Berfikir Sebelum Bicara, Bahaya Lisan Penyebab Masuk Neraka

Daftar Isi

Oleh KH. Ainur rofiq & Ustadz Kholilurrahman

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًايُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَمَن يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu sekalian kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki amalan-amalanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenengan yang besar” (QS. Al-Ahzab: 70-71)

Ucapan merupakan sumber kebaikan juga sekaligus sumber keburukan. Sebagai umat Islam dianjurkan untuk berkata benar, niscaya Allah akan memperbaiki perbuatan kotor kita dan mengampuni segala dosa-dosa yang pernah kita lakukan. Jika kita sudah mengerjakan semua perintah-perintah yang diberikan Allah dan Rasulnya maka seorang tersebut telah mendapatkan suatu kemenangan yang besar.

Kita akan mendapatkan kebaikan bila senantiasa berucap kebaikan, sebaliknya kita akan mendapat keburukan bila selalu berkata kotor. Kita telah berghibah terhadap orang lain bila kita memperbincangkan keburukan-keburukannya. Ghibah akan menimbulkan kebencian dari orang lain dikarenakan mereka tidak berkenan keadaan dirinya kita perbincangkan. Sedangkan dusta akan menebabkan sakit hati, dengan memperbincangkan orang lain akan sesuatu keburukan yang tidak ada padanya, sabda Nabi,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَالَ : أَتَدْرُونَ مَا الْغِيبَةُ قَالُوا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ : ذِكْرُكَ أَخَأكَ بِمَا يَكْرَهُ قِيلَ اَفَرَاَيْتَ إِنْ كَانَ فِي أَخِي مَا أَقُولُ قَالَ إِنَّ كَانَ فِيْهِ مَا تَقُولُ فَقَدِاغْتَبْتَهُ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ فِيْهِ فَقَدْ بَهَتَهُ

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bertanya kepada para sahabat, “Tahukah kalian apa itu ghibah?” Para sahabat menjawab, “Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui. “Beliau berkata, “Ghibah ialah engkau menceritakan hal-hal tentang saudaramu yang tidak dia suka” Ada yang menyahut, “Bagaimana apabila yang saya bicarakan itu benar-benar ada padanya?” Beliau menjawab, “Bila demikian itu berarti kamu telah melakukan ghibah terhadapnya, sedangkan bila apa yang kamu katakan itu tidak ada padanya, berarti kamu telah berdusta atas dirinya” (HR. Muslim No. 2589)

Allah sangat membenci ucapan tanpa dasar dan mengada-ada. Disamping itu pula sebaiknya kita tidak memperbanyak perbincangan dan pertanyaan-pertanyaan yang tidak mengandung faidah sebab kita menyebabkan menyia-nyiakan energi dan membuang-buang waktu. Seperti yang telah disabdakan nabi,

إِنَّ اللَّهَ يَرْضَى لَكُم ثَلاَثًا وَيَكْرَهُ لَكُمْ ثَلاَثًا فَيَرضَى لَكُمْ أَنْ تَعْبُدُوهُ وَلاَ تُشْرِكُوا بِهِ سَيْئًا وَأَنْ تَعتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّ قُواوَيَكْرَهُ لَكُمْ قِيْلَ وَقَالَ وَكَشْرَةَ السُّؤَالِ وَإِضَاعَةِ الْمَالِ

“Sesungguhnya Allah meridhai kalian pada tiga perkara dan membenci kalian pada tiga pula. Allah meridhai kalian bila kalian hanya menyembah Allah semata dan tidak mempersekutukannya serta berpegang teguh pada tali (agama) Allah seluruhnya dan janganlah kalian berpecah belah. Dan Allah membenci kalian bila kalian suka qila wa qala (berkata tanpa berdasar), banyak bertanya (yang tidak berfaedah) serta menyia-nyiakan harta” (HR. Muslim No. 1715)

Perzinahan bukan hanya dominasi alat vita, ucapan buruk ternyata juga merupakan zinanya lidah. Sabda nabi,

كُتِبَ عَلَى ابْنِ آدَمَ نَصِيْبُهُ مِنَ الزِّنَا، مُدْرِكُ ذَلِكَ لاَمَحَااَةَ، فَالْعَيْنَانِ زِيْنَا هُمَا النَّظَرُ، وَاْلأُذُنَانِ زِيْنَا هُمَا الاسْتِمَاعُ، وَاللِّسَانُ زِيْنَاهُ الْكَلاَمُ، وَالْيَدُ زِيْنِاهَا الْبَطْشُ، وَالرِّجْلُ زِيْنَاهَا الْخُطَا، وَالْقَلْبُ يَهْوِى وَيَتَمَنَّى، وَيُصَدِّقُ ذَلِكَ الْفَرْجُ وَيُكَذِّ بُهُ

“Setiap anak Adam telah mendapatkan bagian zina yang tidak akan bisa dielakkannya. Zina pada mata adalah melihat. Zina pada telinga adalah mendengar. Zina lidah adalah berucap kata. Zina tangan adalah meraba. Zina kaki adalah melangkah. (Dalam hal ini), hati yang mempunyai keinginan angan-angan, dan kemaluanlah yang membuktikan semua itu atau mengurungkannya” (HR. Bukhari No, 6612, Muslim No. 2657)

Berikut Kerusakan Yang Dapat Ditimbulkan Dari Lisan Yang Tidak Terjaga;

  1. Fikirkanlah sebelum berucap, karena keburukannya menjadi penyebab masuk neraka,

إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مَا يَتَبَيَّنُ مَا فِيْهَا يَهْوِى بِهَا فِي النَّارِأَبْعَدَمَا بَيْنَ الْمَسْرِقِ وَالْمَغْرِبِ

“Sesungguhnya seorang hamba yang mengucapkan suatu perkataan yang tidak dipikirkan apa dampak-dampaknya akan membuatnya terjerumus ke dalam neraka yang dalamnya lebih jauh dari jarak timur dengan barat” (HR. Bukhari No. 6477)

Tidak sedikit seseorang mengalami masalah dan kesulitan berawal dari ucapannya sendiri. Kita dimusuhi dan dibenci orang lain disebabkan mereka tersinggung dari ucapan kita. Dan tidak sedikit kita berurusan dengan pihak berwajib karena ucapan kita. Oleh karena itu sebelum kita mengalami persoalan dengan orang lain maka sebaiknya berfikirlah terlebih dahulu jangan langsung berbuat. Jika diperkirakan perkataannya tidak akan membawa mudharat, maka silahkan berbicara.

Akan tetapi, jika diperkirakan perkataannya itu akan membawa mudharat atau ragu apakah membawa mudharat atau tidak, maka hendaknya tidak usah berbicara. Bila seorang hamba berucap tidak difikirkan terlebih dahulu apa dampak kenegatifan yang akan ditimbulkan, maka dirinya akan terjerumus ke dalam neraka yang dalamnya antara jarak timur dengan jarak barat.

Menjaga lisan sangat dianjurkan oleh Allah, karena dari lisanlah banyak keburukan dapat menimpa orang lain. Belum disebut sebagai seorang muslim bila ucapan kita selalu membahayakan orang lain. Sebagaimana yang telah disabdakan nabi,

الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

Seorang muslim adalah seseorang yang orang muslim lainnya selamat dari ganguan lisan dan tangannya” (HR. Bukhari No. 10)

Dalam hadits lain juga disebutkan,

إِنَّ رَجُلاً سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيِّ الْمُسْلِمِيْنَ خَيْرً قَالَ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

“Ada seorang laki-laki yang bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Siapakah orang muslim yang paling baik? Beliau menjawab, “Seseorang yang orang-orang muslim yang lain selamat dari gangguan lisan dan tangannya”. (HR. Muslim No. 64)

  1. Menggunjing sama dengan memakan daging saudaranya yang sudah mati

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka, karena sesungguhnya sebagian tindakan berprasangka itu adalah dosa. Janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah kamu sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang diantara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati ? Tentu kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang” (QS. Al-Hujurat: 12)

Kita telah memakan bangkai orang lain bila kita telah menggunjingkannya, maka jauhilah kebiasaan menggunjing yang tergolong kebiasaan menjijikkan dan termasuk dosa besar. Kita dianjurkan untuk menjauhi sifat mencari kesalahan orang lain dan menggunjing sebagian dari yang lain agar kita mendapatkan kasih sayang Allah.

  1. Semua panca indra dan anggota tubuh, termasuk ucapan kita akan dimintai pertanggungjawaban,

Semua ucapan yang keluar dari lisan kita niscaya akan dicatat oleh malaikat, dan dihisab kelak di neraka.

Berucap bagaikan bertanam, barangsiapa lisannya berucap niscaya dia akan menuai hasilnya. Bila tanamannya baik niscaya dia akan memetik buah kebaikannya di akhirat. Sebaliknya apabila dia menanam keburukan niscaya dia juga akan menuai keburukan dan penyesalan di akhirat. Nabi bersabda,

يَا نَبِّيَّ اللَّهِ وَإِنَّا لَمُؤَا خَذُونَ بِمَا نَتَكَلَّمُ بِهِ… وَهَلْ يَكُبُّ النَّاسَ فِي النَّارِ عَلَى وُجُوهِهِمْ أَوْ عَلَ مَنَا خِرِهِِمْ إِلاَّ حَصَائِدُ أَلْسِنَتِهِمْ

“Wahai Nabi Allah, apakah kita kelak akan dihisab atas apa yang kita katakan ?…Bukankah tidak ada yang menjerumuskan orang ke dalam neraka selain buah lisannya?” (HR. Tirmidzi No. 2616)

Semua ucapan yang keluar dari lisan niscaya semua akan dicatat oleh malaikat, sebagaimana firman Allah,

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِ نَفْسُهُ ۖ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنِ الْيَمِينِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيدٌ مَّا يَلْفِظُ مِن قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya, (yaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri. Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya melainkan di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir” (QS. Qaf: 16-18)

Semua panca indra dan anggota tubuh akan dimintai pertanggungjawaban, Allah Azza wa Jalla berfirman.

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا

“Dan janganlah kamu mengikuti sesuatu yang tidak kamu ketahui. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan dimintai pertanggungjawaban(QS. Al-Isra: 36)

Inilah resiko seseorang yang berbicara tanpa kontrol, semua ucapan kita akan dimintai pertanggungjawaban. Maka hati-hatilah dalam berbicara kalau kita tidak ingin mendapatkan bencana yang akan kita sesali nanti di kemudian hari.

  1. Tiap ucapan dusta akan mengurangi dosa yang digunjingnya,

Setiap dusta yang kita lakukan di samping akan menghapus amal baik kita, ternyata merupakan penyebab berkurangnya dosa seseorang yang telah kita tuduh dusta terebut. Firman Allah,

وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوا فَقَدِ احْتَمَلُوا بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُّبِينًا

Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mu’min dan mu’minat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesunguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata” (QS. Al-Ahzab: 58)

Lisan seorang yang berakal berada di bawah kendali hatinya. Ketika dia hendak berbicara, maka dia akan bertanya terlebih dahulu kepada hatinya. Apabila perkataan tersebut bermanfaat bagi dirinya, bila kemungkinannya bermanfaat maka dia akan bebicara, tetapi apabila tidak bermanfaat, maka dia akan diam. Adapun orang yang bodoh dan jauh dari hidayah, hatinya berada di bawah kendali lisannya. Dia akan berbicara apa saja yang ingin diucapkan oleh lisannya. Seseorang yang tidak bisa menjaga lidahnya berarti tidak paham terhadap agamanya.

  1. Selama seseorang masih bersyahadat haram hukumnya haram,

Maka berhati-hatilah dalam berbicara dikarenakan haram hukumnya menghina siapapun dari umat Islam yang masih dalam syahadatnya. Sabda nabi,

بِحَسْبِ امْرِيْ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسلِمَ كُلٌ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ

Cukuplah seseorang dikatakan buruk jika sampai menghina saudaranya sesama muslim. Seorang muslim wajib manjaga darah, harta dan kehormatan orang muslim lainnya” (HR. Muslim No. 2564)

Seseorang itu dikatakan buruk jika seorang tersebut sampai-sampai menghina saudaranya yang sesama muslim. Jadi seorang muslim itu wajib menjaga nama baik antara sesama muslim atau seagamanya.

فَإِنَّ دِمَا ئَكُمْ وَ أَمْوَالَكُمْ وَأَعْرَاضَكُمْ عَلَيْكُم حَرَامٌ، كَحُرمَةِ يَوْمِكُمْ هَذَا فِي بَلَدِ كُمْ هَذَا في شَهْرِ كُمْ هَذَا، فَأَعَادَهَا مِرَارًا، ثُمّ رَفَعَ رَأْسَهُ فَقَالَ : اللَّهُمَ هَلْ بَلَّغْتُ؟ اللَّهُمَ هَلْ بَلَّغْتُ؟

“Sesungguhnya darah, harta dan kehormatan kalian haram bagi masing-masing kalian (merampasnya) sebagaimana haramnya; hari, bulan dan negeri ini. Beliau mengulangi ucapan tersebut beberapa kali, lalu berkata, “Ya Allah bukankah aku telah menyampaikan (perintah-Mu)? Ya Allah, bukankah aku telah menyampaikan (perintah-Mu)?” (HR. Bukhari No. 1739)

  1. Seruan kebaikan akan dibalas pahala,

مَنْ دَعَا إِلَى هُدًى كَانَ لَهُ مِنَ اْلأَجْرِ مِشْلُ أُجُورِ مَنْ تَبِعَهُ لآَيَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا وَمَنْ دَعَا إِلَى ضَلاَلَةٍ كَانَ عَلَيْهِ مِنَ الْإِثْمِ مِثْلُ آثَامِ مَنْ تَبِعَهُ لاَ يَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ آثَامِهِمْ شَيْئًا

Barangsiapa yang menyeru kepada kebaikan maka dia mendapatkan pahala seperti pahala orang-orang yang mengikutinya, tanpa mengurangi pahala-pahala mereka sedikitpun. Dan barangsiapa yang menyeru kepada kesesatan maka baginya dosa seperti dosa orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi dosa-dosa mereka sedikit pun” (HR. Muslim No. 2674)

Jika seseorang menyuruh kepada kebaikan maka ia akan mendapat pahala orang yang mengerjakannya, tanpa mengurangi sedikitpun pahala tersebut. Dan jika sebaliknya dalam suatu hal tersebut maka ia akan mendapat dosa seperti apa yang telah dikerjakan seorang tersebut tanpa mengurangi sedikitpun dosa yang telah dikerjakan oleh seorang tersebut.

  1. Ucapkanlah kebaikan atau lebih baik diam sebagai wujud keimanan,

Orang yang berakal seharusnya lebih banyak mempergunakan kedua telinganya daripada mulutnya. Dia perlu menyadari bahwa dia diberi telinga dua buah, sedangkan diberi mulut hanya satu adalah supaya dia lebih banyak mendengar daripada berbicara. Seringkali orang menyesal di kemudian hari karena perkataan yang diucapkannya, sementara diamnya tidak akan pernah membawa penyesalan. Dan menarik diri dari perkataan yang belum diucapkan adalah lebih mudah dari pada menarik perkataan yang telah terlanjur diucapkan. Hal itu karena biasanya apabila seseorang tengah berbicara maka perkataan-perkataannya akan menguasai dirinya. Sebaliknya, bila tidak sedang berbicara maka dia akan mampu mengontrol perkataan-perkataannya.

وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَليَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaknya dia berkata yang baik atau diam (HR. Bukhari No. 6475, Muslim No. 74)

Seorang yang beriman kepada Allah dan hari kiamat maka lebih baik ia berkata yang baik atau lebih baik diam. Orang yang berakal selayaknya lebih banyak diam daripada bicara. Hal itu karena betapa banyak orang yang menyesal karena bicara, dan sedikit yang menyesal karena diam. Orang yang paling celaka dan paling besar mendapat bagian musibah adalah orang yang lisannya senantiasa berbicara, sedangkan pikirannya tidak mau jalan.

  1. Manusia yang bangkrut di akhirat adalah mereka yang suka mencaci dan penyebar tuduhan,

أَتَدْرُونَ مَا الْمُفْلِسُ قَالُوْاالْمُفْلِسُ فِيْنَا يَا رَسُو لَ اللَّهِ مَنْ لاَ دِرْهَمَ لَهُ وَلاَ مَتَاعَ قَالَ رَسُو لَ اللَّهِ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمُفْلِسُ مِنْ أُمَّيِي مَنْ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصَلاَتِهِ وًِصِيَامِهِ وِزَكَاتِهِ وَيَأتِي قَدْ شَتَمَ هَذَا وَقَذَفَ هَذَا وَاَكَلاَ مَالَ هَذَا وَسَفَكَ دَمَ هَذَا وَضَرَبَ هَذَا فَيُعْطَى هَذَا مِنْ حَيَنَاتِهِ وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْضَى مَا عَلَيْهِ أُحِذَ مِنْ خَطَايَاهُم فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرحَ فِي النَّارِ

“Tahukah kalian siapa orang yang bangkrut? Para sahabat pun menjawab, ‘Orang yang bangkrut adalah orang yang tidak memiliki uang dirham maupun harta benda. ‘Beliau menimpali, ‘Sesungguhnya orang yang bangkrut di kalangan umatku adalah orang yang datang pada hari kiamat dengan membawa pahala shalat, puasa dan zakat, akan tetapi, ia juga datang membawa dosa berupa perbuatan mencela, menuduh, memakan harta, menumpahkan darah dan memukul orang lain. Kelak kebaikan-kebaikannya akan diberikan kepada orang yang terzalimi. Apabila amalan kebaikannya sudah habis diberikan sementara belum selesai pembalasan tindak kezalimannya, maka diambillah dosa-dosa yang terzalimi itu, lalu diberikan kepadanya. Kemudian dia pun dicampakkan ke dalam neraka”. (HR. Muslim No. 2581)

Ibarat orang yang sedang berdagang, bagi seseorang yang suka mencaci dan menyebar tuduhan akan mengalami kerugian besar di akhiratnya kelak. Disamping dia akan terhapus pahala amal baiknya, dia pun juga akan mendapat limpahan dosa-dosa dari siapa yang selalu dicaci dan dituduhnya. Oelh karena itu sebenci-benci kita kepada orang lain jngan sampai kita mengeluarkan ucapan cacian dan melemparkan tuduhan yang tidak berdasar, agar kita senantiassa selamat dunia dan akhiratnya, juga kita akan mendapatkan ridlo Allah SWT. Amin ya rabbal Alamin..