Hukum Kirim Pahala Bacaan Al-Qur’an Kepada Orang Yang Sudah Meninggal

Diasuh Oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad


PERTANYAAN:

Apa hukum menghadiahkan pahala bacaan Al-Qur’an kepada orang yang sudah meninggal? Apakah pahalanya sampai? Apakah diterima oleh Allah SWT?

JAWABAN:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

  1. Hukum menghadiahkan pahala bacaan Al-Qur’an dari orang yang masih hidup kepada orang yang sudah meninggal boleh secara mutlak dan pahalanya sampai, karena ada dalil umum (HR. Darimi Nomor 3235) yang menunjukkan kebolehannya, terutama bacaan dari seorang anak kepada orang tuanga. Apalagi perkara ini tergolong amalan yang bersifat ibadah sunnah mutlak.
  2. Disamping itu, tidak ada dalil satupun yang melarang niat mengirim pahala bacaan Al-Qur’an dari orang yang masih hidup kepada orang yang sudah meninggal.
  3. Walau aqidah (keyakinan) kita meyakini pahala bacaan Al-Qur’an sampai kepada orang yang sudah meninggal, namun diterima atau tidaknya pahala tersebut itu sepenuhnya hak dan kewenangan Allah SWT. Kita sebagai makhluq tidak punya wewenangan ikut mencampurinya.

PENJELASAN:

Dalil yang menunjukkan tentang sampainya pahala ibadah amaliyah bacaan Al-Qur’an kepada ruh (arwah) mayit adalah keumuman makna firman Allah, seperti pahala bacaan surat Yasin kepada orang meninggal yang bermanfaat dapat menyebabkan pengampunan dari Allah. Kiriman pahala bacaan Al-Qur’an Anak dapat memuliakan orang tuanya di Akhirat.

Kiriman bacaan Al-Qur’an seorang anak menyebabkan orang tuanya disambut oleh Allah dengan mahkota kerajaan di akhirat, sebagaimana sabda Nabi,

وَمَنْ كَانَ حَرِيصًا وَهُوَ يَتَفَلَّتُ مِنْهُ وَهُوَ لَا يَدَعُهُ أُوتِيَ أَجْرَهُ مَرَّتَيْنِ وَمَنْ كَانَ عَلَيْهِ حَرِيصًا وَهُوَ يَتَفَلَّتُ مِنْهُ وَمَاتَ عَلَى الطَّاعَةِ فَهُوَ مِنْ أَشْرَافِهِمْ وَفُضِّلُوا عَلَى النَّاسِ كَمَا فُضِّلَتْ النُّسُورُ عَلَى سَائِرِ الطَّيْرِ وَكَمَا فُضِّلَتْ مَرْجَةٌ خَضْرَاءُ عَلَى مَا حَوْلَهَا مِنْ الْبِقَاعِ فَإِذَا كَانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ قِيلَ أَيْنَ الَّذِينَ كَانُوا يَتْلُونَ كِتَابِي لَمْ يُلْهِهِمْ اتِّبَاعُ الْأَنْعَامِ فَيُعْطَى الْخُلْدَ وَالنَّعِيمَ فَإِنْ كَانَ أَبَوَاهُ مَاتَا عَلَى الطَّاعَةِ جُعِلَ عَلَى رُءُوسِهِمَا تَاجُ الْمُلْكِ فَيَقُولَانِ رَبَّنَا مَا بَلَغَتْ هَذَا أَعْمَالُنَا فَيَقُولُ بَلَى إِنَّ ابْنَكُمَا كَانَ يَتْلُو كِتَابِي

“Barangsiapa yang menjaga (bacaan) Al Qur’an namun ia tetap lepas (lupa) dari hafalannya, padahal ia tidak pernah meninggalkannya, maka ia diberi pahala dua kali. Barangsiapa yang menjaga Al Qur’an namun ia tetap lepas dari hafalannya, sedangkan ia meninggal dalam ketaatan (kepada Allah), maka ia termasuk manusia yang paling mulia dan diutamakan dari manusia lainnya sebagaimana burung elang yang diutamakan atas seluruh burung, juga tanah hijau yang dipenuhi rerumputan lebih disukai dari tanah-tanah di sekitarnya. Maka jika hari kiamat telah tiba, dikatakan; Dimanakah orang-orang yang membaca kitabku? Mereka tidak dilenakan oleh mengejar kenikmatan. Lalu diberikan kepada mereka keabadian dan kenikmatan. Jika kedua orang tuanya telah meninggal dalam ketaatan (kepada Allah), maka diletakkan di atas kepala orang tuanya itu mahkota kerajaan. Lalu keduanya pun berkata; Wahai Rabb kami, amal kami tidak mungkin membawa kami kepada derajat ini. Dia menjawab: Tentu, sesungguhnya anak kalian berdua yang selalu (mengirim pahala) membaca kitab(Al-Qur’an)Ku.” (HR. Darimi Nomor 3235)

Perintah membaca surat Yasin untuk orang-orang yang sudah meninggal dan dengan membaca surat Yasin akan dapat keringanan dari Allah

حَدَّثَنَا أَبُو الْمُغِيرَةِ حَدَّثَنَا صَفْوَانُ حَدَّثَنِي الْمَشْيَخَةُ أَنَّهُمْ حَضَرُوا غُضَيْفَ بْنَ الْحَارِثِ الثُّمَالِيَّ حِينَ اشْتَدَّ سَوْقُهُ فَقَالَ هَلْ مِنْكُمْ أَحَدٌ يَقْرَأُ يس قَالَ فَقَرَأَهَا صَالِحُ بْنُ شُرَيْحٍ السَّكُونِيُّ فَلَمَّا بَلَغَ أَرْبَعِينَ مِنْهَا قُبِضَ قَالَ فَكَانَ الْمَشْيَخَةُ يَقُولُونَ إِذَا قُرِئَتْ عِنْدَ الْمَيِّتِ خُفِّفَ عَنْهُ بِهَا قَالَ صَفْوَانُ وَقَرَأَهَا عِيسَى بْنُ الْمُعْتَمِرِ عِنْدَ ابْنِ مَعْبَدٍ

“Telah menceritakan kepada kami [Abu Al Mughirah] telah menceritakan kepada kami [Shafwan] telah bercerita kepadaku [beberapa orang syaikh], mereka menghadiri Ghudlaif Al Harits Ats-Tsumali tatkala kekuatan fisiknya telah melemah, lalu berkata; “Maukah salah seorang di antara kalian membacakan surat YASIN?” “Lalu Shalih bin Syuraih As-Sakuni membacanya, tatkala sampai pada ayat yang ke empat puluh, Ghudlaif Alharits Ats-Tsumali wafat.” (Shahwan radliyallahu’anhu) berkata; “Beberapa syaikh tadi berkata; ‘Jika hal itu (surat Yasin) dibacakan di sisi mayit (orang yang sudah meninggal), maka akan diringankannya.” (HR. Ahmad Nomor 16355)

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْبَقَرَةُ سَنَامُ الْقُرْآنِ وَذُرْوَتُهُ نَزَلَ مَعَ كُلِّ آيَةٍ مِنْهَا ثَمَانُونَ مَلَكًا وَاسْتُخْرِجَتْ { لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ } مِنْ تَحْتِ الْعَرْشِ فَوُصِلَتْ بِهَا أَوْ فَوُصِلَتْ بِسُورَةِ الْبَقَرَةِ وَيس قَلْبُ الْقُرْآنِ لَا يَقْرَؤُهَا رَجُلٌ يُرِيدُ اللَّهَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى وَالدَّارَ الْآخِرَةَ إِلَّا غُفِرَ لَهُ وَاقْرَءُوهَا عَلَى مَوْتَاكُمْ

“bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Al Baqarah adalah Al Qur’an kedudukan yang tertinggi dan puncaknya. Delapan puluh Malaikat turun menyertai masing-masing ayatnya. (bacaan dzikir tahlil) Laa ilaaha illaahu wal hayyul qayyuum di bawah ‘Arsy, lalu ia digabungkan dengannya, atau digabungkan dengan surat Al Baqarah. Sedangkan Yasin adalah hati Al Qur’an. Tidaklah seseorang membacanya, sedang ia mengharap (ridla) Allah Tabaraka wa Ta’ala dan akhirat, melainkan dosanya akan di ampuni. Bacakanlah surat (Yasin) tersebut terhadap orang-orang yang sudah mati di antara kalian.” (HR. Ahmad Nomor 19415)

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اقْرَءُوهَا عِنْدَ مَوْتَاكُمْ يَعْنِي يس

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bacakanlah ia untuk orang-orang yang sudah meninggal dari kalian, yakni YASIIN. ” (HR.Ibnu Majah Nomor 1438)

Menurut pendapat beberapa ulama bahwa hadits-hadits tersebut shahih dan saling menguatkan antara satu hadits dengan hadits yang lainnya. Walaupun ada anggapan bahwa sebagian kecil hadits tersebut lemah namun tidak ada yang palsu. Hal itu tidak sedikitpun mengurangi kedudukan surat Yasin yang memiliki keutamaan, karena satu hadits dengan hadits yang lainnya saling menguatkan maknanya. Jangan kemudia sebab salah satu hadits yang lemah membuat kita mengingkari banyak hadits yang shahih yang tetap semakna.

Beberapa dalil tersebut sudah sangat cukup kuat membuktikan bahwa bacaan-bacaan Al-Quran baik sebagian maupun keseluruhan pahalanya mutlak bisa sampai dan diterima oleh orang yang sudah meninggal.

Untuk lebih jelasnya, baca juga ulasan artikel yang terkait berikut ini;

Bid’ah Bukan Hukum Islam

Hukum Kirim Pahala dan Menanggung Dosa Orang Lain yang Sudah Meninggal (Kupas Tuntas)

Kematian Hanya Memutus Amal, Namun Bukan Memutus Pahala

وَاللهَ أَعْمُ بِالصَّوَابِ

Bagikan Artikel Ini Ke
  • 62
    Shares