Doa Saat Gempa Bumi Terjadi

Daftar Isi

Saat gempa terjadi bacalah doa berikut;

(اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي بَلَدِنَا…( إِنْدُنِسِيَا

“Ya Allah, berkatilah kami pada negeri kami Indonesia”

بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ (ثَلَاثَ مَرَّاتٍ)

“Bismillahilladzii laa yadzurru ma’asmihi syai`un fil alrdli walaa fis samaa` wahuwas samii’ul ‘aliim (Dengan menyebut nama Allah yang tidaklah sesuatu yang ada di bumi dan di langit akan celaka dengan nama-Nya, dan Dia Maha mendengar lagi Maha mengetahui).”

Maraji’

Bacaan doa saat gempa bumi di atas didasarkan atas sabda Nabi yang berdoa saat gempa bumi terjadi di Syam berikut ini,

عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي شَامِنَا وَفِي يَمَنِنَا قَالَ قَالُوا وَفِي نَجْدِنَا قَالَ قَالَ اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي شَامِنَا وَفِي يَمَنِنَا قَالَ قَالُوا وَفِي نَجْدِنَا قَالَ قَالَ هُنَاكَ الزَّلَازِلُ وَالْفِتَنُ وَبِهَا يَطْلُعُ قَرْنُ الشَّيْطَانِ

“dari [Ibnu ‘Umar] berkata, “Beliau berdoa: “Ya Allah, berkatilah kami pada negeri Syam kami dan negeri Yaman kami.” Ibnu ‘Umar berkata, “Para sahabat berkata, “Juga untuk negeri Najed (Riyad kami.” Beliau kembali berdoa: “Ya Allah, berkatilah kami pada negeri Syam kami dan negeri Yaman kami.” Para sahabat berkata lagi, “Juga untuk negeri Najed kami.” Ibnu ‘Umar berkata, “Beliau lalu berdoa: “Disanalah akan terjadi bencana dan fitnah, dan di sana akan muncul tanduk setan.” (HR. Bukhari Nomor 979)

CATATAN: Yaman: Daerah ini sekarang tetap bernama Yaman. Syam: Daerah ini sekarang meliputi negara Lebanon, Palestina, Suria, Yordania). Najd: Sekarang meliputi empat provinsi Ha’il, Qasim, Syarqiyah, dan berpusat di ibukota Riyadh Arab Saudi.

مَا مِنْ عَبْدٍ يَقُولُ فِي صَبَاحِ كُلِّ يَوْمٍ وَمَسَاءِ كُلِّ لَيْلَةٍ بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ فَيَضُرَّهُ شَيْءٌ

“Tidaklah seorang hamba yang membaca pada pagi dan sore hari di setiap malamnya; Bismillahilladzii laa yadzurru ma’asmihi syai`un fil alrdli walaa fis samaa` wahuwas samii’ul ‘aliim (Dengan menyebut nama Allah yang tidaklah sesuatu yang ada di bumi dan di langit akan celaka dengan nama-Nya, dan Dia Maha mendengar lagi Maha mengetahui).” Sebanyak tiga kali, niscaya tidak akan di celakakan oleh sesuatu.” (HR. Ibnu Majah Nomor 3859)

Perintah Meminta Perlindungan Kepada Allah Dengan Doa

Walaupun sebetulnya tidak ada bacaan doa khusus yang diajarkan Nabi saat gempa terjadi, namun tidak ada salahnya bila kita sedang menghadapi bencana kita selalu memperbanyak mengingat Allah dan memohon perlindungan-Nya dengan salah satunya adalah berdoa. Nabi bersabda,

تَعَوَّذُوا بِاللَّهِ مِنْ جَهْدِ الْبَلاَءِ وَدَرَكِ الشَّقَاءِ وَسُوءِ الْقَضَاءِ وَشَمَاتَةِ الأَعْدَاءِ

“Berlindunglah kalian kepada Allah dari kerasnya musibah, turunnya kesengsaraan yang terus menerus, buruknya qadha serta kesenangan musuh atas musibah yang menimpa kalian.” (HR. Bukhari: 6616)

إِذَا أَصَابَتْ أَحَدَكُمْ مُصِيبَةٌ فَلْيَقُلْ { إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ } اللَّهُمَّ عِنْدَكَ أَحْتَسِبُ مُصِيبَتِي فَأْجُرْنِي فِيهَا وَأَبْدِلْنِي بِهَا خَيْرًا مِنْهَا فَلَمَّا قُبِضَ أَبُو سَلَمَةَ خَلَفَنِي اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ فِي أَهْلِي خَيْرًا مِنْهُ

“Jika diantara kalian yang terkena suatu musibah maka hendaklah berkata, “INNA LILLAHI WAINNA ILAIHI ROJI’UN ALLAHUMMA ‘INDAKA AHTASIBU MUSIBATI FA’JURNI FIIHA WABDILNI BIHA KHAIRAN MINHA” (Segala sesuatu milik Allah dan hanya kepada Allah-lah kita kembali. Ya Allah Disisi-Mu aku mengharapkan pahala atas musibah yang menimpaku, dan berikanlah kepadaku balasan dan gantilah itu dengan sesuatu yang lebih baik). Ketika Abu Salamah meninggal, Allah AzzaWaJalla menggantinya dengan orang yang lebih baik (yaitu Rasulullahi Shallallahu’alaihiwasallam, pent) (HR. Ahmad Nomor 15750)

Walaupun tidak ada tuntunan secara khusus mengenai amalan ibadah untuk menghadapi gempa bumi, namun selama tidak ada larangan khusus juga dari nabi, maka setiap muslim diberi kewenangan untuk melakukan amalan ibadah yang disesuaikan dengan situasi dan kondisi kita masing-masing, sebagaimana sabda Nabi,

النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَذْكُرُ اللَّهَ عَلَى كُلِّ أَحْيَانِهِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berdzikir kepada Allah dalam setiap keadaannya.” (HR. Muslim Nomor 558)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

“Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, dzikir yang sebanyak-banyaknya. (QS. Al-Ahzab [33]:41)

Sebagai hamba Allah sudah menjadi kewajiban kita untuk mengingat Allah sebanyak-banyaknya dengan dzikir dan doa di setiap keadaan kita termasuk juga di saat kita menghadapi gempa bumi yang juga merupakan salah satu sistem alam ciptaan Allah SWT.

Berikut Beberapa Do’a Yang Terkait

  1. Do’a saat menyaksikan orang lain terkena musibah;

اَلْـحَمْدُ للهِ الَّذِي عَافَانِي مِـمَّا ابْتَلَاكَ بِهِ وَفَضَّلَنِي عَلَى كَثِيرٍ مِـمَّنْ خَلَقَ تَفْضِيلاً

“(segala puji bagi Allah yang telah menghindarkanku dari musibah yang menimpamu, serta memberikan kelebihan kepadaku atas sekian banyak ciptaan-Nya), niscaya Allah akan menghindarkannya dari musibah tersebut sepanjang hayatnya, walau bagaimanapun keadaannya” (HR. Tirmidzi Nomor 3354)

إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ اللَّهُمَّ أْجُرْنِي فِي مُصِيْبَتِي وَأَخْلِفْ لِي خَيْراً مِنْهَا

“Sesungguhnya kita milik Allah, dan kita akan kembali kepada-Nya. Ya Allah, berilah aku pahala atas musibah yang menimpaku dan gantilah untukku dengan yang lebih baik darinya“(HR. Ibnu Majah Nomor 1587)

  1. Do’a saat menghadapi keburukan

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَهَا، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهَا

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu kebaikannya dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukannya”.(HR. Ibnu Majah Nomor 1908)

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَهَا، وَخَيْرَ ماَ فِيْهَا، وَخَيْرَ ماَ أُرْسِلَتْ بِهِ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهَا، وَشَرِّ مَا فِيْهَا، وَشَرِّ مَا أُرْسِلَتْ بِهِ

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu kebaikannya, kebaikan apa yang terdapat padanya, kebaikan apa yang dibawanya dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukannya, keburukan yang ada padanya dan keburukan yang dibawanya“ (HR. Muslim Nomor 1496)

Disusun oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Bagikan Artikel Ini Ke
  • 301
    Shares