Adab Dan Kaifiyat Berdoa

Oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad


Setiap doa yang dipanjatkan tentunya didasari harapan agar doa dikabulkan Allah Taala. Agar doa mudah dikabulkan tentunya doa harus dipanjatkan dengan cara yang baik menurut tuntunan yang diajarkan oleh agama Islam. Berikut beberapa etika dalam berdoa agar doa mudah terkabulkan. Di antaranya adalah,

Sebelum Berdoa

Dalam Keadaan Suci

Islam merupakan agama yang sangat mementingkan persoalan suci, tidak terkecuali perkara berdoa. Sangat dianjurkan sebelum seseorang memanjatkan doa kepada Allah untuk bersuci terlebih dahulu. Karena ketika berdoa dalam keadaan suci tentunya akan lebih mudah doa-doa akan terkabulkan. Nabi bersabda dalam,

Hadits Ibnu Majah Nomor 3871

مَا مِنْ عَبْدٍ بَاتَ عَلَى طُهُورٍ ثُمَّ تَعَارَّ مِنْ اللَّيْلِ فَسَأَلَ اللَّهَ شَيْئًا مِنْ أَمْرِ الدُّنْيَا أَوْ مِنْ أَمْرِ الْآخِرَةِ إِلَّا أَعْطَاهُ

“Tidaklah seorang hamba tidur di malam hari dalam keadaan suci, kemudian ia terbangun di tengah malam, lalu ia memohon sesuatu kepada Allah dari perkara dunia atau perkara akhirat, niscaya akan di berikan kepadanya.”

Bukan hanya suci badannya, namun juga suci dari hatinya dan juga suci dari apa-apa yang dimakannya. Nabi bersabda dalam,

Hadits Muslim Nomor 1686

أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ لَا يَقْبَلُ إِلَّا طَيِّبًا وَإِنَّ اللَّهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِينَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِينَ فَقَالَ { يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنْ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ } وَقَالَ { يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ } ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ يَا رَبِّ يَا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ

“Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Allah itu baik. Dia tidak akan menerima sesuatu melainkan yang baik pula. Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepada orang-orang mukmin seperti yang diperintahkan-Nya kepada para Rasul. Firman-Nya: ‘Wahai para Rasul! Makanlah makanan yang baik-baik (halal) dan kerjakanlah amal shalih. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.’ Dan Allah juga berfirman: ‘Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah rezeki yang baik-baik yang Telah menceritakan kepada kami telah kami rezekikan kepadamu.'” Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menceritakan tentang seroang laki-laki yang telah lama berjalan karena jauhnya jarak yang ditempuhnya. Sehingga rambutnya kusut, masai dan berdebu. Orang itu mengangkat tangannya ke langit seraya berdo’a: “Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku.” Padahal, makanannya dari barang yang haram, minumannya dari yang haram, pakaiannya dari yang haram dan diberi makan dengan makanan yang haram, maka bagaimanakah Allah akan memperkenankan do’anya?.”

Niat Yang Baik

Perbuatan menjadi baik atau menjadi buruk tergantung maksud yang dikehendaki oleh pelakunya. Begitu juga sebuah doa yang dipanjatkan seseorang tentunya tergantung dari apa yang diniatkannya. Nabi bersabda dalam,

Hadits Bukhari Nomor 1

إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ

“Semua perbuatan tergantung niatnya, dan (balasan) bagi tiap-tiap orang (tergantung) apa yang diniatkan; Barangsiapa niat hijrahnya karena dunia yang ingin digapainya atau karena seorang perempuan yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya adalah kepada apa dia diniatkan”

Sebagai bentuk niat baik dalam berdoa adalah tidak berdoa yang dimaksudkan untuk keburukan. Nabi bersabda,

لَا يَزَالُ يُسْتَجَابُ لِلْعَبْدِ مَا لَمْ يَدْعُ بِإِثْمٍ أَوْ قَطِيعَةِ رَحِمٍ مَا لَمْ يَسْتَعْجِلْ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا الِاسْتِعْجَالُ قَالَ يَقُولُ قَدْ دَعَوْتُ وَقَدْ دَعَوْتُ فَلَمْ أَرَ يَسْتَجِيبُ لِي فَيَسْتَحْسِرُ عِنْدَ ذَلِكَ وَيَدَعُ الدُّعَاءَ

“Doa seseorang senantiasa akan dikabulkan selama ia tidak berdoa untuk perbuatan dosa ataupun untuk memutuskan tali silaturahim dan tidak tergesa-gesa.” Seorang sahabat bertanya; ‘Ya Rasulullah, apakah yang dimaksud dengan tergesa-gesa? ‘ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: ‘Yang dimaksud dengan tergesa-gesa adalah apabila orang yang berdoa itu mengatakan; ‘Aku telah berdoa dan terus berdoa tetapi belum juga dikabulkan’. Setelah itu, ia merasa putus asa dan tidak pernah berdoa lagi.’ (Hadits Muslim Nomor 4918)

Memilih waktu yang utama

Meskipun berdoa dapat dilakukan kapan saja, namun sebaiknya diupayakan dalam berdoa mencari waktu yang disukai Allah seperti; sepertiga malam terakhir, Ramadhan, Jumat, dan lain sebagainya. Nabi bersabda dalam,

Hadits Muslim Nomor 1261

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ وَمَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ وَمَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

“Rabb Tabaraka wa Ta’la turun ke langit dunia pada setiap malam, yakni saat sepertiga malam terakhir seraya berfirman, ‘Siapa yang berdo’a kepadaKu niscaya akan Aku kabulkan dan siapa yang meminta kepadaKu niscaya akan Aku berikan dan siapa yang memohon ampun kepadaKu, niscaya akan Aku ampuni.'”

Diupayakan mencari kondisi yang disukai Allah.

Di samping mencari waktu yang afdhal, juga diusahakan memanfaatkan kondisi-kondisi yang memiliki keutamaan untuk berdoa, seperti di saat turun hujan, di saat antara adzan dan iqamah, saat ada kumandang adzan, dan lain sebagainya. Nabi bersabda dalam,

Hadits Tirmidzi Nomor 196

الدُّعَاءُ لَا يُرَدُّ بَيْنَ الْأَذَانِ وَالْإِقَامَةِ

“Do`a antara adzan dan iqamah tidak akan ditolak.”

Menghadap Kiblat

Dalam berdoa sebaiknya posisi badan menghadap kiblat. Sebagaimana yang sering dicontohkan Nabi dalam berapa kesempatan beliau berdoa. Nabi bersabda dalam,

Hadits Darimi Nomor 1824

كَانَ إِذَا رَمَى الْجَمْرَةَ الَّتِي تَلِي الْمَسْجِدَ مَسْجِدَ مِنًى يَرْمِيهَا بِسَبْعِ حَصَيَاتٍ يُكَبِّرُ مَعَ كُلِّ حَصَاةٍ ثُمَّ تَقَدَّمَ أَمَامَهَا فَوَقَفَ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ رَافِعًا يَدَيْهِ وَكَانَ يُطِيلُ الْوُقُوفَ

bahwa apabila Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melempar jumrah yang terletak di sebelah masjid Mina, beliau melemparnya dengan tujuh kerikil sembari bertakbir pada setiap lontaran kerikil, kemudian beliau maju ke depannya dan berdiri menghadap Kiblat dengan mengangkat kedua tangannya (berdoa) dan berdiri lama,

Mengangkat Tangan

Sebagai penyempurna doa dianjurkan juga mengangkat tangan saat berdoa. Hal ini sebagai simbol bahwa seorang hamba sangat membutuhkan belas kasih sayang dari Tuhannya. Nabi bersabda dalam,

Hadits Nasai Nomor 2961

كُنْتُ رَدِيفَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِعَرَفَاتٍ فَرَفَعَ يَدَيْهِ يَدْعُو

saya pernah membonceng Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di Arafah, lalu beliau mengangkat tangan dan berdoa,

Dalam Hadits lain,

Hadits Abu Daud Nomor 1273

إِنَّ رَبَّكُمْ تَبَارَكَ وَتَعَالَى حَيِيٌّ كَرِيمٌ يَسْتَحْيِي مِنْ عَبْدِهِ إِذَا رَفَعَ يَدَيْهِ إِلَيْهِ أَنْ يَرُدَّهُمَا صِفْرًا

“Sesungguhnya Tuhan kalian Yang Maha Suci dan Maha Tinggi adalah Maha Hidup dan Mulia, Dia merasa malu dari hambanya apabila ia mengangkat kedua tanganya kepadaNya dan mengembalikannya dalam keadaan kosong.”

Saat Berdoa

Bertawassul sebelum berdoa

Bertawassul atau mencari perantara agar doa lebih mudah diterima merupakan perintah dalam agama Islam. Allah berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan bertawassullah (carilah jalan) yang dapat mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan. (QS. Al-Ma’idah:[5]:35)

Sebagaimana digambarkan ketika seorang rakyat jelata berharap dapat bertemu dengan sang raja akan lebih mudah bila melalui staf atau ajudannya terlebih dahulu. Bertawassul diperlukan bilamana kedudukan seseorang yang berdoa dirasa masih jauh dari Allah karena banyaknya dosa yang sering dilakukan, atau sedikitnya amal kebaikan yang selama ini dikerjakan. Banyak cara untuk bertawassul yang memang diperkenankan oleh Allah, seperti berawassul menggunakan;

Asmaul Husna

وَلِلَّهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ فَادْعُوهُ بِهَا ۖ

Hanya milik Allah asmaa-ul husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaa-ul husna itu. (QS. Al-A’raf :[7]:180)

Kedudukan Nabi baik saat hidup maupun sudah wafat. Allah berfirman,

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ رَسُولٍ إِلَّا لِيُطَاعَ بِإِذْنِ اللَّهِ ۚ وَلَوْ أَنَّهُمْ إِذْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ جَاءُوكَ فَاسْتَغْفَرُوا اللَّهَ وَاسْتَغْفَرَ لَهُمُ الرَّسُولُ لَوَجَدُوا اللَّهَ تَوَّابًا رَحِيمًا. (النساء[4]: )

Dan Kami tidak mengutus seseorang rasul melainkan untuk ditaati dengan seizin Allah. Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya datang kepadamu (bertawassul), lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasulpun memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. (QS. An-Nisa'[4]: 64)

Dalam Hadits lain,

قُحِطَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ قَحْطًا شَدِيدًا فَشَكَوْا إِلَى عَائِشَةَ فَقَالَتْ انْظُرُوا قَبْرَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاجْعَلُوا مِنْهُ كِوًى إِلَى السَّمَاءِ حَتَّى لَا يَكُونَ بَيْنَهُ وَبَيْنَ السَّمَاءِ سَقْفٌ قَالَ فَفَعَلُوا فَمُطِرْنَا مَطَرًا حَتَّى نَبَتَ الْعُشْبُ وَسَمِنَتْ الْإِبِلُ حَتَّى تَفَتَّقَتْ مِنْ الشَّحْمِ فَسُمِّيَ عَامَ الْفَتْقِ

“Suatu hari penduduk Madinah dilanda kekeringan yang sangat hebat, dan saat itu mereka mengadu kepada [Aisyah] Radliyallahu’anha, kemudian ia berkata: “Pergilah ke kubur Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, buatlah lubang ke arah langit dan jangan sampai ada atap diantaranya dengan langit. Kemudian Abu Al Jauza` melanjutkan kisahnya: ” kemudian masyarakat Madinah melakukan apa yang diperintahkan Aisyah Radliyallahu’anha, setelah itu, turunlah hujan dan rerumputan pun tumbuh dan ternak-ternak menjadi sehat. Karenanya tahun tersebut disebut dengan tahun kemenangan”. (HR. Darimi Nomor 92)

Kedudukan orang-orang shalih yang dekat dengan Allah. Allah berfirman,

أُولَٰئِكَ الَّذِينَ يَدْعُونَ يَبْتَغُونَ إِلَىٰ رَبِّهِمُ الْوَسِيلَةَ أَيُّهُمْ أَقْرَبُ وَيَرْجُونَ رَحْمَتَهُ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ ۚ إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ كَانَ مَحْذُورًا

Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan (bertawassul) kepada Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya; sesungguhnya azab Tuhanmu adalah suatu yang (harus) ditakuti. (QS.Al-Isra’[17]: 57)

Dalam sebuah Hadits dijelaskan,

إِنَّ الشَّمْسَ تَدْنُو يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يَبْلُغَ الْعَرَقُ نِصْفَ الْأُذُنِ فَبَيْنَا هُمْ كَذَلِكَ اسْتَغَاثُوا بِآدَمَ ثُمَّ بِمُوسَى ثُمَّ بِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَشْفَعُ لِيُقْضَى بَيْنَ الْخَلْقِ فَيَمْشِي حَتَّى يَأْخُذَ بِحَلْقَةِ الْبَابِ فَيَوْمَئِذٍ يَبْعَثُهُ اللَّهُ مَقَامًا مَحْمُودًا يَحْمَدُهُ أَهْلُ الْجَمْعِ كُلُّهُمْ

“Matahari akan didekatkan pada hari qiyamat hingga keringat akan mencapai ketinggian setengah telinga. Karena kondisi mereka seperti itu, maka orang-orang memohon bantuan (do’a) kepada nabi Adam, Musa, kemudian Muhammad Shallallahu’alaihiwasallam”. “Maka Beliau memberi syafa’at untuk memutuskan perkara diantara manusia hingga akhirnya Beliau mengambil tali pintu (surga). Dan pada hari itulah Allah menempatkan Beliau pada kedudukan yang terpuji yang dipuji oleh seluruh makhluq yang berkumpul”. (HR. Bukhari Nomor 1381)

Tawassul dengan beramal shalih

Sebagaimana kisah dalam Hadits riwayat Muslim nomor 4926 di mana tiga orang yang beramal shalih untuk mengharap keridhaan Allah.

Dan masih banyak jenis tawassul yang dapat dilakukan agar doa lebih sempurna.

Memuji Allah

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mendengar ada orang yang berdoa dalam shalatnya dan dia tidak memuji Allah dan tidak bershalawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian beliau bersabda, “Orang ini terburu-buru.” kemudian beliau bersabda,

سَمِعَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَجُلًا يَدْعُو فِي صَلَاتِهِ لَمْ يُمَجِّدْ اللَّهَ تَعَالَى وَلَمْ يُصَلِّ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَجِلَ هَذَا ثُمَّ دَعَاهُ فَقَالَ لَهُ أَوْ لِغَيْرِهِ إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ فَلْيَبْدَأْ بِتَمْجِيدِ رَبِّهِ جَلَّ وَعَزَّ وَالثَّنَاءِ عَلَيْهِ ثُمَّ يُصَلِّي عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ يَدْعُو بَعْدُ بِمَا شَاءَ

Rasulullah shallAllahu wa’alaihi wa sallam mendengar seorang laki-laki berdoa dalam shalatnya dan tidak mengagungkan Allah ta’ala serta tidak bershalawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang ini telah terburu-buru.” Kemudian beliau memanggilnya dan berkata kepadanya atau kepada orang lain: “Apabila salah seorang diantara kalian melakukan shalat maka hendaknya memulai dengan mengagungkan Tuhannya yang Maha Agung dan Perkasa, serta dengan memuji kepadaNya, kemudian bershalawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian berdoa setelah itu dengan apa yang ia kehendaki.” (HR. Abu Daud Nomor 1266)

Dalam Hadits lain,

Hadits Tirmidzi Nomor 3398

بَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَاعِدٌ إِذْ دَخَلَ رَجُلٌ فَصَلَّى فَقَالَ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي وَارْحَمْنِي فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَجِلْتَ أَيُّهَا الْمُصَلِّي إِذَا صَلَّيْتَ فَقَعَدْتَ فَاحْمَدْ اللَّهَ بِمَا هُوَ أَهْلُهُ وَصَلِّ عَلَيَّ ثُمَّ ادْعُهُ قَالَ ثُمَّ صَلَّى رَجُلٌ آخَرُ بَعْدَ ذَلِكَ فَحَمِدَ اللَّهَ وَصَلَّى عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّهَا الْمُصَلِّي ادْعُ تُجَبْ

ketika Rasulullah shallallahu wa’alaihi wa sallam duduk, tiba-tiba seseorang masuk dan melakukan shalat dan berdoa; ya Allah, ampunilah aku dan rahmatilah aku. Kemudian beliau berkata: “Engkau telah tergesa-gesa wahai orang yang melakukan shalat. Apabila engkau melakukan shalat dan duduk maka pujilah Allah dengan pujian yang menjadi hakNya, dan bershalawatlah kepadaku, kemudian berdoalah kepadaNya!” Kemudian terdapat orang lain setelah itu yang melakukan shalat lalu memuji Allah, dan bershalawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Wahai orang yang melakukan shalat, berdoalah maka akan dikabulkan doamu!”

Bershalawat kepada Nabi Saat Berdoa

Tidaklah akan pernah sampai  sebuah doa kepada Allah bilamana tidak disertai dengan doa. Pemahaman ini didapatkan dari banyak Hadits. Di antaranya,

Hadits Tirmidzi Nomor 448

إِنَّ الدُّعَاءَ مَوْقُوفٌ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ لَا يَصْعَدُ مِنْهُ شَيْءٌ حَتَّى تُصَلِّيَ عَلَى نَبِيِّكَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

sesungguhnya do’a akan terhenti di antara bumi dan langit, ia tidak akan naik sehingga kamu bershalawat kepada Nabimu Shalallahu ‘alaihi wa salam.

Istighfar

Kuranglah elok bila seseorang menuntut dan mengharapkan sesuatu terhadap Allah sedangkan dosa-dosanya masih banyak. Sebelum berdoa alangkah baiknya seseorang menggugurkan dosa-dosa yang dimilikinya dengan memanjatkan taubat dan istighfar kepada Allah. Nabi bersabda,

إِنَّ رَبَّكَ لَيَعْجَبُ مِنْ عَبْدِهِ إِذَا قَالَ رَبِّ اغْفِرْ لِي ذُنُوبِي إِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ غَيْرُكَ

“Sesungguhnya Tuhanmu sungguh merasa kagum kepada hambaNya apabila mengucapkan; ya Allah, ampunilah dosa-dosaku, karena sesungguhnya tidak ada yang mengampuni dosa selainMu.” (HR. Tirmidzi Nomor 3368 dan Abu Daud Nomor 2235)

Bersungguh-sungguh

Bersungguh-sungguh dalam berdo’a dengan fokus dan mengulang-ulang memanjatkan merupakan bentuk seseorang sangat membutuhkan pertolongan Allah. Berdo’a dengan kesabaran dapat menghantar seseorang dekat kepada Allah. Semakin bersungguh-sungguh dalam berdoa membuat hamba yang berdo’a tersebut memiliki karakter dan keinginan yang semakin kuat. Orang beriman yang menunjukkan kesungguhan dalam berdoa mendapatkan banyak keuntungan seperti keyakinan yang semakin dalam sehingga doa mudah terkabulkan. Nabi bersabda dalam,

Hadits Bukhari Nomor 5864

لَا يَقُولَنَّ أَحَدُكُمْ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي إِنْ شِئْتَ اللَّهُمَّ ارْحَمْنِي إِنْ شِئْتَ لِيَعْزِمْ الْمَسْأَلَةَ فَإِنَّهُ لَا مُكْرِهَ لَهُ

“Janganlah salah seorang dari kalian mengatakan; ‘Ya Allah, ampunilah aku jika Engkau kehendaki, dan rahmatilah aku jika Engkau berkehendak.’ Akan tetapi hendaknya ia bersungguh-sungguh dalam meminta, karena Allah sama sekali tidak ada yang memaksa.”

Berdoa dengan kelembutan

Sebagai bentuk kesopanan seorang hamba dalam berdoa adalah bilamana berdoa dipanjatkan dengan penuh kelembutan, sebab Allah adalah dzat yang maha elok dan Ia menyukai kelembutan. Allah berfirman dalam,

Surat Al-A’raf Ayat 55

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.

Berdoa dengan rasa takut dan penuh harap

Apa yang dihadirkan dalam hati saat berdoa tentunya juga bedampak pada kemudahan doa terkabukan. Di antara penyebab doa terkabulkan adalah bilamana sebuah doa dipanjatkan dengan rasa takut akan doanya tidak diterima namun berharap akan terkabulnya doa. Allah berfirman dalam,

Surat Al-A’raf Ayat 56

وَلَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ بَعْدَ إِصْلَاحِهَا وَادْعُوهُ خَوْفًا وَطَمَعًا ۚ إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِنَ الْمُحْسِنِينَ

Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.

Berdoa dengan penuh ikhlas

Keikhlasan dalam beribadah merupakan kunci diterimanya sebuah amal. Maka ikhlaslah dalam mengabdikan diri pada ketaatan terhadap segala perintah Allah. Allah taala berfirman dalam,

Surat Al-A’raf Ayat 29

قُلْ أَمَرَ رَبِّي بِالْقِسْطِ ۖ وَأَقِيمُوا وُجُوهَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ وَادْعُوهُ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ ۚ كَمَا بَدَأَكُمْ تَعُودُونَ

Katakanlah: “Tuhanku menyuruh menjalankan keadilan”. Dan (katakanlah): “Luruskanlah muka (diri)mu di setiap sembahyang dan berdoalah kepadaNya dengan mengikhlaskan ketaatanmu kepada-Nya. Sebagaimana Dia telah menciptakan kamu pada permulaan (demikian pulalah kamu akan kembali kepada-Nya)”.

Berdoa untuk diri sendiri sebelum mendoakan orang lain, seperti doa berikut,

Di samping berdoa untuk orang lain merupakan bentuk amal shalih, namun panjatkanlah setelah berdoa untuk kebutuhan diri sendiri. Nabi bersabda dalam,

Hadits Ahmad Nomor 20206

إِذَا دَعَا لِأَحَدٍ بَدَأَ بِنَفْسِهِ

“Jika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berdoa untuk orang lain, maka beliau memulainya dari dirinya sendiri.

Meminta seuatu yang baik

Di antara wujud kesopanan seorang hamba kepada Tuhannya adalah manakala dalam berdoa memohonkan sesuatu kebaikan. Nabi bersabda,

لَا يَزَالُ يُسْتَجَابُ لِلْعَبْدِ مَا لَمْ يَدْعُ بِإِثْمٍ

“Doa seseorang senantiasa akan dikabulkan selama ia tidak berdoa untuk perbuatan dosa (keburukan)  (HR. Muslim Nomor 4918)

Sesudah Berdoa

Yakin doa dikabulkan

Hal yang pokok dalam berdoa adalah ketika doa dipanjatkan dengan penuh keyakinan. Sebagaimana yang dijelaskan dalam sabda Nabi dalam,

Hadits Tirmidzi Nomor 3401

ادْعُوا اللَّهَ وَأَنْتُمْ مُوقِنُونَ بِالْإِجَابَةِ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَجِيبُ دُعَاءً مِنْ قَلْبٍ غَافِلٍ لَاهٍ

“Berdoalah kepada Allah dalam keadaan yakin akan dikabulkan, dan ketahuilah bahwa Allah tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai.”

Tidak kalah pentingnya dalam menutup prosesi doa yang dipanjatkan adalah dengan tidak melakukan hal-hal yang menyebabkan doanya tertolak, yaitu; Memakan barang haram, Melakukan dosa dan kemungkaran kembali dan memutus persaudaraan, Tergesa-gesa sehingga menyebabkan keraguan, Berputus asa bila doanya tidak segera dikabulkan, Berperasangka buruk bahwa doanya tidak dikabulkan, Sombong dengan menganggap tidak butuh Allah, Berdoa namun tidak menjalankan perintah Allah, dan Menjaga amanah bila doanya telah dikabulkan agar kenikmatan yang telah diperolehnya tidak dicabut kembali.

Demikian adab berdoa yang dituntunkan oleh Nabi kita Muhammad SAW semoga kita termasuk yang dapat meneladani semua ajaran Beliau. Amin.

Bagikan Artikel Ini Ke
  • 55
    Shares