Adab Berada di Masjid

Selain untuk kepentingan shalat berjamaah, seseorang berada di masjid juga ada yang bertujuan untuk mengikuti majlis ta’lim, membaca Al-Qur`an, atau hanya sekedar i’tikaf. Menurut bahasa kata “الاعْتِكاف” berarti “الاحتباس” (memenjarakan). Sedangkan menurut istilah syara’ adalah,

الْمُكْث فِي الْمَسْجِد لعبادة الله مِنْ شَخْص مَخْصُوص بِصِفَةٍ مَخْصُوصَة

“Berdiam diri di dalam masjid untuk beribadah kepada Allah yang dilakukan oleh orang tertentu dengan tata cara tertentu” (Syarh Shahih Muslim 8/66, dikutip dari al-Inshaf fi Hukm al-I’tikaf halaman 5)

Agar amalan berada di masjid ini menjadi sempurna, maka lakukanlah beserta adab-adabnya. Di antaranya adalah;

Niat ikhlas mengharap ridha Allah

Di samping sebagai amalan mulia, berada di masjid memiliki pahala besar bila diniatkan untuk beribadah kepada Allah Subhaanahu wa Ta’aalaa dan mendekatkan diri kepada-Nya. Dan hendaknya niat berada di masjid untuk menunaikan ibadah tanpa dilandasi rasa ingin dipuji orang lain. Karena sesungguhnya setiap amalan itu tergantung dari niatnya.

إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ

“Semua perbuatan tergantung niatnya, dan (balasan) bagi tiap-tiap orang (tergantung) apa yang diniatkan.” (Hadits Bukhari Nomor 1)

Begitu besar pahala yang didapat bagi mereka dengan ikhlas selalu mengaitkan hatinya ke masjid. Sebab, setiap detak jantungnya dapat menghapus dosa dan mengangkat derajat.

Senantiasa dalam keadaan bersih dan harum

Membersihkan diri dan pakaiannya serta diusahakan badan dan pakaiannya beraroma wangi. Hindari diri dan pakaian yang membuat orang lain terganggu, seperti tidak mandi, mulut bau busuk, dan lainnya. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

مَنْ أَكَلَ مِنْ هَذِهِ الشَّجَرَةِ فَلَا يَقْرَبَنَّ مَسْجِدَنَا وَلَا يُؤْذِيَنَّا بِرِيحِ الثُّومِ

“Barangsiapa makan sebagian dari pohon ini-yaitu bawang-, maka janganlah dia mendekati masjid kami, dan janganlah dia menyakiti kami dengan bau bawang putih.” (Hadits Shahih Muslim Nomor 873)

Bila sudah berniat berada di masjid maka dilarang makan makanan yang menyebabkan bau mulut tidak sedap, seperti bawang putih, bawang merah, jengkol, pete, durian, dan termasuk bau asap rokok, Sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

“Dari Jabir radhiallahu’anhu bahwasanya Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda, “Barang siapa yang memakan dari tanaman ini (sejenis bawang dan semisalnya), maka janganlah ia mendekati masjid kami, karena sesungguhnya malaikat   terganggu   dengan   bau   tersebut, sebagaimana manusia.” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 854 dan Muslim Nomor 1 564)

Juga hadis Jabir, bahwa Nabi shallallahu’alaihi wasallam bersabda,

مَنْ أَكَلَ ثَوْمًا أَوْبَصَلاً فًلْيَعْتَزِلْنَا أَوْ قَالَ فَلْيَعْتَزِلْ مَسْجِدَنَا وَلْيَقْعُدْ فيِ بَيْتِهِ

“Barang siapa yang makan bawang putih atau bawang merah maka hendaklah menjauhi kita”, atau bersabda, “Maka hendaklah dia menjauhi masjid kami dan hendaklah dia duduk di rumahnya.” (Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim Nomor 547)

Mengenakan pakaian yang bagus dan sopan

Ketika kita berada di lingkungan masjid dengan tujuan i’tikaf dan jamaah shalat, hendaknya kita memilih pakaian yang bersih, rapi, harum dan bagus. Selain pakaian yang dapat menutup aurat, Allah memerintahkan umat Islam memperindah penampilan. Allah Ta’ala berfirman,

يَا بَنِي آدَمَ خُذُواْ زِينَتَكُمْ عِندَ كُلِّ مَسْجِدٍ

“Hai anak adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid.” (QS. Al-A’raf Ayat 31)

Ketika kita berada di masjid hakikat kita sedang berada di hadapan Tuhannya yang Maha Agung dan Maha Indah. Bagaimana bisa ketika kita berada di hadapan Tuhannya yang Maha Agung dan Maha Indah kita berpenampilan ala kadarnya atau mungkin terkesan asal-asalan. Bahkan terkadang ada sebagian dari kaum muslimin mengenakan pakaian yang bertulis kata-kata seronok sehingga dapat mengganggu konsentarsi shalat jamaah lain.

Senantiaa dalam keadaan suci

Di antara bagian dari adab berada di Masjid adalah senantiasa dalam keadaan suci, bahkan sebelum keberangkatannya ke masjid. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى إِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللهِ لِيَقْضِيَ فَرِيضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللهِ كَانَتْ خَطْوَتَاهُ إِحْدَاهُمَا تَحُطُّ خَطِيئَةً وَالْأُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً

“Barangsiapa yang bersuci dari rumahnya kemudian berjalan ke salah satu rumah dari rumah-rumah Allah (masjid) untuk menunaikan salah satu dari kewajiban-kewajiban yang Allah wajibkan, maka kedua langkahnya salah satunya akan menghapus dosa dan langkah yang lainnya akan mengangkat derajatnya.” (Hadits Riwayat Muslim 1553)

Mengucapkan salam pada sesama muslim

Mengucapkan salam kepada sesama muslim adalah perkara yang terpuji dan disukai dalam Islam. Dengan perbuatan ini hati kaum muslimin dapat saling bersatu dan berkasih sayang di antara mereka. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda,

إذا لقي أحدكم أخاه فليسلم عليه، فإِن حالت بينهما شجرة أو جدار أو حجر ثم لقيه فليسلم عليه أيضاً.عن أبي هريرة قال

“Dari Abu Hurairah dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam beliau bersabda: “Apabila salah seorang dari kalian bertemu dengan saudaranya maka ucapkanlah salam padanya. (Kemudian) jika pohon, tembok, atau batu menghalangi keduanya dan kemudian bertemu lagi maka salamlah juga padanya.” (HR. Abu Dawud Nomor 5200)

Tidak dibedakan dalam mengucapkan salam tersebut antara orang yang berada di dalam masjid maupun di luar. Bahkan kesunnahan tersebut juga berlaku bagi mereka yang sedang shalat walau menjawabnya dilakukan setelah shalat selesai. Dari Ibnu Umar radliyallahu ‘anhu, dia berkata,

سَمِعْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ يَقُولُ خَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى قُبَاءَ يُصَلِّي فِيهِ قَالَ فَجَاءَتْهُ الْأَنْصَارُ فَسَلَّمُوا عَلَيْهِ وَهُوَ يُصَلِّي قَالَ فَقُلْتُ لِبِلاَلٍ كَيْفَ رَأَيْتَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرُدُّ عَلَيْهِمْ حِينَ كَانُوا يُسَلِّمُونَ عَلَيْهِ وَهُوَ يُصَلِّي قَالَ يَقُولُ هَكَذَا وَبَسَطَ كَفَّهُ وَبَسَطَ جَعْفَرُ بْنُ عَوْنٍ كَفَّهُ وَجَعَلَ بَطْنَهُ أَسْفَلَ وَجَعَلَ ظَهْرَهُ إِلَى فَوْقٍ

“Aku (Nafi’) telah mendengar Abdullah bin Umar berkata,“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar menuju Quba’ lalu shalat disana.” Abdullah berkata,“Lalu datanglah sekelompok orang-orang Anshar dan mengucapkan salam kepadanya, padahal beliau sedang melaksanakan shalat.” Abdullah berkata,”Aku bertanya kepada Bilal, ‘Bagaimanakah engkau melihat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab salam ketika mereka mengucapkan salam, padahal beliau sedang melaksanakan shalat’, Abdullah berkata, “Bilal menjawab, seperti ini!’ –beliau lalu membuka telapak tangannya- Ja’far bin ‘Aun membuka telapak tangannya dan menjadikan perut telapak tangan di bawah, sedangkan punggung telapak tangan di atas.” (Hadits Riwayat Abu Dawud Nomor 927 dan Ahmad Nomor 2/30)

Hadits ini mengisyaratkan akan tetap disyariatkannya menjawab salam bagi orang yang sedang shalat. Al Qadli Ibnul Arabi, dia berkata: “Isyarat dalam shalat bisa jadi untuk menjawab salam atau karena suatu perkara yang tiba-tiba terjadi saat shalat juga karena kebutuhan yang mendesak bagi orang shalat. Jika untuk menjawab salam maka dalam hal ini terdapat atsar-atsar shahih seperti perbuatan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di Quba dan selainnya. (Lihat ‘Aridlah Al Ahwadzi 2/162)

Dalil tentang disyariatkannya mengucapkan salam setelah shalat di masjid sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah:

حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ أَخْبَرَنِي يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا سَعِيدٌ الْمَقْبُرِيُّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ الْمَسْجِدَ فَدَخَلَ رَجُلٌ فَصَلَّى ثُمَّ جَاءَ فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَرَدَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيْهِ السَّلَامَ فَقَالَ ارْجِعْ فَصَلِّ فَإِنَّكَ لَمْ تُصَلِّ فَصَلَّى ثُمَّ جَاءَ فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ ارْجِعْ فَصَلِّ فَإِنَّكَ لَمْ تُصَلِّ ثَلَاثًا فَقَالَ وَالَّذِي بَعَثَكَ بِالْحَقِّ فَمَا أُحْسِنُ غَيْرَهُ فَعَلِّمْنِي قَالَ إِذَا قُمْتَ إِلَى الصَّلَاةِ فَكَبِّرْ ثُمَّ اقْرَأْ مَا تَيَسَّرَ مَعَكَ مِنْ الْقُرْآنِ ثُمَّ ارْكَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ رَاكِعًا ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَعْتَدِلَ قَائِمًا ثُمَّ اسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ جَالِسًا ثُمَّ اسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا ثُمَّ افْعَلْ ذَلِكَ فِي صَلَاتِكَ كُلِّهَا (صحيح البخاري ٧٥١)

“Dari Abu Hurairah, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam masuk ke dalam Masjid, lalu ada seorang laki-laki masuk ke dalam Masjid dan shalat, kemudian orang itu datang dan memberi salam kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab salamnya kemudian bersabda: “Kembali dan ulangilah shalatmu, karena kamu belum shalat!” Orang itu kemudian mengulangi shalat dan kembali datang menghadap kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sambil memberi salam. Namun beliau kembali bersabda: “Kembali dan ulangilah shalatmu karena kamu belum shalat!” Beliau memerintahkan orang ini sampai tiga kali dan akhirnya, sehingga ia berkata, “Demi Dzat yang mengutus tuan dengan kebenaran, aku tidak bisa melakukan yang lebih baik dari itu. Maka ajarilah aku.” Beliau pun bersabda: “Jika kamu mengerjakan shalat maka bertakbirlah, lalu bacalah ayat yang mudah dari Al Qur’an. Kemudian rukuklah hingga benar-benar rukuk dengan tenang, lalu bangkitlah (dari rukuk) hingga kamu berdiri tegak, setelah itu sujudlah sampai benar-benar sujud, lalu angkat (kepalamu) untuk duduk hingga benar-benar duduk, Setelah itu sujudlah sampai benar-benar sujud, Kemudian lakukanlah seperti cara tersebut di seluruh shalat (rakaat) mu.” (Shahih Bukhari 751)

Dengan hadits ini, Shadiq Hasan Khan berdalil di dalam kitabnya Nuzul Al Abrar halaman 350-351 bahwa: “Jika seseorang diucapkan salam kepadanya kemudian dia mendatanginya dari dekat maka disunnahkan untuk mengucapkan salam untuk kedua dan ketiga kali padanya.”

Hadits ini juga menjadi dalil disyariatkannya mengucapkan salam kepada orang di dalam masjid dan sekaligus bantahan bagi mereka masuk masjid namun enggan mengucapkan salam pada orang yang berada di dalamnya karena mereka mengira bahwa hal itu adalah makruh.

Berjabat tangan dengan sesama muslim

Sama dengan kedudukan hukum mengucapkan salam adalah berjabat tangan hukumnya sunnah dilakukan oleh sesama mslim. Berjabat tangan kepada sesama Muslim adalah perkara yang terpuji dan disukai dalam Islam. Dengan perbuatan ini hati kaum Muslimin dapat saling bersatu dan berkasih sayang di antara mereka. Sunnah ini sudah lama diamalkan oleh para sahabat Nabi, ketika mereka bertemu dan berpisah. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ وَكِيعٍ وَإِسْحَقُ بْنُ مَنْصُورٍ قَالَا حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نُمَيْرٍ عَنْ الْأَجْلَحِ عَنْ أَبِي إِسْحَقَ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْ مُسْلِمَيْنِ يَلْتَقِيَانِ فَيَتَصَافَحَانِ إِلَّا غُفِرَ لَهُمَا قَبْلَ أَنْ يَفْتَرِقَا

 “Dari Al Barra` bin ‘Azib ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah dua orang muslim yang bertemu kemudian saling berjabat tangan, kecuali dosa keduanya akan diampuni sebelum berpisah.” (Hadits Riawayat Tirmidzi Nomor 2651)

Berdasarkan hadits tersebut sangat jelas bahwa hukum berjabat tangan hukumnya sunnah secara mutlak. Maksudnya adalah kesunnahan seorang muslim berjabat tangan dengan saudaranya berlaku saat berjumpa maupun mau berpisah, dan di dalam masjid maupun di luar masjid, serta juga diperbolehkan kaum muslimin berjabat tangan sesaat setelah shalat berjamaah dilaksanakan, berdasarkan keumumam perintah Nabi dalam hadits tersebut.

Di samping itu pula tidak ada satupun dalil yang mengatakan akan larangan dan keharaman berjabat tangan setelah shalat berjamaah. Jadi, bila tidak ada dalil yang melarangnya maka akan berlaku kaidah fikih, yaitu; Dalil sebuah amalan diperbolehkan disebabkan tidak adanya dalil yang melarangnya. Dan dilarang membatas-batasi perkara dan amalan yang sifatnya umum.

Berdoa ketika masuk dan keluar masjid

Ketika berada di masjid, hendaknya berdoa sebagaimana yang dicontohkan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,

إِذَا دَخَلَ أَحَدُكُمُ الْمَسْجِدَ فَلْيَقُلِ اللَّهُمَّ افْتَحْ لِى أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ. وَإِذَا خَرَجَ فَلْيَقُلِ اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ

“Jika salah seorang di antara kalian memasuki masjid, maka ucapkanlah, ‘Allahummaftahlii abwaaba rahmatik’ (Ya Allah, bukakanlah pintu-pintu rahmat-Mu). Jika keluar dari masjid, ucapkanlah: ‘Allahumma inni as-aluka min fadhlik’ (Ya Allah, aku memohon pada-Mu di antara karunia-Mu).” (Hadits Riwayat Muslim Nomor 713)

Masuk masjid dengan mendahulukan kaki kanan

Bila telah berada di masjid, hendaklah kita mendahulukan kaki kanan saat memasuki ruang masjid sambil membaca doa masuk masjid. Sebab, untuk perkara yang baik-baik, hendaklah mendahulukan yang kanan. Inilah di antara adab yang diajarkan oleh Nabi. Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata,

كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يُعْجِبُهُ التَّيَمُّنُ فِى تَنَعُّلِهِ وَتَرَجُّلِهِ وَطُهُورِهِ وَفِى شَأْنِهِ كُلِّهِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat menyukai mendahulukan yang kanan ketika memakai sendal, ketika menyisir rambut dan ketika bersuci, juga dalam setiap perkara (yang baik-baik).” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 186 dan Muslim Nomor 268)

Gunakanlah sandal atau alas kaki lainnya dengan mendahulukan kaki kanan. Dari Aisyah radhiallahu ‘anha, beliau mengatakan,

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعْجِبُهُ التَّيَمُّنُ، فِي تَنَعُّلِهِ، وَتَرَجُّلِهِ، وَطُهُورِهِ، وَفِي شَأْنِهِ كُلِّهِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam suka mendahulukan yang kanan, ketika memakai sandal, menyisir rambut, bersuci, dan yang lainnya.” (Hadits Riwayat Bukhari, Ahmad dan yang lainnya)

Namun sebaliknya ketika keluar masjid, hendaklah kita mendahulukan kaki kiri seraya berdoa keluar masjid. Alasan kenapa ketika hendak meninggalkan masjid dianjurkan menggunakan kaki kiri adalah karena keluar masjid dianggap sebagai melepas sesuatu atau memulai sesuatu yang jelek. Jelek karena kita akan meninggalkan keutamaan-keutamaan ibadah di masjid.

Utamakan mendekati sutrah

Di antara adab berada di masjid adalah memilih tempat yang dapat menyebabkan ibadah kita lebih khusyu. Di antaranya mendekati tiang, tembok atau benda-benda lainnya sebagai sutrah atau penanda. Sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ فَلْيُصَلِّ إِلَى سُتْرَةٍ وَلْيَدْنُ مِنْهَا

“Apabila kalian hendak shalat, laksanakanlah dengan menghadap ke sutrah, dan mendekatlah ke sutrah.” (Hadits Riwayat Abu Daud dan Ibnu Majah)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إذا صلَّى أحدُكُم إلى شيءٍ يستُرُهُ من الناسِ،فأرادَ أحَدٌ أنْ يَجتازَ بين يديْهِ، فليدفَعْهُ، فإنْ أبى فَليُقاتِلهُ، فإنما هو شيطانٌ

“Jika salah seorang dari kalian shalat menghadap sesuatu yang ia jadikan sutrah terhadap orang lain, kemudian ada seseorang yang mencoba lewat di antara ia dengan sutrah, maka cegahlah. jika ia enggan dicegah maka tolaklah ia dengan keras, karena sesungguhnya ia adalah setan.” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 509 dan Muslim Nomor 505)

Niat i’tikaf

Ketika berada di masjid disunnahkan untuk berniat i’tikaf agar mendapatkan pahala selama berdiam diri di dalamnya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَعَهِدْنَا إِلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ أَنْ طَهِّرَا بَيْتِيَ لِلطَّائِفِينَ وَالْعَاكِفِينَ وَالرُّكَّعِ السُّجُودِ

“Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail: “Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang thawaf, yang i’tikaf, yang ruku’ dan yang sujud.” (Al Baqarah: 125).

Shalat tahiyyatul masjid

Awal ketika berada di masjid, sebelum duduk menunggu dilaksanakan shalat jamaah, sebaiknya kita mengambil kesunnahan dengan melaksanakan shalat sunnah tahiyyatul masjid dua rakaat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا دَخَلَ أَحَدُكُمْ الْمَسْجِدَ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ قَبْلَ أَنْ يَجْلِ

“Jika salah seorang dari kalian masuk masjid, maka hendaklah dia shalat dua rakaat sebelum dia duduk.” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 537 dan Muslim Nomor 714)

Memuliakan Masjid

Wujud memuliakan dan mengagungkan masjid adalah hendaknya kita tidak berisik, gaduh, bermain-main, atau duduk dan berbaring dengan tidak sopan. Allah Ta’ala berfirman,

ذَٰلِكَ وَمَنْ يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّهِ فَإِنَّهَا مِنْ تَقْوَى الْقُلُوبِ

“Demikianlah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati.” (Surat Al-Hajj Ayat 32)

Tidak melintas di hadapan orang yang sedang shalat

Bagian dari adab berada di masjid adalah tidak lewat di hadapan orang yang sedang shalat. Sebab perkara tersebut sangat dibenci oleh Nabi. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَوْ يَعْلَمُ الْمَارُّ بَيْنَ يَدَي الْمُصَلِّي مَاذَا عَلَيْهِ، لَكَانَ أَنْ يَقِفَ أَرْبَعِيْنَ، خَيْرًا لَهُ مِنْ أَنْ يَمُرَّ بَيْنَ يَدَيْهِ

“Seandainya orang yang lewat di depan orang yang shalat  mengetahui (dosa) yang ditanggungnya, niscaya ia memilih untuk berhenti selama 40 ( tahun), itu lebih baik baginya daripada lewat di depan orang yangsedang  shalat.” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 510 dan Muslim Nomor 1132)

Menghadap sutrah ketika shalat

Salah satu adab berada di masjid adalah tidak melintas atau lewat di hadapan orang yang sedang shalat. Nabi shallallahu’alaihi wasallam bersabda,

إذا صلَّى أحدُكُم إلى شيءٍ يستُرُهُ من الناسِ،فأرادَ أحَدٌ أنْ يَجتازَ بين يديْهِ، فليدفَعْهُ، فإنْ أبى فَليُقاتِلهُ، فإنما هو شيطانٌ

“Jika salah seorang dari kalian shalat menghadap sesuatu yang ia jadikan sutrah terhadap orang lain, kemudian ada seseorang yang mencoba lewat di antara ia dengan sutrah, maka cegahlah. jika ia enggan dicegah maka tolaklah ia dengan keras, karena sesungguhnya ia adalah setan.” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 509 dan Muslim Nomor 505)

Maksudnya adalah, larangan melintas di depan orang yang sedang shalat tersebut adalah dilarang lewat di antara seseorang yang sedang shalat dan sutrah yang telah dipasang. Jadi tidak masalah manakala kita melintas di depan orang yang sedang shalat apabila di luar batas (sutrah) yang dipasang tersebut. Atau sebagaimana tidak masalah bila yang dimaksudkan sebagai sutrah (penanda) adalah sajadah. Jadi tidak masalah juga kita melintas di depan orang yang sedang shalat di luar sajadah yang sedang digunakan tersebut. Nabi shallallahu’alaihi wasallam bersabda,

لَا تُصَلِّ إِلَّا إِلَى سُتْرَةٍ، وَلَا تَدَعْ أَحَدًا يَمُرُّ بَيْنَ يَدَيْكَ، فَإِنْ أَبَى فَلْتُقَاتِلْهُ؛ فَإِنَّ مَعَهُ الْقَرِينَ

“Janganlah shalat kecuali menghadap sutrah, dan jangan biarkan seseorang lewat di depanmu, jika ia enggan dilarang maka perangilah ia, karena sesungguhnya bersamanya ada qarin (setan).” (Hadits Riwayat Ibnu Khuzaimah 800)

Baca juga: Menggunakan Sajadah Saat Shalat Hakikatnya Adalah Sutrah yang Disunnahkan

Menjawab Adzan

Dianjurkan untuk mendengarkan dan menjawab adzan ketika kita mendengarnya. Rasulullah shallallahu ‘alihi wa sallam bersabda,

إِذَا سَمِعْتُمُ النِّدَاءَ فَقُوْلُوْا مِثْلَ مَا يَقُوْلُ الْمُؤَذِّنُ

“Apabila kalian mendengar adzan maka ucapkanlah seperti yang sedang diucapkan muadzin.” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 611 dan Muslim Nomor 846)

Di samping itu, selain kita dianjurkan untuk mendengarkan dan menjawab adzan, juga disunnahkan membaca doa sesaat setelah adzan dikumandangkan. Sebagaimana yang telah diajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits berikut,

مَنْ قَالَ حِينَ يَسْمَعُ النِّدَاءَ اللَّهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلَاةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيلَةَ وَالْفَضِيلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُودًا الَّذِي وَعَدْتَهُ حَلَّتْ لَهُ شَفَاعَتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Barangsiapa yang setelah mendengar adzan membaca doa : Allahumma Robba hadzihid da’wattit taammah was shalatil qaaimah, aati muhammadanil wasiilata wal fadhiilah wab’atshu maqaamam mahmuudanil ladzi wa ‘adtahu “(Ya Allah pemilik panggilan yang sempurna ini dan shalat yang didirikan berilah Muhammad wasilah dan keutamaan dan bangkitkanlah dia pada tempat yang terpuji yang telah Engkau janjikan padanya) melainkan dia akan mendapatkan syafaatku pada hari kiamat.” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 94)

Tidak keluar masjid sebelum ibadah terlaksana

Sebaiknya setelah adzan dikumandakan, kita dianjurkan untuk tetap berada di dalam masjid sampai shalat berjamaah telah dilaksanakan, itu pun jika tidak ada udzur yanng menyebabkan kita keluar dari masjid. Hal ini sebagaimana yang telah dikisahkan dalam sebuah riwayat hadits berikut,

كُنَّا قُعُودًا فِي الْمَسْجِدِ مَعَ أَبِي هُرَيْرَةَ فَأَذَّنَ الْمُؤَذِّنُ فَقَامَ رَجُلٌ مِنْ الْمَسْجِدِ يَمْشِي فَأَتْبَعَهُ أَبُو هُرَيْرَةَ بَصَرَهُ حَتَّى خَرَجَ مِنْ الْمَسْجِدِ فَقَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ أَمَّا هَذَا فَقَدْ عَصَى أَبَا الْقَاسِمِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Kami pernah duduk bersama Abu Hurairah dalam sebuah masjid. Kamudian muadzin mengumandangkan adzan. Lalu ada seorang laki-laki yang berdiri kemudian keluar masjid. Abu Hurairah melihat hal tersebut kemudian beliau berkata : “ Perbuatan orang tersebut termasuk bermaksiat terhadap Abul Qasim (Nabi Muhammad) shallallahu ‘alaihi wa sallam” (Hadits Riwayat Muslim Nomor 655)

Beberapa udzur yang memperbolehkan keluar dari masjid antara lain, seperti mau ke kamar kecil, berwudhu, mandi, atau keperluan mendesak lainnya.

Memanfaatkan waktu jeda iqamah

Waktu antara adzan dan iqamah merupakan waktu yang mustajabah dalam memanjatkan doa, maka pada waktu ini kita dianjurkan untuk memperbanyak doa dan amal, seperti shalat sunnah qabliyah, membaca al quran, berdizikir, atau memperbanyak doa. Seperti yang telah disabdakan Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam,

الدعاء لا يرد بين الأذان والإقامة

“Doa di antara adzan dan iqamah tidak tertolak” (Hadits Riwayat Tirmidzi Nomor 212)

Dan perlu diingat bahwa memanjatkan doa juga mempunyai adab. Seperti sabda Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam

لا إن كلكم مناج ربه فلا يؤذين بعضكم بعضا ولا يرفع بعضكم على بعض في القراءة أو قال في الصلاة

“Ketahuilah, kalian semua sedang bermunajat kepada Allah, maka janganlah saling mengganggu satu sama lain. Janganlah kalian mengeraskan suara dalam membaca Al Qur’an,’ atau beliau berkata, ‘Dalam shalat’,” (Hadits Riwayat Abu Daud Nomor 1332 dan Ahmad Nomor 430).

Memanfaatkan waktu dengan berdoa dan berdzikir

Setelah bila sekiranya masih banyak waktu luang hendaknya memanfaatkan waktu untuk berdzikir kepada Allah, berdoa, membaca Al-Qur’an, atau diam muhasabah. Sebab terdapat keutamaan yang besar bagi seorang yang menunggu shalat. Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda,

فَإِذَا دَخَلَ الْمَسْجِدَ كَانَ فيِ الصَّلاَةِ مَاكَانَتِ الصَّلاَةُ تَحْبِسُهُ واْلمَلاَئِكَةُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ أَحَدِكُمْ مَادَامَ فِي مَجْلِسِهِ الَّذِي صَلىَّ فِيْهِ يَقُوْلُوْنَ: اَللّهُمَّ ارْحَمْهُ الّلهُمَّ اغْفِرْ لَهُ مَا لَمْ يُؤْذِ فِيْهِ مَا لَمْ يُحْدِثْ

“Apabila seseorang memasuki masjid, maka dia dihitung berada dalam shalat selama shalat tersebut yang menahannya (di dalam masjid), dan para malaikat berdoa kepada salah seorang di antara kalian selama dia berada pada tempat shalatnya, Mereka mengatakan, “Ya Allah, curahkanlah rahmat kepadanya, ya Allah ampunilah dirinya selama dia tidak menyakiti orang lain dan tidak berhadats.” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 176 Muslim Nomor 649)

Hindari mengantuk agar ibadah menjadi maksimal

Masjid dibangun dengan fungsi utama untuk beribadah kepada Allah, maka hendaklah kita memanfaatkan waktu sebanyak mungkin untuk beribadah mendekatkan diri kepada Allah. Bahkan dianjurkan untuk menghilangkan kantuk dengan cara berpndah tempat agar tetap terjaga dalam ibadah kepada Allah. Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda,

حَدَّثَنَا هَنَّادُ بْنُ السَّرِيِّ عَنْ عَبْدَةَ عَنْ ابْنِ إِسْحَقَ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا نَعَسَ أَحَدُكُمْ وَهُوَ فِي الْمَسْجِدِ فَلْيَتَحَوَّلْ مِنْ مَجْلِسِهِ ذَلِكَ إِلَى غَيْرِهِ

Telah menceritakan kepada kami Hannad bin As Sarri dari ‘Abdah dari Ibnu Ishaq dari Nafi’ dari Ibnu Umar dia berkata; saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila salah seorang mengantuk di dalam masjid, hendaknya ia pindah tempat duduk ke tempat duduk yang lain.” (Hadits Abu Dawud Nomor 944)

Lebih mengutamakan jamaah shalat fardhu

Dilarang beraktifitas apapun seperti dzikir dan shalat sunnah bila shalat jamaah sudah siap dilaksanakan. Sebab bila disibukkan dengan ibadah sunnah lainnya sedangkan ibadah jamaah sudah dilaksanakan maka akan menyebabkan ketinggalan mendapat keutamaan shalat jamaah. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ إِذَا أُقِيمَتْ الصَّلَاةُ فَلَا صَلَاةَ إِلَّا الْمَكْتُوبَةُ

“Dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “ Jika shalat wajib telah dilaksanakan, maka tidak boleh ada shalat lain selain shalat wajib” (Hadits Riwayat Muslim Nomor 710)

Lebih memilih shaf yang diutamakan

Adab dalam berjamaah adalah tidak memilih shaf lain sedangkan shaf yang diutamakan masih kosong. Bagi muslimin yang paling depan, sedangkan muslimat yang paling belakang. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

خَيْرُ صُفُوفِ الِرجَالِ أَوِّلُهَا وَشَرُّهَا آخِرُهَا وَخَيْرُ صُفُوفِ النِسَاءِ آخِرُهَا وَشَرُّهَا أَوَّلُهَا

“Sebaik-baik shaf laki-laki adalah yang pertama dan seburuk-buruknya adalah yang terakhir. Sebaik-baik shaf wanita adalah yang terakhir dan seburuk-buruknya adalah yang pertama.” (Hadits Riwayat Muslim Nomor 440)

Merapikan shaf jamaah shalat

Di antara adab berada di masjid adalah ketika mengikuti jamaah shalat hendaknya memperhatikan masalah kerapian shaf shalat. Dalam jamaah shalat hendaklah shaf dalam keadaan lurus dan rapat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَتُسَوُّنَّ سُفُوْفَكُمْ أَوْ لَيُخَالِفَنَّ اللهُ بَيْنَ وُجُوْهِكُمْ

“Hendaknya kalian bersungguh- sungguh meluruskan shaf-shaf kalian atau Allah sungguh-sungguh akan memperselisihkan di antara wajah-wajah kalian.” (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 717 dan Muslim Nomor 436)

Tidak mendahului gerakan imam

Seorang imam diangkat untuk diikuti, sebaiknya jamaah shalat tidak menyelisihi Imam shalat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّمَا جُعِلَ الْإِمَامُ لِيُؤْتَمَّ بِهِ فَلَا تَخْتَلِفُوا عَلَيْهِ فَإِذَا رَكَعَ فَارْكَعُوا وَإِذَا قَالَ سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ فَقُولُوا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ وَإِذَا سَجَدَ فَاسْجُدُوا وَإِذَا صَلَّى جَالِسًا فَصَلُّوا جُلُوسًا أَجْمَعُونَ

“Sesungguhnya imam hanya untuk diikuti, maka janganlah menyelisihnya. Apabila ia ruku’, maka ruku’lah. Dan bila ia mengatakan ‘sami’allahu liman hamidah’, maka katakanlah,’Rabbana walakal hamdu’. Apabila ia sujud, maka sujudlah. Dan bila ia shalat dengan duduk, maka shalatlah kalian dengan duduk semuanya“. (Hadits Riwayat Bukhari Nomor 734)

Ada ancaman bagi mereka yang dengan sengaja mendahului gerakan imam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

َ أَمَا يَخْشَى الَّذِي يَرْفَعُ رَأْسَهُ قَبْلَ الْإِمَامِ أَنْ يُحَوِّلَ اللَّهُ رَأْسَهُ رَأْسَ حِمَار

“Tidakkah orang yang mengangkat kepalanya sebelum imam takut jika Allah akan mengubah kepalanya menjadi kepala keledai? “(Hadits Riwayat Bukhari Nomor 691)

Membaca “Amin” setelah Al-Fatihah

Salah satu adab berada di masjid saat mengikuti jamaah shalat adalah membaca amin setelah bacaan surat Al-Fatihah secara kompak. Hukum membaca “aamiin” disunnahkan bagi setiap orang yang shalat setelah membaca Al-Fatihah. Baik shalat sendirian maupun shalat berjamaah. Baik dalam golongan shalat suara keras maupun dalam golongan shalat suara samar. Baik bagi makmum maupun bagi imam. Baik bagi kaum laki-laki maupun bagi kaumperempuan. Dan baik di dalam shalat maupun di luar shalat. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِذَا قَالَ الْإِمَامُ  غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ فَقُولُوا آمِينَ فَإِنَّ الْمَلَائِكَةَ تَقُولُ آمِينَ وَإِنَّ الْإِمَامَ يَقُولُ آمِينَ فَمَنْ وَافَقَ تَأْمِينُهُ تَأْمِينَ الْمَلَائِكَةِ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Jika imam membaca ‘ghoiril maghdhubi ‘alaihim wa laaddhoolliin’, maka ucapkanlah ‘aamiin’ karena malaikat akan mengucapkan pula ‘aamiin’ tatkala imam mengucapkan aamiin. Siapa saja yang ucapan aamiin-nya berbarengan dengan ucapan ‘aamiin’ malaikat, maka akan diampuni dosanya yang telah lalu.” (Hadits Riwayat Nasa’i Nomor 928 dan Hadits Riwayat Ibnu Majah Nomor 852)

Di samping itu, membaca “Amiin” di belakang imam pahalanya besar dan memiliki keutamaan yang tidak didapatkan seseorang yang shalat sendirian. Diriwayatkan dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِذَا قَالَ الْإِمَامُ {غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ} [الفاتحة: 7] فَقُولُوا: آمِينَ؛ فَإِنَّ الْمَلَائِكَةَ تَقُولُ: آمِينَ، وَإِنَّ الْإِمَامُ يَقُولُ: آمِينَ، فَمَنْ وَافَقَ تَأْمِينُهُ تَأْمِينَ الْمَلَائِكَةَ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Apabila imam usai membaca, ‘Ghairil maghdhûbi ‘alaihim waladh dhâllîn,’ maka ucapkan, ‘Amiin,’ karena barang siapa yang ucapan (amin)nya berbarengan dengan ucapan (amin) malaikat, dosanya yang telah lalu diampuni.” (Hadits Riwayat Bukhari dan Hadits Riwayat Muslim)

Imam menghadap makmum untuk memimpin dzikir dan doa

Adab berada di masjid saat jamaah shalat bagi seorang imam adalah setelah salam menghadap makmum untuk memimpin dzikir dan doa. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِذَا صَلَّى صَلَاةً أَقْبَلَ عَلَيْنَا بِوَجْهِهِ

“Jika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selesai dari menunaikan shalat, beliau menghadapkan wajahnya ke arah kami (makmum). ” (HR. Bukhari No. 800)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ، وَزُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ، قَالَا: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنْ سُفْيَانَ عَن السُّدِّيِّ، عَنْ أَنَسٍ، أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَنْصَرِفُ عَنْ يَمِينِهِ

“Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abi Syaibah dan Zuhair bin Harb, mereka berdua berkata: Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari Sufyaan, dari as-Suddiy, dari Anas: Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam biasa berpaling dari arah kanan (seusai shalat).” (Hadits Riwayat Muslim Nomor 3784)

Mengamalkan wirid (dzikir) setelah shalat

Dzikir juga merupakan bagian dari adab berada di masjid saat selesai jamaah shalat. Maka sempurnakan ibadah shalat dengan melaksanakan ibadah dzikir setelah shalat. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلَاةَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِكُمْ ۚ فَإِذَا اطْمَأْنَنْتُمْ فَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ ۚ إِنَّ الصَّلَاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا مَوْقُوتًا

“Maka apabila kamu telah menyelesaikan shalat(mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa aman, maka dirikanlah shalat itu (sebagaimana biasa). Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.” (Surat An-Nisa’ Ayat 103)

Berdzikir sebanyaknya pagi dan petang. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا. وَسَبِّحُوهُ بُكْرَةً وَأَصِيلًا

“Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya diwaktu pagi dan petang.” (Surat Al-Ahzab Ayat 41-42)

Setelah shalat berjamaah Nabi senantiasa memimpin dzikir bersama para makmum. Hal itu terlihat ketika selesai mengucapkan salam Nabi menghadap ke makmum. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَأَنْ أَقْعُدَ مَعَ قَوْمٍ يَذْكُرُونَ اللَّهَ تَعَالَى مِنْ صَلَاةِ الْغَدَاةِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أَعْتِقَ أَرْبَعَةً مِنْ وَلَدِ إِسْمَعِيلَ وَلَأَنْ أَقْعُدَ مَعَ قَوْمٍ يَذْكُرُونَ اللَّهَ مِنْ صَلَاةِ الْعَصْرِ إِلَى أَنْ تَغْرُبَ الشَّمْسُ أَحَبُّ إِلَيَّ مَنْ أَنْ أَعْتِقَ أَرْبَعَةً

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sungguh, aku duduk bersama kaum yang berdzikir kepada Allah Ta’ala dari shalat Subuh hingga terbit matahari lebih aku sukai daripada aku membebaskan empat anak Isma’il. Dan sungguh aku duduk bersama suatu kaum yang berdzikir kepada Allah dari Shalat ‘Ashar hingga matahari tenggelam adalah lebih aku sukai daripada aku membebaskan empat orang budak. ” (HR. Abu Daud No. 3182)

Disunnahkan dzikir diakukan secara jamaah

Adab berada di masjid adalah setelah shalat jamaah hendaklah dzikir bersama. Kebiasaan dzikir berjamaah setelah shalat sudah dilakukan oleh Nabi bersama para sahabat. Sebagaimana terlihat dari beberapa riwayat Hadits berikut ini,

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

أَنَّ ابْنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَخْبَرَهُ أَنَّ رَفْعَ الصَّوْتِ بِالذِّكْرِ حِينَ يَنْصَرِفُ النَّاسُ مِنْ الْمَكْتُوبَةِ كَانَ عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ كُنْتُ أَعْلَمُ إِذَا انْصَرَفُوا بِذَلِكَ إِذَا سَمِعْتُهُ

“bahwa [Ibnu ‘Abbas] radliallahu ‘anhuma mengabarkan kepadanya, bahwa mengeraskan suara dalam berdzikir setelah orang selesai menunaikah shalat fardlu terjadi di zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Ibnu ‘Abbas mengatakan, “Aku mengetahui bahwa mereka telah selesai dari shalat itu karena aku mendengarnya.” (Hadits Bukhari Nomor 796 dan Hadits Abu Daud Nomor 851)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

كَانَ ابْنُ الزُّبَيْرِ يَقُولُ فِي دُبُرِ كُلِّ صَلَاةٍ حِينَ يُسَلِّمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَلَا نَعْبُدُ إِلَّا إِيَّاهُ لَهُ النِّعْمَةُ وَلَهُ الْفَضْلُ وَلَهُ الثَّنَاءُ الْحَسَنُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ وَقَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُهَلِّلُ بِهِنَّ دُبُرَ كُلِّ صَلَاةٍ

“[Ibn Zubair] sering memanjatkan do’a; (Tiada sesembahan yang hak selain Allah semata yang tiada sekutu bagi-Nya, bagi-Nya selaga puji dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Tiada Daya dan kekuatan selain dengan pertolongan Allah. Tiada sesembahan yang hak selain Allah, dan Kami tidak beribadah selain kepada-Nya, dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya, hanya bagi-Nya ketundukan, sekalipun orang-orang kafir tidak menyukai).” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selalu mengeraskan suara dengan kalimat ini setiap selesai shalat. ” (HR. Muslim No. 935)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

أَنَّ رَفْعَ الصَّوْتِ بِالذِّكْرِ حِينَ يَنْصَرِفُ النَّاسُ مِنْ الْمَكْتُوبَةِ كَانَ عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَّهُ قَالَ قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ كُنْتُ أَعْلَمُ إِذَا انْصَرَفُوا بِذَلِكَ إِذَا سَمِعْتُهُ

“Bahwa mengeraskan suara dzikr sehabis shalat wajib, terjadi di masa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.” kata Abu Ma’bad; Ibn Abbas mengatakan; “Akulah yang paling tahu tentang hal itu, ketika mereka telah selesai (mengerjakan shalat), sebab aku pernah mendengarnya.” (Hadits Muslim Nomor 919)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

كُنَّا نَعْرِفُ انْقِضَاءَ صَلاَةِ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- بِالتَّكْبِيرِ

“Kami dahulu mengetahui berakhirnya shalat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melalui suara (dzikir) takbir.” (HR. Bukhari no. 806 dan Muslim no. 583)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ بِوَادِي الْأَزْرَقِ فَقَالَ أَيُّ وَادٍ هَذَا فَقَالُوا هَذَا وَادِي الْأَزْرَقِ قَالَ كَأَنِّي أَنْظُرُ إِلَى مُوسَى عَلَيْهِ السَّلَام هَابِطًا مِنْ الثَّنِيَّةِ وَلَهُ جُؤَارٌ إِلَى اللَّهِ بِالتَّلْبِيَةِ ثُمَّ أَتَى عَلَى ثَنِيَّةِ هَرْشَى فَقَالَ أَيُّ ثَنِيَّةٍ هَذِهِ قَالُوا ثَنِيَّةُ هَرْشَى قَالَ كَأَنِّي أَنْظُرُ إِلَى يُونُسَ بْنِ مَتَّى عَلَيْهِ السَّلَام عَلَى نَاقَةٍ حَمْرَاءَ جَعْدَةٍ عَلَيْهِ جُبَّةٌ مِنْ صُوفٍ خِطَامُ نَاقَتِهِ خُلْبَةٌ وَهُوَ يُلَبِّي قَالَ ابْنُ حَنْبَلٍ فِي حَدِيثِهِ قَالَ هُشَيْمٌ يَعْنِي لِيفًا

“Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berjalan melalui sebuah Lembah al-Azraq. Beliau bertanya: “Lembah apakah ini?” Para Sahabat menjawab, “Inilah Lembah al-Azraq. ” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku seakan-akan memandang kepada Nabi Musa yang sedang menuruni sebuah bukit sambil memohon dari Allah dengan suara yang keras melalui talbiyah. ” Kemudian ketika sampai di Bukit Harsya beliau pun bertanya: “Bukit apa ini?” Para Sahabat menjawab, “Bukit Harsya. ” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seolah-olah aku melihat Yunus bin Matta berada di atas seekor unta gemuk berwarna merah yang dilengkapi dengan kain bulu dan tali kekang untanya sementara dia sentiasa bertalbiah. ” Ibnu Hanbal berkata dalam Haditsnya, “Husyaim berkata, ‘Yaitu sabut spons’. ” (HR. Muslim No. 241)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

عَنْ أَبِي الزُّبَيْرِ قَالَ كَانَ ابْنُ الزُّبَيْرِ يَقُولُ فِي دُبُرِ كُلِّ صَلَاةٍ حِينَ يُسَلِّمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَلَا نَعْبُدُ إِلَّا إِيَّاهُ لَهُ النِّعْمَةُ وَلَهُ الْفَضْلُ وَلَهُ الثَّنَاءُ الْحَسَنُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ وَقَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُهَلِّلُ بِهِنَّ دُبُرَ كُلِّ صَلَاةٍ

“dari [Abu Zubair] katanya; Seusai shalat setelah salam, [Ibn Zubair] sering memanjatkan do’a; LAA ILAAHA ILLALLAAH WAHDAHUU LAA SYARIIKA LAHU, LAHUL MULKU WALAHUL HAMDU WAHUWA ‘ALAA KULLI SYAI’IN QADIIR, LAA HAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAAH, LAA-ILAAHA ILALLAAH WALAA NA’BUDU ILLAA IYYAAH, LAHUN NI’MATU WALAHUL FADHLU WALAHUTS TSANAA’UL HASAN, LAA-ILAAHA ILLALLAAH MUKHLISIHIINA LAHUD DIINA WALAU KARIHAL KAAFIRUUNA.” (Tiada sesembahan yang hak selain Allah semata yang tiada sekutu bagi-Nya, bagi-Nya selaga puji dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Tiada Daya dan kekuatan selain dengan pertolongan Allah. Tiada sesembahan yang hak selain Allah, dan Kami tidak beribadah selain kepada-Nya, dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya, hanya bagi-Nya ketundukan, sekalipun orang-orang kafir tidak menyukai).” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selalu mengeraskan suara dengan kalimat ini setiap selesai shalat.” (Hadits Muslim Nomor 935)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُوتِرُ بِسَبِّحْ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلَى وَقُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ وَقُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ وَإِذَا سَلَّمَ قَالَ سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ يَمُدُّ صَوْتَهُ فِي الثَّالِثَةِ ثُمَّ يَرْفَعُ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat witir dengan membaca surah Al A’laa, surah Al Kaafiruun, dan surah Al lkhlas. Setelah salam beliau membaca: `Subhanal malikil qudduus” tiga kali, dan pada yang ketiga kalinya beliau memanjangkan dan mengeraskan suaranya.” (Hadits Nasai Nomor 1733)

Doa setelah shalat

Adab berada di masjid setelah jamaah shalat selanjutnya adalah berdoa kepada Allah setelah jamaah shalat terselenggara. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ تَدَعَنَّ فِى دُبُرِ كُلِّ صَلاَةٍ تَقُولُ اللَّهُمَّ أَعِنِّى عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

“Janganlah engkau tinggalkan untuk berdo’a setiap setelah shalat: Allahumma a’inni ‘ala dzikrika wa syukrika wa husni ‘ibadatik. [Ya Allah, tolonglah aku untuk berdzikir pada-Mu, bersyukur pada-Mu, dan memperbagus ibadah pada-Mu].” (Hadits Riwayat An-Nasa’i Nomor 1286, Abu Daud Nomor 1301)

Diperkuat dengan hadits berikut,

أُوصِيكَ يَا مُعَاذُ لاَ تَدَعَنَّ فِى دُبُرِ كُلِّ صَلاَةٍ تَقُولُ اللَّهُمَّ أَعِنِّى عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

“Aku wasiatkan padamu wahai Mu’adz. Janganlah engkau tinggalkan untuk berdo’a setiap dubur shalat (akhir shalat) : Allahumma a’inni ‘ala dzikrika wa syukrika wa husni ‘ibadatik. [Ya Allah, tolonglah aku untuk berdzikir pada-Mu, bersyukur pada-Mu, dan memperbagus ibadah pada-Mu].” (Hadits Riwayat Abu Daud Nomor 1522)

Konten doa diserehkan penuh kepada masing-masing hajat umat Islam. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

ثُمَّ لِيَتَخَيَّرْ مِنْ الدُّعَاءِ بَعْدُ أَعْجَبَهُ إِلَيْهِ يَدْعُو بِهِ

“Kemudian terserah dia memilih do’a yang dia sukai untuk berdo’a dengannya.” (Hadits Riwayat Abu Daud no. 825).

Dalam lafazh lain,

ثُمَّ لْيَتَخَيَّرْ بَعْدُ مِنَ الْمَسْأَلَةِ مَا شَاءَ

“Kemudian terserah dia memilih setelah itu (setelah tasyahud) do’a yang dia kehendaki (dia sukai).” (Hadits Riwayat Muslim Nomor 402, An Nasa’i Nomor 1298, Abu Daud Nomor 968, Ad Darimi Nomor 1340)

Sedang mengenai doa bersama, yang dimaksudkan dalam konteks ini adalah setelah imam selesai shalat bersama-sama dengan makmum melakukan dzikir kemudian imam melakukan doa yang diamini oleh makmunya. Hal ini jelas diperbolehkan, dan di antara dalil yang memperbolehkannya adalah hadits berikut ini,

عَنْ حَبِيْبِ بْنِ مَسْلَمَةَ الْفِهْرِيِّ وَكَانَ مُجَابَ الدَّعْوَةِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم يَقُوْلُ: لاَ يَجْتَمِعُ قَوْمٌ مُسْلِمُوْنَ فَيَدْعُوْ بَعْضُهُمْ وَيُؤَمِّنُ بَعْضُهُمْ إِلاَّ اسْتَجَابَ اللهُ دُعَاءَهُمْ. رواه الطبراني

“Dari Habib bin Maslamah al-Fihri ra –ia adalah seorang yang dikabulkan doanya-, berkata: Saya mendengar Rasulullah saw bersabda: Tidaklah berkumpul suatu kaum muslim yang sebagian mereka berdoa, dan sebagian lainnya mengamininya, kecuali Allah mengabulkan doa mereka.” (Hadits Riwayat al-Thabarani)

Bersikap sopan selama berada di masjid

Salah satu adab selama berada di masjid adalah selalu bersikap sopan dan menjauhi perilaku yang dapat mengurangi kemuliaan dan kehormatan masjid, seperti tidak berteriak-teriak, membuat gaduh, apalagi sampai bertikai dan bertengkar. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ إِسْمَعِيلَ بْنِ أُمَيَّةَ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ قَالَ اعْتَكَفَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْمَسْجِدِ فَسَمِعَهُمْ يَجْهَرُونَ بِالْقِرَاءَةِ فَكَشَفَ السِّتْرَ وَقَالَ أَلَا إِنَّ كُلَّكُمْ مُنَاجٍ رَبَّهُ فَلَا يُؤْذِيَنَّ بَعْضُكُمْ بَعْضًا وَلَا يَرْفَعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَعْضٍ فِي الْقِرَاءَةِ أَوْ قَالَ فِي الصَّلَاةِ

Telah menceritakan kepada kami Al Hasan bin Ali telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Isma’il bin Umayyah dari Abu Salamah dari Abu Sa’id dia berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam beri’tikaf di Masjid, lalu beliau menedengar mereka (para sahabat) mengeraskan bacaan (Al Qur’an) mereka. kemudian beliau membuka tirai sambil bersabda: “Ketahuilah, sesungguhnya kalian tengah berdialog dengan Rabb, oleh karena itu janganlah sebagian yang satu mengganggu sebagian yang lain dan jangan pula sebagian yang satu mengeraskan terhadap sebagian yang lain di dalam membaca (Al Qur’an) atau dalam shalatnya.” (Hadits Abu Dawud Nomor 1135)

Di antara sikap santun di masjid adalah tidak mengganggu orang lain dalam beribadah, seperti mengganggu kekhusyukan orang lain beribadah, baik dengan ucapan maupun perbuatan. Di antara kesalahan yang sering terjadi, membaca ayat secara nyaring di masjid sehingga mengganggu shalat dan bacaan orang lain.

Dilarang membawa benda-benda yang membahayakan

Bentuk adab berada di masjid adalah tidak membawa benda-benda yang dapat membahayakan orang lain, seperti membawa senjata tajam, seperti pisau, pedang, dan sebagainya. Terkecuali jika benda-benda tersebut benar-benar dijaga dengan baik sehingga dapat dijamin tidak akan membahayakan orang lain. Rasulullah hallallahu’alaihi wasallam bersabda,

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْعَلَاءِ حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ عَنْ بُرَيْدٍ عَنْ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِي مُوسَى عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا مَرَّ أَحَدُكُمْ فِي مَسْجِدِنَا أَوْ فِي سُوقِنَا وَمَعَهُ نَبْلٌ فَلْيُمْسِكْ عَلَى نِصَالِهَا أَوْ قَالَ فَلْيَقْبِضْ كَفَّهُ أَوْ قَالَ فَلْيَقْبِضْ بِكَفِّهِ أَنْ تُصِيبَ أَحَدًا مِنْ الْمُسْلِمِينَ

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al ‘Ala`, telah menceritakan kepada kami Abu Usamah, dari Buraid, dari Abu Burdah, dari Abu Musa dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Apabila salah seorang diantara kalian lewat di masjid kami atau pasar kami dengan membawa anak panah, maka hendaknya ia memegang mata panahnya -atau beliau berkata: “maka hendaknya ia menggenggam telapak tangannya.” Atau “hendaknya ia menggenggam dengan telapak tangannya- agar tidak mengenai seorang muslim.” (Hadits Abu Dawud Nomor 2220)

Dalam hadits lain diriwayatkan,

حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو بُرْدَةَ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا بُرْدَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ مَرَّ فِي شَيْءٍ مِنْ مَسَاجِدِنَا أَوْ أَسْوَاقِنَا بِنَبْلٍ فَلْيَأْخُذْ عَلَى نِصَالِهَا لَا يَعْقِرْ بِكَفِّهِ مُسْلِمًا

Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Burdah bin ‘Abdullah berkata, aku mendengar Abu Burdah dari Bapaknya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa lewat dengan membawa panah di masjid atau pasar kita, maka hendaklah dipegang ujung panahnya dengan tangannya agar tidak melukai seorang muslim.” (Hadits Bukhari Nomor 433)

Selalu menggantungkan hati dengan masjid

Sebelum dan setelah beribadah di masjid, hendaklah selalu mengaitkan hati dengan masjid dengan berusaha senantiasa berada dan berdiam diri di masjid manakala kesibukan dunia telah selesai. Dengan senantiasa mengaitkan hati dengan masjid maka kelak di akhirat akan mendapatkan naungan dari Allah Ta’ala. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

“Tujuh jenis orang yang Allah Ta’ala akan menaungi mereka pada hari tiada naungan kecuali naungan-Nya… dan laki-laki yang hatinya selalu terkait dengan masjid).” (Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim Nomor 326)

 

Oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Bagikan Artikel Ini Ke