْخَيْهَا فَجَاءَتْ الْحُمَرَةُ فَجَعَلَتْ تَفْرِشُ فَجَاءَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ مَنْ فَجَعَ هَذِهِ بِوَلَدِهَا رُدُّوا وَلَدَهَا إِلَيْهَا وَرَأَى قَرْيَةَ نَمْلٍ قَدْ حَرَّقْنَاهَا فَقَالَ مَنْ حَرَّقَ هَذِهِ قُلْنَا نَحْنُ قَالَ إِنَّهُ لَا يَنْبَغِي أَنْ يُعَذِّبَ بِالنَّارِ إِلَّا رَبُّ النَّارِ

“dari Al Hasan bin Sa’d dari [Abdurrahman bin Abdullah] dari [ayahnya], ia berkata; kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam suatu perjalanan, kemudian beliau pergi untuk suatu keperluannya, kemudian kami melihat seekor burung bersama kedua anaknya. Lalu kami mengambil kedua anaknya, kemudian burung tersebut datang dan mengepak-ngepakkan sayapnya. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam datang dan berkata: “Siapakah yang menyakiti (mempermainkan) burung ini dengan mengambil anaknya? Kembalikan anaknya kepadanya.” Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melihat kelompok semut yang telah kami bakar, kemudian beliau bersabda: “Siapakah yang telah membakar semut ini?” Kami katakan; kami. Beliau berkata: “Sesungguhnya tidak layak untuk menyiksa dengan api kecuali Tuhan Penguasa api.” (HR. Abu Daud Nomor 2300)

أُتِيَ عَلِيٌّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ بِزَنَادِقَةٍ فَأَحْرَقَهُمْ فَبَلَغَ ذَلِكَ ابْنَ عَبَّاسٍ فَقَالَ لَوْ كُنْتُ أَنَا لَمْ أُحْرِقْهُمْ لِنَهْيِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تُعَذِّبُوا بِعَذَابِ اللَّهِ وَلَقَتَلْتُهُمْ لِقَوْلِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ بَدَّلَ دِينَهُ فَاقْتُلُوهُ

beberapa orang Zindiq diringkus dan dihadapkan kepada Ali radliallahu ‘anhu, lalu Ali membakar mereka. Kasus ini terdengar oleh [Ibnu Abbas], sehingga ia berujar; ‘Kalau aku, aku tak akan membakar mereka karena ada larangan Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam yang bersabda: “Janganlah kalian menyiksa dengan siksaan Allah, ” dan aku tetap akan membunuh mereka sesuai sabda Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam: “Siapa yang mengganti agamanya, bunuhlah!” (HR. Bukhari Nomor 6411)

إِنْ وَجَدْتُمْ فُلَانًا وَفُلَانًا فَأَحْرِقُوهُمَا بِالنَّارِ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ أَرَدْنَا الْخُرُوجَ إِنِّي أَمَرْتُكُمْ أَنْ تُحْرِقُوا فُلَانًا وَفُلَانًا وَإِنَّ النَّارَ لَا يُعَذِّبُ بِهَا إِلَّا اللَّهُ فَإِنْ وَجَدْتُمُوهُمَا فَاقْتُلُوهُمَا

“Jika kalian menemukan si anu dan si anu maka bakarlah keduanya dengan api”. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda ketika kami hendak berangkat (keesokan harinya): “Sungguh aku telah memerintahkan kalian agar membakar si anu dan si anu dan sesungguhnya tidak boleh ada yang menyiksa dengan api kecuali Allah. Maka itu, bila kalian menemukan keduanya maka bunuhlah keduanya”. (HR. Bukhari Nomor 2793)

Alasannya adalah di samping yang berhak member hukuman dengan cara membakar hanya Allah, kita wajib menyayangi semua ciptaan Allah SWT termasuk binatang.

الرَّاحِمُونَ يَرْحَمُهُمْ الرَّحْمَنُ ارْحَمُوا أَهْلَ الْأَرْضِ يَرْحَمْكُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ

“Para penyayang akan disayangi oleh Ar Rahman. Sayangilah penduduk bumi maka kalian akan disayangi oleh siapa saja yang di langit.”  (HR. Abu Daud Nomor 4290)

الرَّاحِمُونَ يَرْحَمُهُمْ الرَّحْمَنُ ارْحَمُوا مَنْ فِي الْأَرْضِ يَرْحَمْكُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ

“Orang-orang yang mengasihi akan dikasihi oleh Ar Rahman, berkasih sayanglah kepada siapapun yang ada dibumi, niscaya Yang ada di langit akan mengasihi kalian. (HR. Tirmidzi Nomor 1847)

Dengan menyiksa binatang sama halnya kita telah kehilangan rasa kasih dan sayang, bila seseorang telah kehilangan rasa kasih sayangnya, maka dia sudah tidak layak disebut sebagai manusia. Perhatikan bagaimana akhlaq Nabi yang begitu mulia, jangankan menyayangi binatang dengan mudahnya kita lihat akhir-akhir ini ada sebagian umat Islam dengan mudahnya menebar teror kepada manusia lainnya dengan melakukan pengeboman, penyerangan racun kimia, pemenggalan kepala dan penggantungan leher manusia. Dengan bangganya bahkan di hadapan media, mereka melakukan itu apalagi mengatasnamakan agama yang mulia. Sudah hilangkah jiwa kemanusiaan kita? Begitu jauh akhlaq kita dari Nabi Muhammad. Semoga mereka yang telah kelihangan rasa kemanusiaannya segera diberi hidayah oleh Allah. Amin.